Jumaat, 20 Mei 2016

DEWANIE CLASSIC RAYA OFFICIAL SHORT FILM CAMPAIGN 2016

DEWANIE CLASSIC RAYA OFFICIAL SHORT FILM CAMPAIGN 2016

"Layar berbelok-belok, sauh dibungkar di tempat tenang,

Yang tinggal hati tak elok, yang pergi hati tak senang.
Bila sampai waktu, kita akan bersama.." 
-Hang Tuah-


Video by Hamizahhh
Model by Shamim Yunus 
Director by Syazwani Ismail 
Song by Tiara Jacquelina, Bagaikan Sakti


Pasti ramai tertunggu-tunggu koleksi raya dari Dewanie, jika dulu hanya koleksi shawl kini Dewanie tampil dengan koleksi dress yang bertemakan klasik ala-ala fesyen zaman tanah melayu. 





Amacam? Lawa kan koleksi-koleksi DEWANIE?
Kini website DEWANIE juga sudah upgrade lebih mudah untuk membeli belah. 
Boleh klik LINK INI



Selasa, 17 Mei 2016

TABIAT ‘ISTIMEWA’ PEMANDU WANITA

Kini kita boleh lihat, rata-rata pengguna jalan raya kebanyakannya merupakan pemandu wanita. Pernah anda dengar kemarahan pemandu-pemandu yang memberi stigma yang sama iaitu “pemandu wanita la kalau begini! Lain tak bukan, perempuan yang bawa kereta begini!”. Banyak perbezaan pemandu wanita dan lelaki serta pelbagai ragam di jalanan berpunca daripada pemandu wanita. Adakah kenyataan ini benar atau stigma buruk semata-mata pada kaum wanita bahawa mereka merupakan antara pemandu yang berbahaya atau sebaliknya?  Ini kerana wanita memang kaum yang sangat istimewa. Kita boleh perhatikan beberapa tabiat yang menguatkan lagi penyataan wanita ini adalah pemandu berbahaya.
1.       ‘Zero’ pengetahuan tentang kereta
Saya yakin, tidak ramai wanita yang sentiasa memeriksa kondisi minyak hitam, angin tayar lagi-lagi pada tayar ganti, air dan banyak lagi. Tidak ramai wanita yang reti untuk menukar tayar dengan sendiri. Malah ada yang tidak pernah tahu setiap kereta sedia ada mempunyai peralatan lengkap untuk menukar tayar. 
2.       Posisi kedudukan tempat duduk pemandu
Ramai di antara pemandu wanita yang membuat posisi kedudukan pemandu amat dekat dengan stereng kereta. Bagaikan mereka tidak bersandar dengan selesa. Jarak tempat duduk dan stereng harus dalam keadaan selesa. Makin dekat kedudukan dengan stereng dan cermin kereta memberi impak ‘viewing’yang berbeza, maka ia akan lebih merbahaya kepada pemandu jika berlaku sebarang kecemasan.
3.       Kaki untuk tekan pedal minyak dan pedal break
Ada pemandu termasuk saya, merupakan pemandu yang menggunakan kedua-dua belah kaki menekan pedal minyak dan break (kiri untuk pedal break dan kanan pedal minyak). Menurut tenaga pengajar kelas memandu, memandu dengan cara begitu sangat berbahaya jika berlaku kecemasan, kedua-dua kaki boleh menekan break dan dalam masa yang sama menekan pedal minyak juga. Kemalangan akan lebih serius jika perlakuan seperti itu berlaku.
 4.       Minyak dua bar
Wanita terkenal dengan sikap ‘insecure’. Mereka akan membayangkan kesulitan yang bakal dihadapi  jika kereta kehabisan minyak. Biasanya mereka akan kalut mencari stesen minyak jika lihat minyak pada paras 2 bar. Apabila sudah kalut, pemanduan tidak boleh fokus. Tapi jelas, jarang kita lihat pemandu wanita yang membiarkan tangki minyak sehingga kering.
 5.       ‘Parking’
Ini masalah terbesar. Lagi kalut jika sedang memakir kereta terdapat deretan kereta menunggu ruang laluan. Masa ini wanita akan kelam-kabut dan biasanya membuat banyak kesilapan. Akhirnya, mereka akan keluar dan meminta bantuan untuk memakir kereta. Lawak bukan? tetapi ini realiti.
6.       Tahap Kelajuan
Wanita adalah kaum yang berdisplin. Mereka amat peka pada had kelajuan lagi-lagi jika melihat polis. Paling haru adalah memandu dengan perlahan di laluan laju. Ini akan mendatangkan kemarahan kepada pemandu lain.
 7.       Isyarat ‘signal’
Mungkin wanita mempunyai jutaan perkara yang perlu difikirkan, maka memberi isyarat signal adalah masalah bagi kebanyakan pemandu. Ada juga yang masih keliru signal kiri dan kanan malah ada juga yang masih keliru signal dan wiper.
 8.       Memotong
Memotong atau memintas kenderaan.  Saya pernah menaiki kenderaan rakan saya yang suka dengan kelajuan. Dia cekap membawa kereta dengan laju tetapi setiap kali memintas atau memotong kenderaan dengan jarak terlalu dekat dan tajam. Maka ia akan memberi  impak kepada penumpang ke kiri dan ke kanan. Perlakuan memotong dengan cara begini bukan sahaja memberi kesan pada penumpang malah pada kereta yang dipotong mungkin terkejut dengan tindakan drastik pemandu yang memotong. Keyakinan dan keberanian juga amat penting. Sikap wanita yang teragak-agak untuk membuat keputusan spontan kebanyakan mengundang bahaya semasa memotong.
9.       Memandu dengan kasut tumit tinggi
Wanita dan kasut tidak dapat dipisahkan namun memandu dengan memakai kasut tumit tinggi sangat merbahaya. Memandu dengan tapak yang tebal atau tidak sekata akan membuatkan kita sukar menganggarkan tekanan pada pedal. Tumit yang tinggi akan menghadkan ruangan rehat pada kaki pemandu.
10.       ‘Make-up’,  selfie dan telefon bimbit
Saya sering melihat pemandu wanita memakai alat solek semasa berhenti di lampu isyarat dan menunggu hon dari kereta lain untuk memberi petanda lampu isyarat sudah hijau. Ada juga yang berani membuat perkara sebegitu semasa memandu. Biasanya make up, selfie dan melihat telefon bimbit adalah perkara paling biasa kita dapat perhatikan. Perbuatan tidak fokus sebegini dapat membahayakan nyawa diri sendiri dan orang lain. Sesaat terlepas pandang dari fokus pemanduan boleh mengundang pelbagai musibah sekelip mata

Adakah anda dalam kategori wanita-wanita istimewa seperti di atas? Jika tidak, maka nasihat- menasihati sesama anda dan orang yang tersayang agar menjadi pemandu yang berhemah. Anda boleh berkongsi pengalaman diruangan komen di bawah.

Jumaat, 13 Mei 2016

REPLAY 2003 - Part 2


Tahun 2016


Siapa yang tak pernah bercinta? Aku....... aku tak pernah bercinta. Kadang-kadang aku cemburu juga tapi mungkin tiada rezeki kan. Mungkin cinta aku hanya untuk bakal suami. Susah la nak fikirkan untuk ada hubungan dengan lelaki ini. Secara terangnya aku memang tiada pengalaman. Kawan lelaki pun tak ramai, yang ada pun semuanya sudah berkahwin. Ustaz kata lihat orang sekeliling, jodoh anda mungkin dekat sahaja. Aku lihat list nombor telefon, Akhirnya aku berhenti scroll pada nama Wafi dan nombor lamanya. Mata aku terus beralih memandang Wafi dihadapan aku yang tekun membuat kerja. Lama aku perhatikan. rasa marah ada, rasa malu pun ada, tetapi aku tak berapa pasti aku marah pada hal apa. Tiba-tiba Wafi tepat memandang aku. Allah gugur jantung. Kantoi aku usha dia.  

"Azlin, you may check your email, I've sent the contract from Gemilang Trading. Dato' want us to set up the meeting so I need you to prepare those documents within  this 24 hours. Can? Tomorrow at this time, sharp, meet me at Bilik Meeting 1", tegas Wafi memberi arahan. Pejam celik telah dua bulan Wafi menjadi bos dan kami tak pernah langsung cerita hal selain hal kerja. Dasar workaholic!

Agak gila nak siapkan proposal tender dalam sehari. Maka aku bawa pulang kerja semua di rumah. Tetapi nasib tak menyebelahi aku. Rumah blackout. Maka aku terus kemas beg semua, aku merancang patah balik ke pejabat. Aku yakin, pak guard beri aku bermalam kerana ini bukan kali pertama. 

Masuk saja ke ruangan pejabat, aku melihat semuanya kosong dan gelap. Satu per satu lampu dibuka. Seronoknya tiada orang. Maka aku boleh buat hal aku sendiri. Aku pasangkan radio agak kuat dan menyambung kerja sehingga tak sedar sudah lewat malam. Nasib baik Pak Hamid yang berjaga masuk memantau. 

"Bos beri makanan ini pada sesiapa yang kerja shif malam. Ambil la saya sudah makan, ada lebih. Awak lama lagi ke kerja? Tak takut? Tapi jangan risaulah, saya dan Ridwan di hadapan. Kalau ada apa-apa boleh call saya ya", lembut sahaja Pak Hamid bertutur. Aku yakin Pak Hamid bukan orang jahat sebab itu aku tak kisah jika aku stay up pejabat malam-malam. Aku kemas barang dan terus ke bilik stor dimana kami jadikan bilik itu, bilik solat. Bilik itu besar, bahagian wanita hanya diasingkan dengan meletak birai langsir. Selepas makan nasi ayam itu, aku baring sekejap menunggu subuh. Akhirnya aku terlelap.

"Azlin, bangun. Subuh........", suara lelaki ni..........aku kenal sangat suara ni. Wafi ke? Aku bangun terpisat-pisat lihat kiri kanan tiada orang pun. Mungkin malaikat.... Sedihnya, tak sangka sampai sekarang aku masih teringat tentang cerita 13 tahun lalu. Wafi lelaki misteri. Kenapa dia tak pernah nak mengaku yang dia juga mahu berkawan dengan aku. Kenapa perlu misteri macam tu? Hantar makanan, tengok aku tidur di stor dan paling haru, akhirnya dia mengaku dia lelaki bunian itu. Bila berikan nombor telefon, aku masej tak pernah reply pula. Aku tak faham masalah Wafi ni. Kenapa susah sangat nak direct dengan aku? Aku tak faham tujuan dia buat semua tu. Apa masalah dia sebenarnya?


***************************************

Tahun 2004

Masej pertama.
"Salam Wafi, kenapa perlu buat macam ni? Awak yang selama ini di stor bola tampar tu. Awaklah orang bunia tu...hahaha...."

Masej kedua.
"Salam Wafi, sorry mungkin saya ganggu life awak. So awak dah bertolak ke UK ke? Nanti mesti awak tak guna nombor ini lagi"

.................................................
................................................
................................................

Masej ke-10
"Mungkin awak dah kat UK. Saya masih positif mesti ada sebab awak tak balas semua email saya. Macam surat-surat yang saya hantar pada awak dulu. Mungkin awak pulangkan semua surat saya bermaksud yang awak taknak kawan dengan saya. Tapi saya tak faham kenapa awak tulis nombor telefon awak pada kad tu and said "KEEP IN TOUCH"! Ok saya akan buat-buat faham yang awak tak suka saya masej awak. Mungkin ini kali terakhir saya masej awak. Salam"

Sedih juga, satu masej pun Wafi tak reply. Kenapa aku rasa macam kena reject? Padahal aku mane suka pun mamat tu. Aku just fikir dialah lelaki bunian, dia yang beri makanan dan dia yang beri nombor telefon. Mungkin ada orang nak prank aku??? Sah la aku kena prank. Sebak bile fikirkan jika betul aku kene tipu hdup-hidup. Mesti orang yang prank tu gelak sahaja. Malunya kalau ia betul-betul prank.


**************************************

"Azlin, good job! Dato' approved the tender. So it will be superb busy after this. Take this, spend a good holiday before disaster coming. Ok, I heard Kak Ros mention you ada lesen scuba diving. So okay kan just Pulau Tenggol? I mean if you went to overseas or even Mabul, you cannot fly directly to home after dive right? So, I tak nak you cuti Isnin. Isnin we start kerja okay?" agak terkejut Wafi sangat excited memberi booking percutian ke Pulau Tenggol. Ermm pelik betul la Wafi ni. Aku syak Kak Ros kenenkan adik dia pada aku. Sampai ke lesen scuba diving pun Wafi boleh tahu,

"Oh!! Lupa. Please don't ever stay up in the office", Wafi kembali tegas. Damn, mana dia tahu? Dia ke yang kejut aku subuh semalam? Tak mungkin la dia nak jadi 'orang bunian' lagi.

"Macam mana Encik Wafi tahu?? Saya.......", tak sempat aku terangakan keadaan sebenar.

"I nampak beg dobi ni. What? I'm not like what you're thinking", Wafi terus duduk statik fokus ke laptopnya. Agak teliti Wafi ni, sampaikan plastik dobi ni pun dia nampak. Payah betul orang macam ni. Wafi sangat pembersih. Setiap pagi dia akan mengemas, mengelap mejanya sendiri. Dia sudah beritahu semua orang dalam pejabat termasuk cleaner, mejanya tak perlu dikemas oleh orang lain. Pernah dia menegur cleaner yang mengemas mejanya. 

"Saya minta maaf kak...saya tak suka orang usik barang saya. Saya harap akak boleh faham. Lepas ini bersihkan meja Azlin saja", tegas tapi masih dalam nada hormat pada akak cleaner.

**************************

Puas ajak kawan-kawan bercuti sekali dengan aku ke Pulau Tenggol tapi semua busy. Kalau pergi seorang better aku naik bas saja. Mengantuk la drive sorang-sorang. Nanti mesti penat. Habis saja waktu kerja, terus balik mengemas baju. Aku sudah beli tiket bas pukul 12 malam ini. Tak sabar. 

Sampai sahaja di Hentian Bas Pudu, teruk aku dikejar oleh ulat tiket. Terus aku naik ke tingkat atas untuk mengambil tiket bas. Sementara menunggu sejam lagi untuk naik bas, aku ralit habiskan novel english Misery oleh Stephen King. Ya Allah, mengantuknya. Aku mengunci alarm jam 10 minit sebelum naik bas. Akhirnya aku terlelap. Tiba-tiba aku rasa ditolak. Terkejut aku bukan kepalang. Aku sedar aku sudah terjatuh dari kerusi.

"Encik Wafi!!!!!!!!!!", aku lihat Wafi sedang bergelut dengan seorang warga Indonesia. Lama kemudian baru aku perasan, beg tangan pada lelaki asing itu. Wafi menumbuk berkali-kali dan akhirnya polis bantuan tiba mengikat lelaki berkenaan. Melihat Wafi terduduk termengah-mengah bernafas. 

"Ya Allah Encik Wafi buat apa kat sini?", aku duduk sebelah Wafi sambil melihat polis menenangkan lelaki itu. Polis itu memanggil aku untuk membuat laporan polis tapi aku menolak dengan alasan aku terpaksa menaiki bas segera. Dengar sahaja aku menolak untuk membuat laporan polis terus Wafi membuat muka terkejut. 

"What?????? Tak nak buat report? Ok, now.... what do you wnat now? No, you will follow me to Terengganu. WITH ME!!! I don't want to hear any excuse!!" terus Wafi menarik tangan aku. Cepat aku menarik kembali tangan aku. Kuatnya tangan Wafi menarik aku sehingga ke keretanya dia heret.

"Encik Wafi!!!!!!! Kenapa I perlu ikut you? Answer me, why you are here? Are you following me??", agak kuat nada aku. Wafi merengus marah dengan penolakan aku dan aku bertalu-talu ajukan soalan. Tanpa menjawab soalan aku, Wafi terus menarik seat belt di kerusi aku seolah-olah aku terikat dan tidak boleh lari. Beberapa kali aku cuba keluar dari kereta itu. Bos tak bos tapi kalau Wafi ni stalker saiko, aku perlu selamatkan diri.

"I follow you sebab I tahu you tak reti jaga diri sendiri. You are damn careless Azlin! How come you can sleep at bas station. OMG you are insane Azlin. I don't know what happen if I'm not there.....", aku dah semakin pelik dengan Wafi. Kenapa dia tahu aku tertidur?

"What?? Sleep? Careless? OMG........ you are actually damn freaky stalker! I'm sorry Encik Wafi, please let me go and you may go to hell and I don't want to follow you, stalker!! Bodoh betul, patutnya since 13 years ago I patut tahu you ni orang gila, Stalker. Psyco!! How come you secretly giving me such a shit card with bloody number and JUST disappear and now you acting like you are hero saved me from pencuri? Logik ke? Macam mana you tahu I tidur? No...No I'm not getting fool again this time", terus aku keluar dari kereta setelah penat bergelut membuka pintu. Aku berlari sekuat hati meninggalkan beg backpack yang besar di kereta Wafi. Allah takutnya, better aku selamatkan diri dahulu. 

Tak sangka, aku menangis sepanjang balik ke rumah. Aku tak pasti kenapa aku menangis. Adakah aku takut dengan kejadian tadi atau aku kecewa dengan Wafi. Jujurnya, aku percaya Wafi bukan stalker saiko yang aku tuduh tadi. Entah mengapa, aku sangat percayakan Wafi. Aku masih positif untuk back up Wafi. There must be something, some reason why he acted like that. Wafi, maafkan aku. Mungkin aku terlalu marah dengan kisah 13 tahun lalu. Mungkin itu kemarahan yang selama ini aku pendam. Makian itu berbaur kecewa. Marah ditinggalkan bodoh-bodoh oleh Wafi. Seperti diberi harapan, tapi aku sendiri tak faham harapan apa? Apa-apa pun aku sangat kecewa dengan dendam 13 tahun dahulu. 

Tapi kenapa Wafi buat macam tu? Ya Allah penat la fikir kenapa Wafi buat mcm ni pada aku. 

-bersambung-

REPLAY 2003 - Part 1

Tahun 2003
Petang ni tiada kelas, cuaca mendung sejuk saja. Bestnya tidur lagi-lagi meja tepi tingkap. Dengan angin mendung yang menyapu lembut ke muka membuatkan aku semakin mamai. Dengan beg sekolah aku alaskan sebagai bantal. Pejam mata untuk mengambil mood untuk bermimpi. 

Tiba-tiba kelas kecoh, terjerit-jerit suara perempuan-perempuan termasuk suara jantan pondan. Dah agak, ni mesti budak baru kelas sebelah lalu depan kelas ni. Adui... aku benci sungguh budak baru tu. Bukannya hensem sangat pun. Biasalah, kalau anak kacuk, muke macam mat salih sikit. Tapi tak bermakna dia hensem aku suka! Makin menyampah bila tengok ramai rakan-rakan kelas memuja dia. Lagi menyampah Yan yang duduk disebelah ini terlalu ekstrem sukakan budak baru tu. Serabut.

Dari dengar orang terjerit-jerit baik aku keluar lepak belakang stor bola tampar. Waktu pun baru pukul 3 petang. Cikgu pon tiada sampai ke petang. Guru ganti tak masuk-masuk. Maka aku ambil keputusan untuk mengambil beg dan keluar. Lepak dulu kalau line clear baru ponteng sekolah. Sedang elok belakang stor terdapat satu pelantar, terus campak beg dan baring sehingga terlena.

"Boleh saya duduk sini?", lembut saja suara lelaki yang menegur aku. Perlahan aku membuka mata, lihat seorang lelaki tapi samar-samar. Mimpikah aku? Disebabkan aku terlalu mengantuk, aku anggukkan kepala. Aku dengar lelaki itu bertanya pada aku tentang bilik stor itu, tapi aku tiada mood untuk menjawab. Aku diamkan aja dan terus terlelap.

********************************************

Selepas 13 tahun 

Aku rasa dia tak kenal aku. Dia memang tak akan kenal. Tak pernah lak aku tegur dia dulu kenapa aku perlu sebok-sebok nak tegur? Lelaki kacukan ini pernah satu sekolah dengan aku dulu. Tak silap aku nama dia Wafi. Kenapa sini juga kau nak kerja? Takde tempat lain ke?? Adui..... Melihat rakan-rakan ofis pun sibuk bangun dan tegur lelaki tu membuatkan aku lagi menyampah. 

"Bos, bukan haritu saya tanya ada kerja kosong untuk kawan saya, bos kata full? Tiada kekosongan?", rasa nak marah pon ada tapi bos aku ni muka lembut sangat tak sampai hati nak naik suara. 

"Lin, dia bukan staff biasa tapi manager department. Alin, you akan dipindahkan bawah department dia but no need to move another office because you're going to use mine. Memandangkan saya akan cuti panjang dan mungkin I nak stay aja di UK terus, so hati-hati nanti scandalllllll hehehe", Puan Ros tersenyum-senyum. Aku malas nak layan terus menghadap laptop sambung kerja.

"Hey....dia handsome, you tak suka ke?", Puan Ros ni kerjanya mencucuk je. Setiap kali ada lelaki bujang tak kira staff mahupun client sekalipun dia akan mengenenkan aku. Penat. 

"Tak, dia tak handsome pun... dan bukan taste saya", Hampir terbabas dia nak beritahu yang dia kenal Wafi sejak sekolah. Walaupun tak rapat tetapi kami satu sekolah.

"By the way, he is my youngest brother, Mohammad Wafi. So take care of him and do report me if any..... ermm but I'd trusted my babyboy. No worries...", Puan Ros meleret tersenyum lalu keluar dari biliknya. Terus aku terkedu lama di dalam bilik bos. Baiklah Wafi adik dia!

"Oh crapppppppppppp", terkuat pula suara aku. Aku bangun dan keluar makan tengahari. Balik saja, Wafi sudah berada di dalam bilik. Perlahan supaya tidak mengganggu, kini aku sedang menghadap Wafi yang sedang menyusun mejanya. Erkkk awkward nya.... 

"Assalamualaikum, Encik Wafi saya........", tak berani nak tepat memandang muka Wafi. Tapi tak sempat habis ayat aku perkenalkan diri, Wafi menyampuk.

"Ya...saya tahu Azlin kan, duduklah kenapa tercegat depan meja saya?", bergetar sanubari mendengar suara garau dalam Wafi. Macho juga suaranya. 

"Macam mana Encik Wafi tahu nama saya", kini aku beranikan diri memandang tepat wajah Wafi. Dia hanya tersenyum dan menunjuk papan nama di muka pintu bilik kami. Ingatkan dia ingat yang kami pernah sekelas dulu. Cis........ Aku terus menyambung menaip kerja yang menimbun. Kini suasana bilik kecil kami sangat sunyi. Lama kemudian, aku tersengguk mengantuk.

"Encik Wafi boleh saya bukak radio? Mengantuk la. Tak tahan. Kalau tak boleh, tak apa saya keluar buat kopi dahulu", agak-agak Wafi memberi respon lambat tentang membuka radio, aku terus bangun ke pantry membuat kopi. 

"Make it two coffee okay", Wafi bersuara. 

Merengus-rengus aku membuat kopi sambil mengajuk-ajuk ayat Wafi tadi. "Bla bla bla...Make it two two .. where is your 'please'? Ermm sebab tu aku dari dulu benci orang bajet hensem ni. Berlagak. Heyyyy aku tak hadap la muke ko yang hancur tu. Nak bukak lagu tak boleh....kerek".

Aku kembali ke bilik tiba-tiba radio di meja aku berbunyi. Tapi ini bukan siaran langsung tapi..... Terpinga-pinga menunggu respon Wafi.

"Saya cucuk pendrive, saya yakin awak suka lagu ni Azlin", Wafi terus serius mengemas rak bukunya. Beberapa kali aku memandang Wafi yang tekun menyusun buku dan mejanya.

"No staring Azlin, saya tahu saya hensem", Wafi menegur. Terkejut aku. Kejadah dia perasan! Tapi lagu-lagu Oasis? Dah lama tak dengar lagu ni. Lagu ni lagu favourite zaman sekolah.

**************************************

Tahun 2004, 12 tahun lepas....

"Nadey!!!!! Wafi sekelas dengan kita doh!!!!!!!! Arghhhhhhhhhhhhhh", Yan melompat-lompat excited. Dalam hati aku kesian betul si Yan ni. Dok puja-puja si Wafi sampaikan berapa kali letak surat cinta dia bawah meja lelaki tu. Aku kesian betul dengan Wafi tu terpaksa layan perempuan sawan macam Yan ni. 

Tingkatan 4 tahun yang paling rilek. Selepas peperiksaan PMR, pada awal tahun, ramai rakan telah diterima masuk ke asrama dan ramai juga dipindahkan ke kelas lain. Akibat dari permindahan itu, banyak kelas kosong dan banyak cikgu tak masuk kelas, kerana sibuk menanda kertas peperiksaan. Tempat wajib lepak adalah stor bola tampar. Stor ini jauh di hujung blok, maka tiada ramai bermain disini. Ramai kata kawasan itu keras tapi setahu aku, aku tak pernah dikacau lagi. Bukan aku ganggu mereka pun. 

Setiap kali terlelap aku mesti bermimpi lagi ditegur oleh lelaki yang sama. Betul kot tempat ni keras tapi lelaki ni tak kacau pun, dia just minta izin duduk sekali di pelantar yang aku tidur ni. Tidak lama kemudian aku terjaga, terdapat bekas polisterin. Aku buka, terdapat mee goreng. Tanpa fikir siapa bagi, aku makan je. Pelik, siapa bagi? Tapi bukan hari tu je, setiap hari mesti ada bekalan dan paling cikai mee goreng kantin. Ada satu hari tu, lain dari yang lain. Terdapat dua potong kek buah. 

"Kenapa kek? Birthday awak ke?? Hahaha .... Happy Birthday awak lelaki bunian. Terima kasih, ermmm sedap", aku kuatkan suara, jika dia sedang memerhatikan aku, sekurang-kurangnya dia tahu aku suka dengan kek tu. 

Secara logiknya, aku memang syak yang aku berkawan dengan orang bunian kat situ. Aku yakin lelaki yang selalu tegur aku dalam mimpi itu yang beri bekalan tu. Beberapa kali aku menulis surat dan meletakkan di dalam bekas bekalan itu. Tetapi surat aku tak pernah berbalas. Maka aku menganggap mungkin dia tak nak dedahkan identitinya pada orang ramai. 

Namun tak lama itu, aku tidak lagi mendapat bekalan free tu. Mungkin orang bunian tu tahu aku perlu fokus peperiksaan dan kelas tambahan untuk SPM tahun depan. Macam mana pun, aku tetap rindukan lelaki bunian tu. Mungkin bukan rindukan orang tetapi makanan free.

"Azlin, tukar tempat dengan Yan. Awak duduk sebelah Wafi. Tolong ajar dia matematik. Saya tak nak lagi result dia merah lagi untuk test akan datang. Siapa kata tahun ni awak boleh rehat? Awak ingat tahun depan, sempat ke study untuk SPM? No objection, Azlin move to Wafi right now", Yan muka hampa sangat, aku tahu dia terkilan aku dapat duduk sebelah Wafi kesayangan dia. 

"Sorry.....", Wafi rasa bersalah. Aku mampu tersenyum sahaja. Susah nak cakap, tapi aku tak suka. Sejak dari hari itu, aku dan Wafi gigih membuat latihan Matematik tambahan bersama. Kami akan membeli buku latihan yang berbeza dan buku tulis yang tebal untuk membuat semua latihan. Setiap hari kami akan periksa buku masing-masing dan semua ini dipantau oleh Cikgu Laili. 

"Terima kasih, awak la sebab result saya ok. Ermm saya nak beritahu, bulan depan saya terpaksa pindah ke UK. Ayah saya terpaksa kerja disana", Wafi bersungguh bercerita. Selama ni, kami hanya bercakap tentang matematik dan setiap kali perbincangan latihan. Itulah kenangan aku bersama seorang lelaki bernama Wafi selama setahun 6 bulan sahaja. Ramai juga antara rakan-rakan yang memaksa dapatkan nombor telefon lelaki yang paling kacak di sekolah ni tapi aku tak pernah berminat untuk bertanya mahupun bercakap tentang isu peribadi dengan dia.

Hari terakhir Wafi disekolah, dia memberi satu bungkusan yang besar di atas meja aku. Serabut gila aku didesak ramai untuk tahu isi kandungan tetapi aku tetap tidak mahu buka. Setelah pulang dari rumah, perlahan aku buka bungkusan, terdapat beberapa bekas bekalan yang familiar bagi aku. Seperti bekas bekalan yang aku selalu dapat di stor bola tampar. Dikeluarkan semua bekas, terdapat 10 buah bekas. Dua dari bekas itu mengandungi mee goreng dan buah strawberi. Dan 8 kotak selebihnya mengandungi surat-surat yang aku pernah hantar pada orang bunian selama ini. Rupa-rupanya orang bunian itu Wafi. Aku tak berani share cerita ini pada orang lain lagi-lagi Yan.

"Sampai hati awak kata saya orang bunian, btw keep in touch 019- XXXX"

Gila! Betul ke Wafi ni? Teringat kembali, bilik stor tu aku jadikan tempat lepak, tempat study, tempat tidur, tempat ponteng kelas, tempat aku meluahkan segalanya. Mesti dia dengar aku kutuk-kutuk dia. Aduh!!



-Bersambunng-



Khamis, 12 Mei 2016

COWAY INTO YOU BY MISS AIN (BANGI)

Aku percaya ramai dah tau jenama COWAY. Aku sendiri pernah beli oven COWAY nak masak kuih raya gamaknya tapi skrg oven tu yg jadi kuih, so paham-paham je aku kan pemalas. Aku tertarik dengan air penapis Coway ni, sebab umah aku ni guna air penapis zaman 90-an. Ayah aku ni jenis tegar tak nak tukar baru mungkin dia nak aku yang beli. 

Bagi aku pembelian barang-barang begini memerlukan medium yang boleh dipercayai. Ini kerana barangan seperti penapis air memerlukan servis maintenance bulanan untuk memastikan sumber air yang kita guna sentiasa dalam keadaan yang bersih dan suci. Kalau ko guna penapis air tapi tak tukar penapis sampai berkulat, ko rasa air yang ko minum tu sama je macam direct logi INDAH WATER. Maka servis itu WAJIB. 

Masalah sekarang susah nak jumpa orang baik. Takut juga yang datang buat servis tu nanti usha-usha rumah kita. Sedar-sedar silap hari bulan, rumah kita licin dengan penapis air tu sekali. So disini saya nak promote orang yang aku percaya lebih dari diri sendiri iaitu Cik Ain. 

Bagi sikit gamba Kak Ain ni
wakakaka
Cantik kan? Single lagi tu so apa lagi? Kalau yang lelaki tu suh mak call Cik Ain ni beli barang-barang Coway. Jaminan saya adalah anda boleh percaya kat agen ini. Okay!


K bai

HIDUP NGANG!!!

Rabu, 11 Mei 2016

NAH AKU BELANJE VIDEO BONGOK


Sebenarnye nak test sony z3 aku, kabonya boleh buat video sambil menyelam gituw LOL. Selama ni aku main basuh je tak pernah lak try menyelamkan hp tu. Maka terjadilah video ni. Actually kualiti video ni superb tapi bile edit ngan vivavideo ni terus low resolution. Ahahha layan je la

Bai

Ahad, 24 April 2016

MUSIM ULAR

Sejak dua menjak Fenomina El nino ni, memang panas, sampai kering sungai-sungai. Bile banyak sungai kering, tempat perlindungan habitat seperti ular ini mencari kawasan yang sejuk. Maka mereka beramai-ramai berhijrah ke kawasan perumahan manusia. Satu kes ular akan berentetan kisah ular yang lain. 

So cerita aku adalah ini!

Ayah dan abang sedara memang tengah bersihkan kolam ikan sbb nak buat sangkar untuk anak ikan. Maka untuk kes pertama, terjumpa ular ni merayau baik punya kat pondok kebun. Tengok ekor positif die jantan. 
Hari seterusnya, abang bot sedang syok menebas rumpus tertebas pulak ular sawa lagi sekor dan lebih beso dar sebelumnya. Menggeletis beberapa ketika sebelom mati. Ayah sidai ular ni mcm ni. Tengok gaya mcm betina. Rindu pulak nak bela ular. Dulu aku bela ular sawa batik juga tapi besa 2 ibu jari la... pastu dilepaskan di hutan (rahsia) sebab ibu tak kasi bela masuk rumah. Mungkin sekarang sudah besar babyboy.
Pastu Sabtu lepas, jumpa ular juga!!! Tapi ni spesis manje!!!!
 LOL. Ular tedung sedar ni mainan punya. Aku beli dari Daiso Harajuku, Tokyo lagi. Sebab aku tak tahu nk beli hadiah ape kat ayah aku! HAHAHAAH so aku letak kt kebun sbb nak takutkan monyet2. Bila aku post ni kat FB ramai pulak kome kata aku berani main ular macam tu. PADAHAL!!!!!!!!! kalo aku jumpe ular ni pon aku dah mencanak lari. Gile ape
So kita bagi nama la katt dia.... BOYBOY la. Dia usha je lauk yang ibu tapau kami. 
Aku suap la skit! Dia maki aku sbb aku bagi dia sayur bronkoli WAKAKAK

Korang ingat aku main figure kamen rider je ke?? Adoiii

Khamis, 21 April 2016

Fesyen ‘COLORBLOCKING’

Ini tidak dapat dinafikan bahawa kita sering memadankan pakaian dan aksesori tambahan dengan warna yang sepadan. Tapi kini fesyen ‘colorblocking’ lebih menarik dan boleh diterima pakai bagi penggemar fesyen yang up-to-date. Dengan fesyen ‘colorblocking’, ia mampu menarik perhatian lebih-lebih lagi untuk menonjolkan pesonaliti seseorang.
Tidak kira sama ada ‘colorblocking’ itu adalah corak pada pakaian atau padanan warna pakaian seperti baju, seluar, dress, tudung dan juga aksesori. Terdapat beberapa jenis ‘colorblocking’ iaitu monotone(satu warna berbeza vibrant), campuran kontra pakaian(2-4 warna) dan kontra pakaian dengan aksesori.


Monotone (satu warna berbeza vibrant)
Campuran kontra  pakaian (2-4 warna)
Kontra pakaian dan aksesori

Colorblocking yang biasa kita lihat adalah hitam dan putih kerana kedua warna ini adalah warna asas dan mudah dipadankan dengan warna-warna yang lain. Penampilan kamu tidak akan kelihatan kekok walau dipadankan dengan warna apa sekalipun namun bagi pemilihan colorblocking yang ekstreme seperti merah kuning, merah hijau, biru ungu, kita harus berhati-hati agar tidak mencacatkan penampilan . Pastikan kamu memadankan warna-warna terang ini dengan betul. Selain itu, kombinasi colorblocking warna –warna pastel juga memberi impak yang menarik kepada penampilan kamu.

Kenakan warna hijab yang kontra kepada pakaian anda. Bagi wanita ‘hijabista’ pemadanan tudung adalah bahagian yang paling penting. Kamu boleh memilih untuk memadankan tudung dengan warna pada corak baju, dasar warna atau warna yang bertentangan.

Warna asas adalah merah, biru dan kuning, warna sekunder adalah ungu  (campuran warna biru/merah) hijau (kuning dan biru) dan oren (merah dan kuning). Warna juga memainkan peranan penting untuk setiap orang yang berbeza bentuk badan. Boleh jadi kombinasi warna yang sesuai membuatkan anda kelihatan lebih langsing dan menarik. Pilih kombinasi ‘colorblockinf’ yang betul mengikut kesesuaian tubuh dan rasa lebih yakin dengan penampilan anda.

Adakah anda penggemar ‘colorblocking’? Kongsikan penampilan ‘colorblocking’ kegemaran anda dengan kami di ruangan komen di bawah.