Sabtu, 12 April 2014

CINTA DALAM HATI

“Ok Didie…Yana…aku dah siap ciri-ciri calon suami aku! Aku nak print pastu lekat kat whiteboard info kat fakulti. Tekad. Aku kena cari suami sebelum terlambat!”, terasa bahang semangat Hajar untuk mencari cinta. Didie dan Yana hanya mampu tersenyum melayan karenah Hajar.
“Kenapa ye?? Aku dah bertahun meroyan nak cari suami ni masuk tahun ketiga tapi seorang pun tak berjaya malah semua reject cinta aku! Pelik gila. Aku ni disihir ke??? Buruk sangat ke aku ni?”, bertalu-talu soalan dihatinya yang tak pernah ada jawapan. Sedih.

“Mungkin aku tak cukup lagi berdoa ni…….hwaiting Hajar”, monolog dalaman diakhiri dengan kata-kata positif.

Hajar merupakan pelajar Master bahagian Zoologi di UKM. Tahun ni dia hanya perlu menghantar tesisnya sahaja selepas itu dia perlu bekerja untuk menyara dirinya yang sebatang kara. Tiada keluarga. Keluarganya hanya rakan-rakan namun dia mempunyai berpuluh keluarga angkat. Aktiviti rakan muda yang dia sertai memberi peluang pada hidupnya merasa kasih sayang keluarga walaupun mereka tidak sealiran darah.

Hajar merupakan seorang yang sangat aktif, setiap hujung minggunya dipenuhi aktiviti dan aktiviti hujung minggu di Tasik Banding, Gerik. Didie dan Yana juga dipaksa untuk menyertai kem dua hari satu malam ini. Tapi kali ni Didie dan Yana membawa seorang rakan sekelas mereka iaitu Zahid. Hajar mengenali Zahid sebagai junior kolejnya tetapi mereka tidak pernah bertegur sapa. 

Sebelum berkumpul untuk bergerak dengan bas, kami berempat bersarapan pagi di kedai mamak. Hajar yang sangat ramah, berborak tanpa segan silu dengan Zahid. Zahid juga selesa berborakseolah-olah telah lama kenal walaupun dia baru sahaja mengenali Hajar. Selesai makan, Hajar ralit melihat notanya di Tab. Tiba-tiba dia membuka nota ciri-ciri lelaki yang dia coretkan beberapa minggu lepas. Hatinya sekali lagi hatinya terusik…. “Poyo je buat list ciri-ciri lelaki idaman tapi aku ni layak ke dapat lelaki idaman macam ni…dah la ciri-ciri ni rare gila. Susah nak dapat lelaki macam ni zaman sekarang”. Sekali Hajar mengeluh. Keluhan dia menarik minat Zahid untuk melihat apa yang Hajar baca di Tabnya. Dia mengambil Tab Hajar dan Hajar merelakannya.

Zahid tekun membaca dan dia hanya mendiamkan diri. Lama kemudian dia memulangkan tab kepada Hajar. Hajar pula mengeluh “adui…..susahnya nak cari lelaki idaman macam ni, kalau ada pun …. sure tak nak kat aku”.

“In sha Allah…..ada”, pendek sahaja ulasan Zahid.

Tiba-tiba, kucing mengiow menghampiri mereka. Seperti biasa Hajar akan memberi sisa ayamnya kepada kucing. Tetapi pelik hari ini kucing itu tidak langsung melayan Hajar seperti selalu. Laju dia menuju ke kaki Zahid dan menyentuh tumit Zahid dengan penuh kelembutan, kesayuan merintih meminta makanan.  Pelik sungguh kerana kucing yang biasa manja dengan Hajar pelik sungguh kali ini dia tidak menghiraukan ayam dari Hajar.

Hajar hanya memerhati perbuatan Zahid kepada kucing tersebut. Penuh kelembutan, Zahid memberi sisa makanannya pada kucing itu. Kucing itu menyambut makanan dengan penuh syukur.

Semasa itu, Hajar tergamam. Terdiam. “Ya Allah, kenapa aku buta???? Ciri lelaki idaman aku depan mata aku!!!!”, pantas Hajar membuka kembali notanya. Perlahan dia mengira. Lebih kurang 7 daripada sepuluh, ciri-ciri lelaki idamannya ada pada Zahid. Tetiba Hajar berdebar……… 

“Arghhh tak mungkin…abaikan Hajar”.

Usai makan, kami berkumpul dan bergerak dengan bas. Didie dan Yana duduk bersebelahan. Tempat duduk semua sudah penuh, muka redha Hajar dan Zahid untuk duduk bersebelahan. Muka Hajar terserlah bahagia walaupun dia bising merungut. Benci tapi suka.

“Rejeki kau Hajar”.

Hajar dan Zahid rancak berborak. Masing-masing baru berkenalan tetapi seperti sudah lama kenal. Didie dan Yana hanya senyum memerhati Hajar dan Zahid yang rancak berborak tanpa menghiraukan mereka. Dalam masa beberapa jam mereka berkongsi dan sedar mereka mempunyai minat yang sama iaitu suka haiwan eksotik dan kartun anime, Gundam. Perjalanan ke Gerik terasa seperti sekejap sangat. Hati Hajar berputik. Setelah tiga tahun dia menunggu lelaki idamannya. Syukur pada Tuhan.

Mereka menaiki bot besar seperti kelong bermalam di atas tasik indah itu. Penuh aktiviti di atas bot membuatkan semua orang yang menyertai penuh dengan senyuman. Mereka balik dengan kenangan manis. Puas hati. Aktiviti kali ini berlalu begitu pantas. Sesak. Setiap saat terasa begitu berharga lebih-lebih lagi melihat senyuman Zahid. Kupu-kupu dalam perut.

Sejak dari hari itu semakin hari, perasaan Hajar semakin mekar berbunga. Dia tekad untuk berusaha untuk meraih cinta Zahid. Mengikut pengalaman Hajar, dia tidak lagi ingin kecewa seperti dulu. Maka dia membuat pendekatan melalui pelbagai cara halus, kerana dia seorang wanita yang tidak lagi ingin dikecewakan maka dia mengambill keputusan untuk PLAY SAVE!!! Pantas dia membuat catatan senarai cara-cara untuk memikat Zahid. Pertama, masak makanan kegemaran, kedua Gundam, haiwan eksotik, ketiga pikat hati maknya...........catatan itu berleretan sehingga senarai ke lima belas. Ralit. Dalam tak sedar, cinta di hati semakin mendalam.

 Hajar sememangnya panas punggung jika duduk dirumah maka dia akan sehabis sibukkan diri dengan pelbagai aktiviti. Dia pasti mengajak Zahid. Semakin dia mengenali Zahid, semakin dia merasakan Zahid mempunyai banyak persamaan dengannya. Perasaan bahagia itu dikongsi dengan Allah serta Didie dan Yana. Didie dan Yana pula banyak membantu Hajar. Dengan pengalaman berkenalan dengan Zahid beberapa tahun sekelas bersama, semuanya dikongsi pada Hajar.

Sejak dari hari itu, Zahid menjadi keutamaan Hajar. Kini diam-diam tabnya penuh dengan gambar Zahid dan kini tabnya dibuat security password agar tidak kantoi pada Zahid. Kira-kira dengan calendar, sudah 5 bulan mereka berkenalan. Dari suka menjadi cinta … tapi cinta itu hanya dipendam. Tidak berani diluah, lebih takut akan kehilangan Zahid dari hidupnya. Cinta dalam hati. Terpendam sahaja.

Bulan May ini penuh aktiviti, minggu ini aktiviti mencandat sotong. Kali ini Didie dan Yana tidak dapat mengikuti kerana tidak mendapat keizinan famili mereka. Hanya Hajar dan Zahid, mereka terpaksa menyertai kumpulan lain. Sangat lain kerana ini kali pertama mereka berdua sahaja. Hajar merasa sungguh bahagia, terasa seperti dilindungi Zahid. Zahid pula sangat baik menjaga semua keperluan si Hajar.
Setelah beberapa jam di atas bot, rancat aktiviti mencandat sotong. Ramai terjerit-jerit teruja menangkap sotong, tiba-tiba Hajar pening. Pelik. Sudah beratus kali dia menaiki bot tak pernah sekali dia mengalami mabuk laut. Serius pelik mungkin badanya manja apabila bersama Zahid. Tetiba pandanganya gelap.

Perlahan, Hajar membuka mata dia berada dikatil hospital. Zahid tiada. Hanya doktor kelihatan dihadapannya. Doktor dan seorang nurse berusaha mengalih badan aku pada kerusi roda dan menolak masuk ke bilik konsultan.

“Maaf Hajar, saya terpaksa beritahu awak. Awak mempunyai tumor di otak sebesar ibu jari. Agak bahaya jika tidak dibuang. Sel kanser itu juga sangat aktif, mungkin juga dia akan membesar, nauzubillah. Memandangkan awak tiada keluarga, maka awak sahaja dapat membuat keputusan untuk pemedahan”, Hajar hanya mampu mengalirkan air matanya.

“Berapa peratus peluang untuk saya hidup doktor? Berapa kos untuk pemedahan?”, Sedihnya hanya Tuhan sahaja tahu.
“50-50 dan kos pemedahan boleh ditanggung oleh HUKM. Saya juga telah merekemen awak pada seorang doktor pakar di USM untuk meninjau kes tumor awak”, jelas doktor yang baik itu.
Perlahan, Hajar keluar dari bilik konsultan menuju entah kemana. Tiada tujuan, menangis dan menangis. 

Tiba-tiba nama Hajar dilaung kuat……

“Hajar………”, Zahid menjerit.

“Maaf aku pergi solat tadi. Kau dah boleh balik kan? Haish tu la degil tak nak makan ubat mabuk laut. Kan dah pengsan. Kalau ringan tak pe…ni berat aku nak angkat. Menyusahkan orang je”, gurau Zahid. Gurauan kasar tu biasa seperti sebelum ini tetapi waktu ini, isu menyusahkan itu  amat sensitif. Lalu Hajar berjalan tanpa menghiraukan Zahid. Didie dan Yana datang tepat pada waktu. Mereka membantu mengemas barang Hajar. Zahid hanya mendiamkan diri. Kesal dengan ketelanjuran katanya.

Zahid pulang dengan bas ke KL. Didie dan Yana membawa Hajar ke kereta mereka. Di dalam kereta Hajar memberitahu “ Aku ada kanser otak….peluang untuk hidup 50-50. Aku cintakan Zahid. Kalau aku mati, beritahu Zahid yang aku sayangkan dia. Motor dan koleksi anak-anak haiwan kesayangan aku dan koleksi anime figure Gundam berikan pada Zahid”, merepek. Ternyata repekan yang keluar dari mulut Hajar semua lebih kepada Zahid bukan pada sakitnya. Didie dan Yana hanya tergamam. Tak sangka berita sedih tu keluar dari mulutnya dan tak sangka dalamnya cinta Hajar pada Zahid. Mereka menitis air mata apabila mendengar berita mengejut itu. Didie dan Yana memberi janji mereka “ Kita sesame akan usaha sampai kau sihat. Kami janji kami tak akan tinggalkan kau”. Ini janji rakan sejati. Mereka bersama berderai air mata sepanjang perjalanan itu.

Sejak dari kes itu, Hajar menjauhi diri dari Zahid. Semua aktiviti tidak lagi disertainya. Mengejut! Hilang ceria tanpa Hajar yang seperti bintang memeriahkan kumpulan rakan muda UKM. Kini bintang itu sudah malap. Semua orang tertanya-tanya termasuk Zahid. Zahid terasa kehilangan rakan yang mempunyai banyak persamaan denganya. Ada juga Zahid bertanya pada Didie dan Yana tapi mereka hanya mengelak dan menafikan yang mereka tahu sesuatu tentang Hajar.

“Jika aku sihat pun, kasihan Zahid jika dia mendapat orang seperti aku. Yela, walaupun aku masih memendam cinta pada Zahid tapi Allah Maha mendengar segala rintihan aku. Maka aku perlukan lepaskan cinta dalam hati aku dan doakan Zahid mendapat jodoh yang terbaik. Mendapat wanita yang sihat dan boleh menjaga Zahid sebaik mungkin”, tanpa sedari rintihan hati Hajar membuatkan air matanya mengalir lagi. Dia tekad untuk melepaskan Zahid dari hatinya. Itu jalan terbaik. Alasanya takut Allah makbulkan doa cintanya itu. Dia lebih rela Zahid mendapat wanita yang lebih baik dari dia. Bukan konfiden yang dia akan mendapat cinta Zahid. Tetapi nama Zahid tidak pernah lekang dari doanya. Maka dia perlu ubah niat doanya agar Zahid mendapat jodoh yang lebih baik dari dirinya. Begitu tinggi nilai cintanya pada Zahid.




p/s: cerita ini mungkin bersambung jika Hajar berjaya dalam pemedahan. Jika tidak, cerita ini sampai ke syurga. Sekian.


Rabu, 2 April 2014

PANGLIMA HITAM - FINAL





Kes Gekko selesai!!!! Bukan selesai, tutup kes lagi. Tapi akhirnya punca dalang semua ini telah dihapuskan. Semua pengikut seolah-olah mati kutu bila mengetahui Gekko mati kecoh di media massa.
Aku tersenyum lega, rasa bersyukur. Aku memandang Faizal yang redup matanya membalas pandangan.

“Irah, kahwin dengan saya?”, pertanyaan Faizal buat aku terkesima. Perlahan, tersisip satu perasaan halus sayu pada pertanyaan Faizal. Aku senyum tanda setuju. Rasanya tiada alasan untuk menolak, lagipun aku merasa yang aku juga sayangkan Faizal. Sejak bila? Entah, mungkin sudah lama tetapi aku selalu menafikan.

“Hujung minggu ni kita jumpa family saya ya”, Faizal meneruskan kata. Riak wajahnya tidak terbendung perasaan gembira. Masa ini aku nampak Faizal sangat-sangat kacak. Cinta itu buta. Mungkin agak lambat aku merasakan perasaan itu, tetapi syukur. Ini hadiah Allah untuk aku.
Setelah berjumpa dengan famili Faizal, dan berbincang dengan ibu, kami mempercepatkan majlis perkahwinan. Semua persiapan dalam masa dua minggu menggunakan wedding planner. Seperti tidak percaya, selama ini kami lakukan penyamaran sebagai suami isteri kini kami betul-betul akan jadi suami isteri.

Majlis akad nikah di dalam surau berdekatan dengan kampung aku. Pagi itu, tanpa make up yang berat, aku hanya menyolek mukaku sendiri. Calitan eye-liner, bedak asas dan lipstick. Aku menyarungkan veil dengan bantuan ibu. Perlahan aku melihat cermin, “jika Ayah masih hidup, ayahlah orang paling gembira melihat aku kahwin”, bergenang air mata aku. Tanpa aku sedari ibu terdengar ayat yang terkeluar dari mulutku. Ibu juga sebak tetapi cepat-cepat dia senyum. Kami merasakan perasaan yang sama.

Perlahan aku melangkah masuk ke dalam surau, kelihatan famili Faizal sedang menunggu dengan penuh senyuman yang penuh bermakna. Mata aku meliar mencari Faizal, kelihatan Faizal membelakagi aku dan siap sedia duduk di hadapan tok imam dan bapa saudaraku sebagai wali. Aku duduk bersimpuh beberapa jarak di belakang Faizal. Bau minyak wangi kesukaan aku……… pasti itu bau Faizal.

Teringat bila pertama kali Faizal menaiki kereta baru aku. Dia bertanya wangian kereta aku….” Irah, bau apa ni??? Wangi………”. Aku tersenyum, “Vanilla Bouquet beli kat uptown kajang je”.

“Saya pernah bau perfume seakan-akan ini tapi saya lupa…..wangi…..saya suka”, lantas Faizal mengesat minyak wangi kereta ke bajunya.  

Sejak dari itu, baik kereta polis dan kereta Faizal sendiri, dia meletak wangian yang sama. Persamaan itu menyebabkan aku suka dengan bau badan Faizal. Curi-curi bau hikhikhik. Mungkin masa ni aku tak sedar aku dah suka pada Faizal. Hanya sebab bau badan dia.

Angan-anganku tersentak apabila aku terkejut mendengar suara tok imam berborak dengan Faizal tanda untuk memulakan majlis. Akad nikah diucapkan ..........

“………………….Aku terima nikahnya Siti Nadirah Binti Khairudin dengan mas kahwin seutas rantai emas…..” tegas dan mendatar suara Faizal.

“ Sah…..Sah…..Sah!!!!!”, Alhamdulillahh………. Sebak terus, rasa bersyukur tu hanya Allah sahaja yang tahu.

Perlahan, aku melihat Faizal bangun dan mendekati aku. Senyuman Faizal tidak lekang dari bibir. Perlahan dia duduk mendekati aku, sambil menghulur rantai emas. Aku tunduk, Faizal mendekati aku dan mengikat rantai emas. Kedengaran nafas Faizal di telinga buat aku rasa berdebar. Selesai berjaya rantai diikat, dia mencium dahiku tanpa disogok oleh makcik-makcik yang galak mengusik kami. Perbuatan spontan Faizal itu membuatkan suasana riuh. Usai bersalaman dengan saudara semua, kami bergerak ke rumah untuk majlis makan beradab pula. 

Kami masuk ke dalam kereta, aku menarik tangan Faizal perlahan-lahan dan mencium tangan Faizal, “Faizal, terima kasih sangat-sangat sebab awak sudi kahwin dengan saya yang tak berapa nak sempurna ni”. Bergenang air mata. Perlahan, tangan Faizal mengusap kepalaku. “Abang pun, terima kasih sebab terima abang yang muka macam Bront Palarea yang tak sempurna ni…..kihkihkih”. Lawak Faizal membuatkan aku tergelak tak jadi nak menangis. Perlahan dan lambat aku sedar, Faizal sudah bahasakan dirinya abang. Erat pegangan tangan kami. Selama ini, kami pegang tangan bila terpaksa dalam penyamaran itupun tidak selesa. Kini perasaan lega, dapat pegang tangan secara HALAL.

Tidak lama kemudian, Faizal bersuara, “Aik, cium tangan je?? Sini???”, Faizal menghulur mukanya kearah aku. Berdebar tu memang nak tercabut nyawa, aku terus bukak pintu kereta memandangkan kami sudah sampai dirumah dan aku terus meninggalkan Faizal dalam keadaan terpinga-pinga.

Selesai majlis makan beradab dan bersalaman dengan tetamu sudah lewat petang. Penat yang amat, kami meluru ke bilik, untuk menukar baju. Selepas menukar baju, aku rebahkan badan di atas katil. Faizal pula menuruti.

"Alhamdulillah......selesai semua. Irah nak honeymoon mana? Tapi kes Gekko belum selesai....kita pergi sini-sini dah la ye", ralit Faizal membelek tab untuk mencari tempat untuk honeymoon. 

"Tak perlu risau la...tak honeymoon pun takpe....setelkan kerja dahulu....." tak sempat aku teruskan ayat, Faizal menyampuk.

"Tak payah arahkan abang suruh setel kerja sekarang, kata bila awak dah kahwin awak nak fokus keluarga kan...lupakan yang awak tu bakal berhenti kerja kan...workaholic betul....cuba tukar kepada Faizalholic...haa tu abang suka", Faizal gelak sendiri. Lupa...kami sudah berbincang, yang aku akan berhenti kerja dan fokus keluarga sahaja. Faizal tidak mahu aku risau hal Gekko lagi. Mungkin dia ingat aku akan trauma daripada kes dia terjumpa aku tersadai di tepi van bersama bangkai kepala Gekko. Walhal, bukan aku yang mencantas kepala Gekko tetapi Panglima Hitam.

Sedar tak sedar 10 tahun selepas kes Gekko berlalu, kes itu masih menjadi misteri walaupun pembunuh Gekko telah terbunuh. Masih menjadi tanda tanya siapa yang membunuh manusia yang selama ini licik, bertahun menjadi buruan polis di beberapa buah negara. Kes kejatuhan Gekko telah mengejutkan dunia, masyarakat menarik nafas lega. Dendam terbalas walaupun tidak mengetahui apa puncanya dia terbunuh. Selepas itu, satu per satu kes konspirasi dari rentetan kes Gekko keluar masuk mahkamah. Rupanya ramai orang politik keji yang menggunakan Gekko sebagai medium untuk kepentingan peribadi akhirnya tumpas seorang demi seorang. Fail-fail lama yang kami siasat secara rahsia dibuka semula. Faizal mengambil risiko dengan membuka fail lama dengan jaminan apa yang akan berlaku dia akan bertanggungjawab. Syukur ketua Jabatan tidak mengambil sebarang tindakan malah memuji dengan keberanian Faizal kerana merisikokan kerjayanya demi keadilan. Semua fail dan kes dibuka dan dikaji semula. Allah telah permudahkan usaha kami menegak keadilan.  

Aku kini mempunyai 2 orang anak lelaki. Panglima Hitam? Dia masih menjaga keluarga kami tetapi hanya aku sahaja yang mampu melihat dia. Walaupun dia punyai pilihan untuk tidak terikat dengan keluarga kami tetapi oleh kerana hutang budinya pada Haji Daud membuat dia rela hati untuk menjaga kami. Sulaiman, bapa saudara aku iaitu pengikut Pawang Hadi yang obses dengan Panglima Hitam dengan tiba-tiba diserang sakit jantung selepas beberapa tahun selepas Gekko terbunuh. Panglima Hitam memberitahu bahawa Pawang Hadi adalah dalang semua yang berlaku. Kerana taksub dan dendam pada Haji Daud. Untuk meningkatkan ilmunya dia membuat perjanjian dengan makhluk jelmaan Gekko. Kononnya kuasa hanya boleh meningkat dengan pemujaan mayat dalam bilangan dikehendakinya.


Tak masuk akal jika melihat mangsa yang terbunuh. Kejam. Tanpa belas kasihan. Sejak berita berkenaan kematian Gekko, ramai yang menyatakan perasaan lega tidak terkira. Banyak isu menjadi tanda tanya, tetapi jawapan seperti menemui jalan buntu. Ahli politik yang terlibat, termakan dengan kehebatan Pawang Hadi yang menjanjikan kemewahan berterusan dalam hidup mereka. Sebut sahaja musuh, pasti ia akan terkorban. Duit rasuah melampau-lampau ditarik. Malang nafsu mereka membuatkan mereka terjerat dengan perangkap sendiri. Allah menunjuk semua kebenaran. Alhamdulillah, proses pembersihan kes Gekko berjalan dengan lancar. Kes itu kini menjadi sejarah hitam tercatit pada sejarah negara kita.

*************************************************

" Kamal........Syakir........masuk!!!! Dah maghrib tak payah galak sangat main", jerit aku dari dapur. Azan maghrib sudah kedengaran. Faizal sedang bersiap untuk ke surau.

"Kamu ni main je kerja...kerja sekolah tak usik", bebel aku 

"Along suka tengok pakcik tu bersilat", tunjuk Kamal ke arah luar. Aku menjenguk melihat Panglima Hitam sedang ralit membelek kerisnya. Ya Allahh...........anak aku dapat melihat Panglima Hitam. Aku hanya mendiamkan diri....menunggu reaksi Faizal.

"Ish kamu ni, nampak hantu, mana ada orang bersilat. Irah bawak dia mandi, mungkin dia nampak benda halus galak main tadi", arah Faizal dan aku terus menarik lengan Kamal ke bilik mandi. Faizal terus keluar tergesa-gesa ke surau.

"Along...kamu dah lama nampak pakcik tu???", sergah aku dengan pertanyaan pelik pada Kamal.

"Along nampak dia masa Along berkhatan dulu. Dia senyum dan selalu berborak pada Along tentang Yang Daud dan Tokki Din. Along tak takut dia sebab dia baik. Along nak belajar silat la ibu. Along nak jadi macam Yang Daud dan Tokki Din", sambil membuka langkah seperti orang bersilat.

Aku terkejut sehingga bisu, lupa nak respon. Tak sangka anak aku sangat-sangat tenang. Aku izinkan dia bersilat. Aku sangat percayakan Panglima Hitam. In Sha Allahh..

"Ibu kasi kamu belajar....tapi dengar syarat!!! Kamu belajar sorok-sorok dari ayah. Nanti ibu beritahu ayah kamu belajar dari ko-korikulum sekolah. Okay??????? Sayang, kamu tahu tak pakcik tu siapa?????", tenang aku memberi penjelasan agar Kamal memahami. Dengan umurnya 8 tahun aku pasti dia boleh pikir dengan tenang. Sifat tenang ayah mewarisi pada Kamal. Alhamdulillah, walaupun baru berumur 8 tahun tetapi gaya Kamal matang tidak seperti kanak seumurnya.

Kami menghentikan perbualan setelah Syakir merengek ingin mandi bersama Kamal. Bising dua beradik mandi sekali sehingga aku menjerit berhenti barulah mereka berhenti.

"Aku izinkan kau mengajar Kamal bersilat tetapi janji dengan diriku, kau akan jaga dia seperti Haji Daud. Didiklah dia dengan ajaran Islam. Jangan kau pesongkan dia. Semoga Allah merahmati kau", tegur aku pada Panglima Hitam yang memerhatikan Kamal. 


-Tamat- 

Isnin, 24 Mac 2014

MH370 - Al FATIHAH DAN YAASIN

 Agak bersawang blog ni selepas aku pindah ofis baru. Dan kerja bertimbun macam babun. 

Dikesempatan ini aku ingin sedekahkan Al Fatihah dan Yaasin pada penumpang MH370. Ayuh sesiapa yang baca post ni, bila free capai yaasin....kalau bz pon baca dalam hati atau bukak mp3 Yaasin. 

Walau apa pon speku tentang bencana ini, aku percaya tiada perkara yang sia-sia yang Allah SWT aturkan. Mungkin bukan terjadi pada kita, tapi sebagai pengajaran pada kita yang kita lalai padaNYA. Maut bukan tunggu tua, tunggu malam....tapi bebila masa. 

Ya Allah ampuni dosaku, dosa familiku dan dosa saudara Islamku....semuga mereka tergolong dalam orang-orang yang soleh-solehah. Amin.

****************************************************

Maafkan aku, masih sehingga sekarang aku tak dapat post entry aku pergi Krabi, dan reply semua email dan komen yang meminta itinerary Korea.....nanti aku free aku reply satu-satu ....maaf la ye....

Biawak Sayang Korang!

Much loves, Nadey. 

Selasa, 25 Februari 2014

POSITIF. USAHA UNTUK BAHAGIA! HWAITING!!

Sejak bila aku jadi pakar motivasi uolls???? Kekdah sangat aku nak buat ceramah macam Dr Fazley sambil buat coklat kek sambil tu rakam buat album???

Umur pun 26 tahun, makin tua makin hebat dugaan Allah uji. Sebab tu seseorang itu bila tiada agama, bunuh diri je la jawabnya. Senang sangat kot. Tu pentingnya agama bagi seseorang, jatuh naik kita perlu ingat Maha Pencipta kan. Biasenya masa tengah jatuh la baru nak ingat Allah SWT (aku terasa tu). Bila pikir-pikir, rupanya Allah rindu nak kita mengadu pada Dia. See kau larilah, kau banggalah, kau gembira la...akhirnya ke tanah juga kita sujud. Bisikan hati juga penuh dengan segala aduan pada Allah....
ya Allah....gembiranya aku...ya Allah sedihnya aku....ya Allahh.....dan segalanya. Kita bebetul perasan yang sebenarnya kite asik sebut nama Allah. Biarlah aduan itu betul-betul tanda ingatan kita pada Dia.

Aku bersyukur, walau macam mana hebat Allah uji aku, aku masih ada family dan kawan yang sangat bagus dan positif. Kalau dulu, aku lari dari masalah ......lari sana sini....bila tenang baru balik jumpe kawan dan balik rumah. Tapi kini aku lebih suka berjumpa kawan-kawan aku yang positif. Jelas, nyata perancangan Allah adalah terbaik untuk diri aku dan kawan-kawan aku,

Tak kisah la...masalah famili, kawan atau cinta

Bak kata salah seorang kawan aku, 
"Semua berlaku ada hikmah, Allah pertemukan aku dengan kau untuk kau luahkan masalah, dan aku sebagai saksi kejadian akan menjadikan dugaan kau sebagai teladan untuk aku. Allah pilih kau untuk diuji, kenapa bukan aku? Sebab Allah tak akan uji hambaNya jika hambaNya tidak mampu"

 Sebab itu kita kene bersangka baik dengan segala perancangan Allah. Sebab semuanya untuk kebaikkan kita. 

"Boleh jadi sesuatu yang baik bagi aku tetapi sebenarnya ia bukan terbaik untuk aku dan sebaliknya" ayat al Quran, surah al baqarah ayat 136 tak silap aku. (Ayat tu tak lengkap dan aku ringkaskan) 

Pegang ayat tu jika sesuatu yang korang tak suka berlaku dalam hidup korang. Contohnya, lelaki yang ko cinta tu tinggalkan ko....syukur sebab Allah dah selamatkan ko kene tinggal selepas berkahwin nanti! Lagi teruk. See! 

Setiap saat, perancangan Allah tak pernah lewat atau tercepat!

Apa yang aku sedar sekarang? Walaupun tahap kematangan aku lambat, berbanding wanita diluar sana. Tapi Allah sentiasa beri peluang untuk aku sedar. Aku sedar dan aku baru nampak semua hikmah apa yang berlaku pada aku sebelum ni. 

Alhamdulillah, untuk masalah hubungan aku sesama manusia aku ingat aku kene sihir ke....sebab aku dah beberapa tahun dihantui oleh orang yang sama sehingga aku tak dapat nak move on. Banyak lagi kejadian pelik berlaku tapi sekarang jelas, itu bukan sihir. Jika kita cari cinta Allah swt dan Rasul saw, Allah akan beri kita hadiah. Mungkin hadiah untuk aku sekarang, aku dapat nampak jelas yang aku bukan disihir. Aku hanya tutup mata hati dengan tanggapan NEGATIF.

Bersangka baiklah pada Allah SWT. Keep positif thinking and Allah will give u rewards.

"Allah tak suruh kita selesaikan masalah, tetapi dalam al Quran Allah suruh kita sabar dan berdoa"

 Begitu juga dengan cinta sesama manusia. Aku nak terang lebih-lebih aku masih mencari......maka aku baca artikel dari iluvislam!

Ini artikel dari iluvislam....layan
***********************************************
Berjalanlah dan usah sesekali berhenti kerana anggapan manusia itu tidak mampu mengubah cinta Allah kepada kita. Dan sesungguhnya hal tepatnya jodoh itu adalah kerana keindahan waktu dan sedianya kita.
“Tanda cinta itu ialah berterusan rajin dan bersungguh-sungguh dengan kerinduan.” -Junaid Al-Baghdadi
Tuhan itu menjaga apa yang kita berusaha untuk menjaganya. Dan Dia temukan dengan mereka yang sentiasa yakin dan bersangka baik dengannya. Tentunya yang terpelihara itu terindah. Tentunya juga yang biasa itu terindah. Mungkin lebih terindah saat taubatnya memekar, tika setiap saatnya bernyawa. Tuhan yang menerima keindahan jiwa yang ingin memperbaiki diri. Tuhan yang sentiasa senyum pada kalimah cinta yang melebihkan-Nya berbanding dunia semata.
Agungnya cinta yang bernawaitukan Penguasa Cinta. Pemilik haqiqi manusia yang ingin dilamunkan cinta. Kerna waham yang jelas bisa merungkaikan kefasikan cinta. Bahwa cinta itu kan melenyap bersama lenyapnya sebab untuk bercinta. Qayyim yang bijaksana telah berkata. Dan itulah realiti cinta.
Berusahalah selagi termampu. Dan lupuskanlah segala cerita yang singgah dalam hidupmu. Kerna cinta kurniaan Allah itu menyentuhnya lebih terasa. Andai kenangan itu mekar hanya sebagai duri yang berada dalam jalanmu menuju ke Sana. Yang menjaga itu sungguh kuat. Yang menjaga itu seorang mukmin. Bukan lagi seorang muslim. Yang tenggelam timbulnya akhirnya bersifat sama terhadap ikhtilat sekeliling yang menyapa.
Dan malam itu larut dengan penuh damai. Maka nokhtah terukir. Tanda cinta agung memeluk erat jiwa hamba. Yang setia menanti cinta yang terpelihara. Sulitnya menjaga. Enaknya memendam air mata.
“Bahawasanya Aku apabila Aku lihat pada hati hambaKu, lantas Aku tidak mendapatkan dalam hatinya cinta pada dunia dan cinta pada akhirat, nescaya Aku penuhkan hatinya itu dari ‘cintaKu’ (padanya).” - Israiliyat, Allah kepada Isa a.s.
************************************************
Perasaan itu Allah yang beri, mungkin aku paranoid. Aku takut aku frust lagi, aku takut kecewa yang sampai hilang pertimbangan. Tapi bak kata kawan aku, sebab tu jangan cintakan manusia lebih dari cinta aku pada Allah dan Rasul. Jika itu yang aku amal, in sha Allah aku tak akan sedih yang menjurus sehingga hilang pertimbangan. Prepare for future, mungkin aku akan menangis nanti tapi tak mati lah aku menangis. Tapi positif!!! ini mungkin hadiah dari Allah untuk aku lebih cintakan Dia. Ini proses kematangan. 
Maka, aku tekad aku mahu berusaha. Usaha semampu boleh dan usaha doa. Maka kesimpulan aku boleh buat 50-50 usaha dari diri aku dan doa kepada Allah. Apa kata aku just enjoy peluang hidup sementara Allah beri ni kan.
Aku tulis post ni bukan nak bagitau satu dunia yang aku dah move on ke hape....tak salah kalau niat aku nak sampaikan masej positif. Aku nak kawan-kawan yang lain same-same positif. Kalau aku sudah beberapa tahun dalam kegelapan, mengenang nasib kecewa sehingga cuba banyak dosa-dosa, alhamdulillah dengan izinNya aku keluar dari dunia gelap. Alhamdulillah kalau dulu aku rasa disihir, mimpi sehingga bersambung-sambung. Alhamdulillah kini aku tidak lagi bermimpi perihal yang sama bersambung-sambung. Tak tahu nak ungkapkan dengan kata-kata betapa terdesaknya aku dulu sehingga merata aku mencari ustaz dan ubat. Tak cukup dengan kata semangat famili dan kawan-kawan. Akhirnya aku berjaya bebas. Aku tak tahu bila dan mungkin masa depan Allah akan uji aku semula dengan perihal lalu. Aku tak tahu. Yang penting aku positif, semua terjadi adalah terbaik untuk aku!
Ok!!! korang pun boleh POSITIF!!!!!!!!! 
Wowoowow macam tak caye Nadey bagi ceramah....mcm harom

Ahad, 23 Februari 2014

CAMERON HIGHLAND - 12-13 FEB 2014

Sendiri, sendiri ku diam, diam dan merenungMerenungkan jalan yang kan membawaku pergiPergi tuk menjauh, menjauh darimuDarimu yang mulai berhentiBerhenti mencoba, mencoba bertahanBertahan untuk terus bersamaku

Ku berlari kau terdiamKu menangis kau tersenyumKu berduka kau bahagiaKu pergi kau kembali

Ku coba meraih mimpiKau coba ‘tuk hentikan mimpiMemang kita takkan menyatu

Bayangkan.. bayangkan ku hilang, hilang tak kembaliKembali untuk mempertanyakan lagi cintaCintamu yang mungkin, mungkin tak berartiBerarti untuk ku rindukan

Ini harusnya kita coba saling melupakanLupakan, lupakan kita pernah saling bersama
***************************************************************
cukup jemah! Over sangat kau! Cakra Khan bagai!Begini.........12 Feb 2014 lepas, ada something berlaku membuatkan perasaan aku berkecamuk, hilang arah sampai migrain tahap petala 8. Hati runsing resah. Pergi klinik, demam migrain dan selsema. Doktor pon detect muke aku terlalu jelas sedang dilanda musibah lautan masalah. 
2 hari MC!!!!!!
yahuuuu
Aku pening gila kalau aku ada masalah duduk rumah. Maka aku tetibe decide nak pergi Cameron Highland SEORANG DIRI
Yang bagusnya kali ni aku beritahu geng-geng aku...yang aku ke Cameron Highland. So takde la kalau ape-ape jadi, orang xdapat cari aku.....nauzubillah.
Dalam keadaan emo aku memecut laluan highway Utara-Selatan sampai surat AES sampai rumah speed 156km/j. Adoi bila masa pulak aku bawak laju....pelik betul kihkihkihkih. Aku keluar lalu Simpang Pulai!
Aku bertolak dari rumah, Gombak pukul 3 petang sampai kat Tanah Rata dalam pukul 5 petang lebih la...masa tu hujan lebat sangat. Memang sejuk. Aku terus cari bilik. Hari biasa ni memang mudah cari bilik dan murah. Sekejap je cari, nampak BB Inn ni, semalaman bilik tok sorg ni...rm40. Berbaloi kot bagi aku tok solat, tidur dan rehat. Dalam bilik pon ade Astro uoolllsss...memang selesa la. Tak payah pasang kipas, memang bilik tu sejuk! Disebabkan bilik aku jauh, wireless tak dapat. 
Malam pula, disebabkan waktu ni bukan waktu cuti, memang tak hidup!!!! So aku dapat cari kedai makan ni depan hotel tu je. Tapi masakan dia mantap!!!!!!!!! 
Tomyam mantap!
Malam tu takde aktiviti....boring
Tension aku ....banyak kedai xde....mamak je la monopoli! HAISH

Ni ular kapak,,, aku ingt spesis ni takde kat Malaysia
Pastu naik bukit ni uols
Aku main redah je tengok signboard tu....Stawbewi Farm......haaa redah
Aku customer pertama dia...yela pukul 9 sampai kan! Dah la hari biase
Terbaik pekerja kat sana, siap buat servis tolong ambek gambo....pelik2 dia suh aku posing....aku layankan je!!!!!!
Terime kasih abg-abg bangla.....aku promot tempat ko ni...sebab servis terbaik!
Pastu aku macam dah boring nak pergi mana kan....so aku blah balik rumah! Energy dari paras tinggi buat aku semangat gile babi....balik rumah terus tukar baju g gym!

Terbaik

YANG BERKAITAN DENGAN BIAWAK

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...