Khamis, 4 Ogos 2016

GOODBYE BUNTAT


video

Pemergian Buntat mengejutkan kami satu keluarga. Dia memang kesayangan kami semua. Bermula dari kucing yang selalu datang ke rumah kami iaitu Tam. Dia lahirkan 3 ekor anak, 2 ekor mati kerana cirit birit dan hanya Buntat yang selamat. Dulu Buntat pernah terlepas dari kandang dan masuk rumah jiran India sebelah rumah aku. India tu baling Buntat dalam kolam logi belakang rumah kami. Nyawa Buntat mase tu panjang lagi dengan izin Allah aku cepat-cepat terdengar suara babynya, tengok2 die menjerit tepi tembok yang tinggi tu. Aku panjat dan ambil penyodok sampah dan dia sememangnya bijak terus naik atas penyodok dan terus memeluk aku sambil terketar-ketar ketakutan. Sejak tu dia memang tak akan masuk rumah jiran India aku tu. 

Buntat membesar dengan penuh kasih sayang aku. Semuanya dia hanya ikut aku kemana sahaja. Makan, tidur, jalan-jalan dan teman aku memancing. Ada masa aku akan bawa pergi jalan-jalan naik kereta. Kalau tidur dia mesti naik atas dada aku muke nak rapat dengan aku. Itulah Buntat

Kejadian racun kucing bukan pertama kali dan ianya kali kedua pada tahun ini juga. Pada mulanya Oyeng yang mati selepas 2 jam keluar dari kandang sekejap. Aku akan lepaskan dia sekejap sebelum maghrib. Kucing-kucing aku dah diajar tidak berak merata. Macam mana aku tau? Kucing-kucing aku even pergi kebun mereka tak berak tanpa pasir mereka. Menjerit-jerit dalam kereta sampai je rumah terus ke pasir. Sebab itu aku yakin dia tak berak merata. 

Paling aku terkilan adalah, Buntat sedang sarat mengandung. Aku plan berjimat yang gila-gila bulan ni, aku sekat duit makan dan belanja bulanan sebab nak sambut kehadiran bayi Buntat. Namun Allah tak izin perkara itu berlaku. 

Semalam ibu tanya, "kamu sudah makan? Mari sini ibu nak cakap sedikit". Mati-matian aku pikir Ibu nak aku belikan barang macam baju untuk dijahit ke, kek ke, kfc ke... aku dah cuak sebab aku nak berjimat. Rupanya Ibu beritahu, Buntat siksa sawan pukul 5 tadi dan mati terus tanpa sempat beri ubat. Ayah pula cepat-cepat tanam kat atas bukit sebelum aku balik. Mereka dapat mengagak jika aku saksi kejadian tu mungkin aku akan meraung seperti kejadian Oyeng mati dahulu. 

Menurut ayah sebelum dia pergi surau dia nampak Cina jiran aku letak cebisan ikan dalam pinggan depan rumah dia. Luar pagar. Balik dari surau terus Buntat menjerit. Aku terus keluar rumah jumpe Cina tu. Aku panggil dia tak nak keluar, aku terus bukak pagar tanya elok-elok. Serius aku tak marah-marah pun. Aku tanye elok2 tiada nada yang tinggi pun (aku rasa sebab aku dah tua nk mengamok)  "Kenapa perlu letak racun gaul dengan ikan luar pagar Uncle" "Kenapa kalau letak racun tikus kena letak ikan?". Mulanya dia tak mengaku, tetiba dia marah kucing aku berak depan ruamh dia. Eh, mana tahi? Kalau yang berak depan rumah Uncle bukan kucing I. I dapat tahu anjing India depan rumah pun mati sawan kena racun dua hari lepas. Kenapa perlu umpan racun tikus sebegitu? Sampai hati Uncle buat kucing saya macam tu. Saya tak pernah cari gaduh kita jiran-jiran. Dulu ayah Uncle jatuh dalam rumah kami jiran semua tolong selamatkan dia. See kami jiran baik, kenapa Uncle kejam bunuh kucing kami". Sampai kesudah tak mengaku tapi kantoi dia memang letak racun. 

Aku tak berhenti  mengalir air mata tulis tentang Buntat ni, seharian ini juga aku tak berhenti mengalir air mata dari semalam. Aku terkilan sangat-sangat. Allah je yang tahu betapa sedihnya kami sekeluarga. Tak tahu nak ungkap macam mana. Memang salah aku lepas kucing ke sebab memang salah aku tak tahu jiran-jiran aku memang kejam. Aku doa, sujud lama-lama agar aku dapat rumah yang jauh dari jiran sial macam tu. Aku doa sangat Allah beri rejeki pada aku duduk luar bandar jauh dari jiran mcm tu. Aku benci dengan manusia kejam macam ni. Selama ini aku bela kucing jalanan tak pernah jadi isu begini. Dorang sendiri tak tahu, kucing-kucing tu la yang tangkap cicak, tikus dan even ular kat belakang semak rumah dorang. Tak reti bersyukur. Tahu nak hidup senang je tak fikir nyawa haiwan lain. Kalau aku mampu racun ko tanpa rasa berdosa aku dah lama bunuh ko weh. Senang je bunuh ko macam ko bunuh haiwan-haiwan aku. 

Nak berdendam sampai bila Nadirah? Aku pun xtahu, aku pun nak hidup dengan tenang. Tak pe lah pelan-pelan aku cari jalan keluar dan duduk jauh-jauh dari setan macam jiran-jiran aku ni. Smuga dia bahagia la hidup macam tu. 



 Buntat ni kita panggil nama dia sekali je, jauh mana dia merayap dalam hutan dia akan berlari jumpa kita. 

Buntat memang haiwan yang paling aku sayang dalam hidup aku. Ramai je kata dia tak cantik, tapi bagi aku Buntat lagi cantik dari kucing baka mahal. Allahh.... sebaknyalah tiap kali teringat.



 Sayang tu tak boleh aku nk ukur, sampai gigi pon aku kira berapa yang tumbuh dan cabut.
 Kalau nak ikutkan kucing macam Buntat ni tak cantik je tapi sebab kasih sayang kami, tengok bulu dan badan dia. Tengok bulu je kita tahu dia sihat. 
Akak dah buat terbaik untuk Buntat. Segala amanah kami jalan semampu kederat kami. Semuga Allah berkati hidup kucing-kucing teraniaya dan kucing-kucing jalanan ini. 

Sayang akak pada Buntat dan kucing-kucing lain sehingga akak mati. Maaf kekurang akak dan keluarga pada kalian. 

Tiada ulasan: