Selasa, 6 Disember 2016

PENYERAHAN KUCING PERCUMA?! (SEDIH)

Dengan air mata aku memulakan dengan Bismillah. Sebak sungguh untuk memulakan cerita kali ini.
Bermula dengan Brody, kami sekeluarga gembira dengan kehadiran kucing setelah lama memujuk ibu ayah untuk terima ahli keluarga baru. Sejak kehadiran Brody, kesihatan Ibu bertambah baik (Ibu lemah jantung, injap bocor). Ajaib bukan, kerana makhluk Tuhan sempurna ni buat kami satu family gembira. Alhamdulillah.

Brody macam ada satu aura yang dia boleh ajak geng2 dia datang rumah makan dan tidur. Maka keturunan Brody semakin berkembang. Sehinggakan ada beberapa kucing datang beranak rumah kami. Kami positif, kami adalah orang terpilih untuk jaga mereka. Kami sayangkan kucing seperti ahli keluarga. Sakit, kami bawa jumpa doktor, mati kami tanam dengan hormat bukan buang seperti sampah. Allahuakbar, sayang tu anugerah terbesar pada kami sekeluarga.
Baru-baru ni 3 ekor kucing beranak serentak sebelum sempat kami mengumpul dana sekeluarga untuk kasi mereka (mandulkan). Bukan nak berkira namun, kami bukan keluarga yang senang, maka kami consider bulan demi bulan. 16 ekor masih bayi kami seronok syukur tak terkira. Namun kami jujur kami tak mampu jaga semuanya, plus dikawasan perumahan kami jiran-jiran sering memberi racun. Kami betul-betul takut untuk melepaskan kucing keluar. Jika terlepas, Allah je tahu betapa risaunya kami. Sudah beberapa ekor kesayangan kami mati dengan azab. Satu demi satu pemergian mereka bukan kerelaan kami. Sedihnya terkesan selagi kami hidup.

SEMUANYA KALAU.......

KALAU aku kaya, aku tak perlu kerja, jaga kalian semua sahaja
KALAU aku kaya, aku akan buatkan rumah khas untuk kamu semua untuk hidup bebas gembira
KALAU aku kaya, aku akan kasi semua, cukup vaksin dan keperluan kesihatan maksima
KALAU aku kaya, aku akan berikan makanan terbaik untuk kalian

 Memang tak sampai hati nak lepaskan diorang. Ya Allah siapa tak cair tengok baby mcm ni?


Sakit ke cacat ke hitam ke macam mana pun, sayang tu tak pernah berbelah bagi. 

Saya ada mencari beberapa tempat untuk penyerahan kucing, namun semuanya bukan percuma. Rm100/ ekor. Saya tidak mampu untuk RM1600 untuk kesemua penyerahan. Saya faham apalah sangat RM100 untuk seekor. Kerana penjagaan mereka memang makan kos. 

Namun sedihnya kami sekeluarga tidak mampu untuk harga itu. Kami terdesak untuk mencari keluarga angkat mereka sebelum ibu ayah saya ke Mekah tahun hadapan. Sebak, berat hati kami untuk menceritakan masalah ini. 

Kami sedaya upaya laksanakan amanah sebaik mungkin. Bagi sesiapa yang sudi untuk menerima anak-anak kami sebagai ahli keluarga baru boleh hubungi kami. 

Nadey - 0133947735

Rabu, 30 November 2016

MABUL 2017: SCUBA JEFF (Need replacement!!)

Sumber gambar: Google scuba jeff

Post kali ini bukan cerita pasai Mabul. Aku belom sempat lagi nak pergi. 
Bulan 9 hari tu aku plan nak pergi Mabul bulan Febuari 2017. So dah beli tiket dan terus book kat Scuba Jeff. Sekali ada sesuatu telah berlaku, perkara yang tidak dapat dielakkan, kami tiada rejeki ambil pakej enjoy di Scuba Jeff. 

Deposit RM300 sudah dibayar namun wang tidak boleh dikembalikan walaupun early cancel. Atas budi bicara Abang Jeff beri kelonggaran untuk aku cari pengganti. 

Maka, aku perlu cari pengganti. RM300 tu banyak weh. Macam boleh beli, dah la aku bukan orang senang. Rasa macam besar je nilai RM300 tu. Kalau kawan-kawan baik hati budi, kenal sesiapa yang plan ke Mabul tahun depan bolehlah replace booked aku ni. Anda tak rugi apa2 pun. Hiks... Sebaklah

Sumber gambar: Google scuba jeff

Boleh roger aku 013-3947735
Nadey

Isnin, 21 November 2016

Apakah Personaliti Anda?


Manusia memang kompleks. Tiada satu tema pun boleh mengungkap dengan lengkap untuk merangkumi kesemua pesonaliti setiap manusia. Dianugerahkan organ otak dan hati sama secara fizikal namun setiap manusia mempunyai 1001 ciri-ciri yang berbeza dimana boleh dikategorikan dengan tiga jenis karekter. Artikel kali ini mungkin dapat membantu anda mengenali dengan lebih mendalam pesonaliti anda dan juga yang tersayang.

Introvert adalah golongan yang hanya menyumbangkan tenaga sosialnya kepada segilintir orang yang terpilih sahaja (keluarga dan beberapa orang rakan baik). Golongan introvert akan berfikir dahulu sebelum bercakap dan disebabkan itu mereka sering dikategorikan sebagai pendiam. Diam tidak bermakna mereka kosong. Ligat pemikiran mereka memikirkan tentang pandangan sekeliling terhadap beliau, risiko dari perbuatan diluar kawalan semuanya membuatkan golongan ini lebih suka bersendirian. Tidak suka bersosial dan sering memencilkan diri. Selain dari itu, jika sesuatu menarik minat mereka, mereka akan merasa energetic untuk tahu dengan lebih mendalam dan akan memberikan fokus 100%. Dapat bayangkan golongan ini akan tidak tenang hati selagi tidak dapat menyelesaikan sesuatu masalah.

Diberi contoh di dalam satu majlis, golongan introvert ini lebih selesa untuk menjadi ‘watcher’ atau membuat hal sendiri, makan sendiri dan hanya bersosial dengan orang tertentu. Ada dua kemungkinan iaitu mereka ingin bersosial dan cemburu pada golongan extrovert yang mampu memeriahkan majlis maka mereka akan berusaha berdamping dengan golongan extrovert agar tidak ketinggalan. Kemungkinan kedua adalah golongan introvert akan tertekan dengan sekeliling, takut akan risiko ditemu-bual oleh golongan yang hati kering, malu tiada keyakinan untuk bersosial malah juga takut menjadi ‘spoiler’ majlis itu. Pulang ke rumah atau mencari ruang yang tenang?
Berbeza dengan golongan extrovert, mereka adalah pakar bersosial. Lebih bertenaga jika bersosial, tidak suka bersendirian, suka bergaul, mempunyai ramai teman dan mempunyai pesonaliti menarik. Dari segi pemikiran, mereka lebih easy going, berfikiran terbuka, sukakan risiko dan cabaran, suka pada tumpuan dan perhatian, love-expert dan lebih dominan. Mereka tidak suka memikirkan hal yang rumit dan suka mengambil jalan mudah untuk menyelesaikan masalah. Jika bersendirian, mereka akan cepat bosan, mati kutu dan rasa tidak senang. Pasti golongan ini mempunyai pelbagai jenis hobi.

Adalah logik wujudnya golongan yang mempunyai kedua-dua ciri introvert dan extrovert di dalam diri mereka? Ya, golongan ini juga dikenali sebagai ambivert. Semuanya bergantung pada situasi dan pengaruh persekitaran. Golongan ambivert ini wujud pada waktu dan keadaan yang tertentu. ‘Self-development’ atau ‘self-defense’ peningkatan kendiri pada karekter mengikut pengalaman dan pengajaran dari sekeliling.

Contohnya, di pejabat dia memilih untuk membawa ciri introvert. Sentiasa memencil diri dari bersosial dengan rakan sekerja, sering bersendirian, takut mengambil risiko dari penonjolan watak dan karisma semasa bekerja. Tersilap langkah, mungkin dibuang kerja. Biasanya kita sering mendengar ayat ‘play safe’. Namun, setelah melangkah keluar dari pejabat, dia akan membawa watak extrovert. Kejam pula jika dikategorikan golongan ini sebagai plastik. Kita harus lihat secara positif, kerana konflik di pejabat adalah tidak sihat.

Pernah sesekali saya fikirkan, alangkah seronok jika menjadi seperti si polan ini kerana semua orang sukakannya disebabkan perwatakan yang menarik. Bebas bersuara, dominan, mudah diajak berbincang dan berani. Pemikiran introvert ini yang begitu rumit ini adalah penyebab utama mengapa mereka memilih untuk menjauhi risiko. Namun, sekali lagi bergantung pada situasi dimana golongan introvert terpaksa menjadi extrovert. Mungkin selama ini dia hanya menjadi pemerhati kini dia terpaksa membuat keputusan tanpa berfikir panjang. Tahap fleksibiliti seseorang itu tidak boleh diukur apabila terpaksa membuat sesuatu secara spontan. Mungkin akan wujud level stress melampau atau berita baik untuk anda kerana menjumpai bakat baru yang terpendam. Maka pengaruh sekitar dan rakan amat penting untuk membentuk seseorang. Boleh jadi golongan ini suka mencabar dirinya untuk keluar dari kepompong risiko, introvert. Dorongan dan sokongan boleh menjadi peransang golongan introvert untuk berubah. Tidak salah jika itu perubahan positif.

Jadi anda bagaimana? Anda introvert, extrovert atau ambivert? Kongsikan pengalaman anda di ruangan komen dibawah.

Rabu, 16 November 2016

MIMPI ORANG YANG SAMA BERULANG

Pernah tak korang mimpi sorang ni berulang kali. Dia bukan laki yang ko suke pon dan dia juga bukan musuh ko. Tapi bila orang kata jodoh.... jodoh...jodoh....

G babi kau!

Jodoh apak ko!!

Sebab ape aku marah? Sebab aku tak nak orang tu pon! Aku yakin orang tu tak nak aku jugak. Kenapa aku sakai sangat mimpi dia ni! 

Aku marah sangat ni! Kalau dulu orang kata jangan benci sangat nanti jodoh. Ye aku takot nak benci ko sebab aku xnk ade jodoh ngan ko! Sumpah cuak wehhhhhhhh..... so aku bajet sucikan diri dilebaran ini aku ulang2 nasihat hati jangan benci sangat.

Tapi malam tadi aku marah sampai aku menangis dari mimpi smpai terjaga aku menangis marah!

Aku marah betul kali ni. Spoiled mood satu hari!

Ini bukan 5 kali tau.... boleh kata selalu sangat. 

Sihir ke? Wallahualam.

Aku positif orang tu tak pakai sihir.

Dah jangan sebut perkataan jodoh. Aku tak suka. Lama aku sujud masa solat subuh tadi doa agar jauhkan mimpi mcm tu lagi. Sebab terkesan tau kalau selalu sangat mimpi

Yang aku peliknya aku tak de pulak pikir pasai ko or berangan nak ada life dengan kau. Aku tak paham. Yes mainan syaitan dan aku sangat2 marah. 

Tidur basuh kaki ko kate? Nak melecet kaki aku basuh malam-malam.
Dah acene???
Kalau aku mimpi Oppa Sleepy ni tak pe gak! Mimpi hari-hari pon aku tak marah. 


Smuga aku tak mimpi bukan-bukan dah pas ni

Rabu, 26 Oktober 2016

CHOCOLATE BOUQUET #birthdaysurprise

Untuk tempahan boleh hubungi Naufal : +60 12-344 3664

 Kitorang bukanlah spesis bertuah nak dapat bunga dari pakwe, teman lelaki bahkan suami. Disebabkan teringin kan.... nak bagi diri sendiri tu sadis sangat so bila birthday kawan, kita bagi la. Bajet asal nak prank tapi kantoi pulak.

Kisahnya begini, sejak dua menjak ni Naufal (abam yang pegang bunga kat atas tu) selalu post tentang hasil seninya buat choc bouquet ni. So tertarik memang menarik aku suh dia buat. Cumanya Naufal ni busy bekerja maka, order self-pickup la buat sementara waktu. Tentang harga dan design, FLEKSIBEL sebab apa, Naufal beri kebebasan pada kita nak design macam mana dengan bajet kita. Tu paling aku suka. Dia layankan aje aku. 

Sekali hasil dia perghhhhhhhhhhhhhhhhh sumpah aku kagum. Paling tak tahan ada bulus2 tu. Memang cun!!

Penghantaran pulak, aku upah kawan Amin adik aku untuk hantar. Aku pas la kad sekali dengan bunga. Sekali kantoi Flora cam tulisan aku. Masalahnye aku dah buat tulisan cakar anjing dah.... memang klako la. Kami aim bile bagi bunga, kami tengah bayang dia bawak balik bunga besar tu naik bas semua. Mesti ramai ckp happy birthday kat die... kikihkih.....
Memang la event tak sempurna tapi niat kami gembirekan hati Flora tertunai.

Untuk tempahan boleh hubungi Naufal : +60 12-344 3664

Isnin, 24 Oktober 2016

MYFA SERUM untuk RAMBUT BERMASALAH.

Bagi anda yang mempunyai masalah rambut. Sini saya nak perkenalkan Myfa Serum untuk penjagaan kulit kepada dan rambut sehingga ke akar umbi. Bau serum ni sangatlah wangi. Dapatkan produk ini untuk rasalah perbezaannya. 

HUBUNGI : Puan Amirah
+60 11-2557 5254


HUBUNGI : Puan Amirah
+60 11-2557 5254

Sabtu, 24 September 2016

RANTAI - Part 4 FINAL


Perjalanan ke Pekan Nenas terlalu lama. Ubat pelali masih berkesan pada aku, akhirnya dunia menjadi gelap dan aku tertidur.

"Min... bangun!!", suara Julia. 

"Ju!!! Kau kat mana?"

"Kau bangun dulu baru nampak aku."

*********************************************************************

Aku terjaga. 

"Kita dah sampai ke?"

Polis dua orang dihadapan membatu. Tiada respon.

"Cik, kita kat mana", aku menyentuh bahu polis wanita itu, dia memaling. 

"Arghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh!!!!", terperanjat aku, wajah polis tadi tiada.  Aku memaling pula ke kanan arah pemandu. Polis kedua itu pun tiada wajah. Takut bukan kepalang, aku berkali-kali cuba membuka pintu kereta. 

"Bangun Min!!! Yasmin!!!", suara Julia lagi! Mungkin aku bermimpi, tapi macam mana nak bangun dari mimpi ngeri ni?

Akhirnya pintu kereta berjaya terbuka, kereta masih berjalan jika aku terjun pasti sakit. Sekali lagi aku memaling arah kedua-dua polis itu, mereka masih tidak berwajah itu menyebabkan aku terus terjun. Seperti belon, badan gemuk aku mampu menjadi seperti tayar berguling-guling. Pelik tidak sakit, malah aku terasa badan pula seperti ringan melantun-lantun di lantai tanah. 

Setelah beberapa ketika penat berguling, aku bangun. Sekelip mata aku berada di tempat lain. Suatu bilik putih mempunyai satu pintu. Buka sahaja pintu itu aku melalui suatu lorong kiri kanan berkaca. Aku dapat melihat diri sendiri yang lain dari yang lain. Aku kurus! Muka aku kini bersih tiada jerawat! Pakaian aku cantik dan ......

"Julia!!!!!!!!!!!!!!!!!!!", Julia dihujung pintu. Dia melambai-lambai. Reaksi wajahnya seperti terdesak memaksa aku berlari menuju pintu dengan cepat. Aku berlari. Badan masih terasa ringan. Tapi langkah aku seperti berat dan semakin laju aku berlari semakin jauh jarak aku dengan Julia. Akhirnya aku melihat sendiri Julia menutup pintu. 

"Ini mimpi, aku tau! Ya Allah bangunkan aku dari mimpi ini", doa aku berkali-kali. Aku takut jika mimpi ini berlarutan. Zikiran dan ulangan ayat kursi akhirnya.........

***********************************************************

"Cik bangun kita dah sampai", aku terkejut. Berkali-kali melihat wajah kedua-dua polis itu normal. Harap kali ini bukan mimpi. Julia..........

"Kami mendapat laporan dari polis disini, mereka dapat menjejaki Nukman disekitar kawasan ini. Kini polis telah membuat sekatan lalu lintas di beberapa kawasan disini", polis wanita itu memberi sehelai kertas bercetak. 

"Ini suami awak kan?"

"Ya!!! Dia..........." dia bukan suami aku tapi watak ciptaan novel aku.

"Puan, suspek ditermui!!", polis kedua itu berlari tergesa-gesa ke arah kereta. Dengan pantas dia membuka pintu dan terus memandu. 

"Tapi Puan...... bukan Nukman Ariz tapi Saiful... wajah dia sendiri .... bukan wajah Nukman. Berbeza yang kita lihat itu. Yang kita sangkakan dia adalah orang yang sama.... Bukan!!! Ia betul-betul Saiful Ariz", polis wanita itu memaling kebelakang memandang aku.

"Siapa Nukman Ariz? Tiada rekod tentangnya langsung. Ini gambar siapa?" polis itu menunjuk kertas cetakan wajah Nukman Ariz pada aku. Aku hanya berdiam diri. Aku sendiri tidak tahu keadaan sebenar.

"Yasmin, saya khuatir tentang keselamatan awak. Siapa Nukman Ariz yang misteri ini?", memandang wajah polis. Aku membatu. ya memang misteri. Kerana Nukman Ariz adalah watak ciptaan aku, sebenarnya dia tidak wujud. Kini watak itu hidup kerana aku yang mencipta jalan cerita ini. Aku sendiri tidak pasti kenapa novel itu 'hidup'!!

Berhenti sahaja kereta polis itu, terlihat beberapa buah kereta polis memenuhi ruang. Turun sahaja dari kereta, kawasan itu sebenarnya penuh dengan kelapa sawit. Penuh dengan puluhan polis termasuk pasukan ambulans bersama ahli forensik.

Salah seorang anggota merapati kami memberi laporan kepada polis wanita disisi aku ini.

"Puan, seorang lagi mangsa ditemui, punca kematian. Mangsa dibakar hidup-hidup. Wanita, 30-an dan wajahnya masih boleh dicam walaupun beberapa bahagian sudah terbakar teruk."

"Julia??!!", aku berlari sebaik sahaja mendengar laporan itu. Polis wanita itu cepat-cepat memeluk aku agar aku tidak terus menerus melihat mayat ngeri itu. 

"Sabar Cik, saya takut Cik tak mampu melihat keadaan mayat"

"Bagaimana saya nak pastikan mayat itu bukan Julia kawan saya??? Entah-entah orang lain!!!" Habis meraung aku di kawasan itu. Aku sudah tidak peduli menjadi tatapan dari puluhan saksi di kawasan itu. 

Setelah polis membuat pengecaman, mereka menghampiri aku.

"Maaf Cik, kami pasti mangsa adalah Julia", luluh hati aku mendengar ayat itu. Julia satu-satunya kawan dalam hidup aku. Tiada dua, tiada tiga. Hanya satu, Julia yang aku sayang lebih dari ahli keluarga aku sendiri. Dia ayah, dia ibu, dia adik-beradik dan dia juga satu-satunya rakan aku.

"Boleh saya lihat dia?", tersekat-sekat ayat aku.

"Maaf Cik, saya takut Cik lemah semangat", pesan anggota polis itu.

"In sya Allah saya okay", polis wanita itu memberi isyarat membiarkan aku lihat Julia.

Terketar-ketar jemari aku untuk membuka bungkusan plastik hitam itu. Disaksikan beberapa anggota polis yang mengepung mayat, salah seorangnya membantu aku menyelak plastik hitam itu. Air mata mula berjujuran kembali. Satu per satu memori dengan Julia muncul. Air mata yang bertakung mengaburi penglihatan. Sekali diseka air mata itu agar aku jelas melihat Julia untuk kali terakhir.

.................................. Dia...............................

"Kenapa wajah Julia iras wajah saya?? Dia bukan Julia", aku memandang kawanan anggota polis keliling mayat yang terkujur itu. Tidak seorang pun memberi respon.

"Ini bukan JULIA!!", aku menjerit kembali memandang mayat separa hangus dihadapan aku.

Dengan tiba-tiba kawanan polis itu berzikir menyebut nama JULIA berkali-kali. Aku menjadi takut sehingga terasa sesak nafas, Tersekat-sekat. Seperti kawanan polis itu tunduk merapatkan diri kearah aku. Tiada ruang untuk bergerak. Tiba-tiba mendengar suara, suara yang biasa didengari oleh deria telingaku.

"Yasmin, kau sekarang di hospital Min! Bangun Min! Kau dah seminggu di hospital Min!!!", suara Julia lagi. Apa?? Hospital? Mungkinkah aku................. KOMA?????!!

Ini mimpi? Sekali lagi aku melihat mayat seiras aku itu tiba-tiba ia bergerak, lama-lama kujuran badan itu menggelupur seperti dia masih terbakar lagi. kawanan polis tadi sudah lenyap.

Apakah aku  masih berada di dunia mimpi lagi???

Air mata berjujuran tanpa henti mengenangkan aku masih terperangkap di dalam mimpi. Bukan sahaja satu mimpi malah berantai-rantai. Mungkin cerita dari awal lagi aku sudah bermimpi. 

Nukman Ariz............
Draf novel misteri..............
Suami khayalan..............
Mungkin juga Julia mungkin salah satu watak dalam mimpiku.
Mayat tadi..... hilang tiba-tiba.

Sekali lagi.... aku mendengar suara

"Min... aku tahu kau dengar.... Bangun Min"

Julia bukan mimpi. Dia memang wujud. 

"Kau tak sedarkan diri sudah seminggu Min. Kau jatuh tangga, nasib baik Encik Nukman jumpa kau tak sedarkan diri dengan bleeding yang teruk di kepala", hanya suara Julia kedengaran.

" Jatuh tangga??, Nukman??" RANTAI - part 2

Maknanya, Nukman Ariz juga wujud, tetapi bukan seperti dalam novel misteri itu. Melihat keliling aku kosong. Hanya ruang serba serbi putih dan terdapat satu cermin. Cermin itu mulanya menampakkan wajah aku namun hanya beberapa ketika sebelum menjadi tayangan video. Satu per satu memori muncul sebelum babak aku jatuh di tangga.

Bila saat tanyangan merakamkan semula aku jatuh, tiba-tiba kepala aku sakit yang teramat. Ngeri bila melihat diri sendiri tergolek dan terhantuk dibucu tangga. Akhirnya aku tahu kenapa aku berada didunia mimpi ini.

"Salamualaikum Yasmin. Saya Nukman,,, bangun Yasmin. Saya harap awak cepat sedar....." ayat Nukman bersuara sebelum ayatnya dicantas oleh seseorang.

"Semalam, dia sudah bergerak-gerak dan menjerit nama awak Julia. Matanya terbuka semasa menjerit nama awak, tapi dia pengsan semula. Kami nurse disini semua takut nak mendekati Yasmin. Sebabnya ini bukan kali pertama dia menjerit kemudian pengsan semula. Kelmarin.... ya kelmarin dia siap bangun dari katil melompat-lompat. Habis tiub air dan tiub air kencing bersepah. Ada satu masa, dia jerit nama Nukman sampai satu wad tingkat ni dengar. Doktor hampir-hampir nak pindahkan dia di wad sakit jiwa dibawah"

Siapa tu? berani dia malukan aku depan Nukman.

"Hahaha... teringat juga semasa saya jumpa dia ditangga. Dengan penuh darah dari kepalanya, dia masih tersedar dan sempat cakap yang bukan-bukan", suara Nukman gelak sakan melayan suara nurse tadi.

Malunya, macam mana aku nak bangun nanti. Tak sanggup aku menatap wajah Nukman. Tiba-tiba perlahan badanku terapung dan dengan sekelip mata aku sudah berada di hospital. Terapung-apung di atas jasad badan sendiri yang masih kaku diatas katil. Kini aku melihat kepala aku habis dibalut tebal, sebelah kaki yang berbalut terangkat dan tergantung. Kiri aku Nukman dan kanan pula Julia. 

Syukur aku sudah melepasi fasa-fasa mimpi berantai. Kini aku menunggu giliran untuk sedar ke dunia nyata. Aku seperti tersekat antara dua dunia. Dunia mimpi tak terima aku, dunia nyata belum terima aku. Terkapai-kapai.

Lama aku berada disitu tak bergerak. Memerhatikan Julia dan Nukman. Sepertinya Julia agak malu-malu curi-curi melihat Nukman. Nukman yang tersedar diperhatikan Julia terus tersenyum. Baguslah mereka berdua. Sama padan sama cantik. Walaupun jauh sudut hati aku menyukai Nukman, tapi mengenang nasib diri yang serba hodoh ini. Biarlah aku kaku disana menunggu cinta mereka berputik. Mungkin selepas itu baru aku boleh sedar kot. Sedih kerana hanya dapat melihat mereka. 

Hari seterusnya, aku cuba bergerak menghampiri badan aku sendiri. Namun pergerakkan aku terbatas, hanya menjauhi lagi dengan jarak badan aku sendiri. Ia seperti melantun-lantun. Kenapa aku masih tidak boleh kembali pada jasad badan sendiri? 

Aku hanya mampu menunggu. Bunyi seperti loceng di keretapi menunjukkan masa melawat sudah tiba. Sebaik pintu dibuka, wajah Nukman muncul dengan sejambak bunga. 

Setelah usai dia menukar bunga ke dalam pasu, Nukman tiba-tiba mendongak. 

"Turunlah, sampai bila awak nak duduk atas", tercengang aku apabila mata Nukman tepat memandang aku. Dia boleh lihat roh?? Badan aku seperti terkena kejutan elektrik.

"Saya tahu, awak jealous lihat Julia  suka saya kan? Don't worry, if you come down dan sedar. Saya orang pertama akan ajak awak date", sekali lagi Nukman memandang atas melambai-lambai menyuruh aku kembali ke dalam badan. Dengan tidak semena-mena aku terasa badan seperti disedut ke arah jasad diri aku yang masih kaku tidak sedarkan diri. Nukman tersenyum.

Akhirnya aku berjaya membuka mata, kiri katil aku kini ternyata Nukman yang masih tersenyum. Dia bukan manusia normal. Mungkin aku masih bermimpi. 

"Awak dah sedar!!!", baru Nukman mahu menyambung ayat, pintu bilik sekali lagi dibuka. Kini Julia datang sambil terkejut. Hilang kata melihat mata aku terkedip-kedip.

"Dia dah sedar awak... Baru sangat ni dia sedar, alhamdulillah", jelas Nukman. 

Dengan muka yang terpinga-pingan aku cuba memberi respon namun tekak aku perit yang amat. Aku masih takut memandang tepat wajah Nukman. Dia boleh lihat aku tadi di atas... dia siapa?

"Min... kau kenal aku tak?", soal Julia. Aku hanya memberi respon mengangguk berkali-kali. Setiap kali aku menelan air liur, perit tekak itu hanya Tuhan yang tahu siksanya itu,

Waktu melawat akhirnya tamat, namun Nukman masih tidak mahu berganjak.

"Tak apa, awak baliklah dulu. Saya teman uruskan Yasmin hari ini. Lagipun saya off day hari ini. Kalau jadi apa-apa pun, pejabat saya dibawah saja", mungkin sesuatu telah berlaku antara Nukman dan Julia. Mereka kelihatan amat janggal, tidak seperti semalam. 

"Awak siapa sebenarnya.... awak pandang saya tadi.... Masa tu saya belum sedar lagi... macam mana awak boleh pandang saya...", aku gigihkan diri untuk bersuara. Takut juga Nukman ini sebenarnya bukan manusia biasa. Namun reaksi Nukman berbeza. Dia agak terkejut dengan kenyataan aku.

"Saya tahu banyakkkkk sangat soalan awak nak tanya. Jangan risau, saya bukan bomoh atau manusia yang ada deria ke-enam", jelas Nukman sambil tergelak. 

"Biar saya terangkan dengan jelas keadaan sebenar. Saya Nukman Ariz, saya ahli psikologi di wad tingkat dua. Memang kebetulan saya bertanggungjawab untuk kes awak setelah awak meracau-racau di sini separa sedar. Ya, saya juga jiran baru awak. Memang semua bukan dirancang tapi ianya kebetulan. Macam lagu pula"

Melihat aku masih terkejut dan tiada respon, Nukman menyambung....

"Kenapa saya tahu awak diatas? Hahaha....", soal Nukman semula. Dia tanya dia juga jawab,

"Saya rasa dari pengaruh banyak sangat tengok movie. Biasanya orang koma, rohnya tidak jauh dari jasad. Kes awak ni saya cuba banyak sangat cara. Saya tahu orang koma masih boleh dengar suara sekelilingnya, maka saya dan Julia berterusan berborak dengan awak. Awak ada respon, sebab tu kami tak putus-putus panggil awak. Saya saja buat saiko tengok sekeliling. Tapi betul lah awak kat atas? So betul la macam dalam movie? Ha... lupa, kepala awak okay, cuma lepas ini awak akan selalu pening sebabnya hantukan haritu agak kuat. Tengok ni, 11 jahitan", Nukman bangun dan memegang kawasan jahitan dikepala aku.

"Kenapa awak cakap saya cemburu lihat awak dan Julia? Awak boleh baca orang ke?? Bukan orang tapi baca isi hati ROH!! Sebab masa tu saya masih....", dalam hati aku tidak menafikan yang aku betul-betul sedih melihat Julia dan Nukman bermesra. Namun aku sedar, siapa aku berhak rasa lebih dari itu. Tak sangka Nukman boleh baca hati aku,

"So betul lah awak sukakan saya?? Haha ... Bukanlah, Julia beritahu saya yang awak sudah sebulan lebih 'stuck' buat cerita baru. Julia kata awak selalu mengadu teringatkan saya. Hari kemalangan awak itu pun, awak dalam perjalanan menghantar draf kepada Julia kan. Saya baca semua kertas draf tu sementara tunggu ambulan datang. Nama saya ada. Tak sangka boleh jadi hero novel awak", nampaknya habis kantoi semua hal aku. Malunya...

"So, seperti janji saya. Awak kena sihat cepat sebab saya nak pelawa date dengan awak. Saya offer ni", dengar saja ayat Nukman itu terus darah naik ke muka. Malunya. Dada sesak seperti jantung over limit pam darah. Aku terus memaling muka, lari dari melihat wajah Nukman.

"Haha, awak ni lawaklah. Selepas ini awak akan ada sesi terapi psikologi dengan saya sehingga saya diagnos awak betul-betul sihat", rupanya 'date' Nukman maksudkan itu adalah sesi terapi antara pesakit dan doktor. Tak sengaja aku telah mengeluh berat.

"Haha... saya tak pernah jumpa orang sejujur macam awak. Saya belum habis cakap... lepas awak betul-betul sihat baru saya ajak awak 'proper date' okay", tercengang aku, mulut terlopong lama. Sehingga Nukman menolak dagu aku. 

Mimpi lagi ke ni?????

Arghhhhhhhhhhhhhhhh...................






RANTAI - Part 3



"Kenapa kau delete????????", pekik Julia.

"Aku tau ni semua khayalan", akhirnya aku menarik nafas lega. Laju saja tindakan aku tadi hapuskan draf  'Nukman Ariz'. Sekali kosongkan recycle bin. Tamat. Cerita kali ini tamat!

"Khayalan apa?? Aku saksi! Kau bukan gila....", ternyata Julia kecewa. Tak mungkin aku akan teruskan cerita gila ini. Aku mengajak Julia keluar dari bilik, mencari Nukman yang berada di dapur tadi.

Memang ternyata, draf misteri itu realiti. Tiada Nukman, tiada lauk yang dimasak sebentar tadi. Hilang tiada jejak. Hapus seperti mana aku hapuskan fail draf tadi di komputer. Dapur aku kembali suram dan malap. Azan maghrib berkumandang.

"Draf kau yang misteri atau komputer kau?" Julia berlari semula ke bilik mengambil komputer riba.

"Ok kita try, kau try taip apa saja. Mulakan draf baru.... kita tengok samada masalah itu datangnya dari komputer atau menda lain."

Betul juga cakap Julia. Kami berdua masih bingung. Aku mengambil hardisk untuk mencari semula ratusan draf yang aku karang sejak bangku sekolah. Satu skrip pentomen yang bertajuk 'Jenazah'. Skrip ini menceritakan tiga sahabat baik dan salah seorangnya menghidapi kanser tahap akhir. Dua lagi rakan berusaha payah untuk tunaikan semua 'wishlist' rakan baik mereka. Skrip ini pernah ditolak untuk pementasan pentomen sewaktu di UKM dahulu. Maka, skrip itu separuh jalan. Jalan cerita ini betul-betul berlainan dari kisah Nukman. Aku menyambung babak ke-25. Lama aku memandang wajah Julia, akhirnya Julia bersuara.

"Kau bayangkan watak tu Nukman juga ke?", ternyata Julia memahami aku.

"Sorry, otak aku tak boleh fikir menda lain!!!!", lama sudah pendam sebak didada. Tiada siapa faham apa yang aku serabutkan kini, hanya Julia yang memahami aku. Banyak perkara aku cuba lakukan untuk larikan perhatian aku dari Nukman namun gagal. Siapa Nukman Ariz sehingga aku langsung tidak dapat lupakan walau sesaat.

"Oklah... tak apa. Tulis sahaja..... kita tengok apa yang terjadi"

"Aku gila ke Julia?"

"Kalau kau gila aku??? Aku pun gila Min. Cepat jangan buang masa, tulis apa sahaja"

Seperti mendapat lampu hijau, aku terus menulis tanpa henti sehingga lengkap babak ke-36. Pelik. ternyata fikiranku kosong, aku menaip tanpa berfikir, sepertinya jari aku sendiri mengikut alunan tidak selari dengan fikiran dan perasaan aku. Kenapa aku jadi begini? Aku sendiri masih mencari jawapan.

"Min, ini draf yang kau buat tadi Min!!!" aku terus mendapatkan helaian yang dicetak itu. Terkejut bukan kepalang, Sebijik dengan babak kedua yang aku karang di taman petang tadi. Terus pintu bilik diketuk dan...

"Sayang keluar, makanan dah sejuk ni", lain tak bukan itu suara Nukman. Dia wujud lagi setelah aku siap mengarang. Kami berdua tercengang lagi.

"Aku rasa semua ini tak masuk akal tapi kau kena habiskan juga cerita ni", tiada pilihan. Semua ini bukan cerita ciptaan aku, aku menulis bukan kehendak aku lagi kini. Mungkin aku kena habiskan seluruh cerita ini untuk dapatkan jawapan.

Disebabkan pintu telah diketuk beberapa kali, akhirnya kami berdua beranikan diri untuk keluar bersua muka dengan Nukman sekali lagi.

Memang tepat setiap ayat dan baris jalan cerita. Nukman yang kini berada di hadapan kami betul-betul 'real'. Malam itu, aku memberitahu aku ingin bermalam di rumah Julia atas alasan Julia tidak sihat. Nukman menghantar kami sehingga ke muka pintu dan menghulur tangan untuk aku menyalaminya, Di dalam cerita kami sudah sah bersuami isteri 3 bulan. Aku terus memandang Julia, riak Julia untuk ikutkan aja tindakan Nukman agar kami tidak terkantoi.

Sebaik sahaja sampai di rumah Julia, seperti ada yang mendorong aku mengarang. Tanpa berfikir aku hanya halakan jari pada komputer. Jari-jemari laju menaip tanpa henti. Mataku fokus pada penceritaan yang dikarang. Dari gelap sehingga terang cahaya menembusi bilik. Tanpa sedar, dari babak ke-4 kini sudah babak ke-60 iaitu klimaks cerita. Satu per satu helaian yang dicetak. Semua yang ditulis tadi seperti tiada dalam ingatan aku. Kosong, aku membaca semuanya sekali lagi.

"Ju.... bangun Ju....", air mata mula bergenang.

"Kenapa Min?", Julia memisat-misat mata. Sebaik sahaja melihat aku menangis dia terus bangun dari separa sedar tadi.

"Kau baca ni..... Nukman sebenarnya pernah berkahwin. Kau baca ni........."

"Mana kau tahu dia sudah berkahwin??", terus aku menghulur babak ke-58.

"Ayah kau beritahu??", Julia masih bingung.

Kami berdua bersiap untuk kembali berjumpa Nukman. Memang semua perbuatan kami termasuk Nukman seperti tidak dirancang namun semuanya sudah tertulis mengikut cerita yang aku belum berikan tajuk itu. Sampai sahaja di rumah kelibat Nukman tiada, ditinggalkan pesanan melalui kertas di atas tudung salji di dapur.

'Abang pergi kerja dahulu, don't skip breakfast'

"Dia pergi kerja tapi dalam skrip kata dia pergi jumpa aku, Min", Julia masih risau setiap kali baca babak demi babak. Seraya itu, telefon bimbitnya berdering. Nama Nukman tertera.

"Bila masa pula aku save nombor laki kau ni Min!", aku terus memberi isyarat 'loudspeaker'. Nukman meminta untuk berjumpa Julia. Seperti hatiku ingin mengikut Julia namun perlakuan aku seperti memaksa untuk menyambung babak klimaks yang masih tergantung. Aku biarkan Julia pergi.

Setelah beberapa ketika aku teringat kembali, babak yang membuatkan aku menangis sebak tadi adalah babak Julia akan hilang selepas pertemuanya dengan Nukman. Terus aku cuba melarikan diri dari rumah itu untuk mendapatkan Julia namun seperti ada kuasa yang menarik semua aku ke meja komputer. Cubaan melarikan diri beberapakali itu gagal. Badan aku diheret kuat sehingga aku tidak dapat merasakan kaki sendiri pada waktu itu.

Kini mata tertacap pula pada telefon bimbit di hujung meja komputer, laju tangan aku mencapai telefon dan cuba mendail nombor Julia, tidak sempat menekan telefon itu sendiri tercampak jauh. Aku mengheretkan badan untuk mencapai telefon, namun sekali lagi badan aku ditarik semula ke meja komputer. Dalam keadaan teresak-esak menangis aku menaip laju babak seterusnya. Puas aku menjerit tapi sia-sia. Jika aku tutup mata sekalipun, jari aku tetap bergerak.

"Ya Allah selamatkan Julia!!!!!!!!!", lama aku menangis sehingga tidak sedar aku sudah terbaring di lantai tepi katil. Satu badan terasa sakit-sakit. Aku cuba bangun dan aku terkejut badan aku sudah boleh bergerak mengikut kehendak aku sendiri. Aku keluar dari bilik dan melihat Nukman sedang menggosok baju.

"Hai sleepyhead!", senyuman Nukman yang tampan itu sedikit pun tidak membuatkan aku goyah. Kuat lagi kewarasan aku mengatakan Nukman tidak wujud. Ia hanya fantasi.

"Tadi Julia jumpa abang, dia warning abang. Dia gilalah. Mana mungkin abang tinggalkan awak. Walaupun sebelum ini kita tak pernah bercinta, tapi sekarang abang dah sayangkan awak", terus Nukman memeluk aku. Hanya Tuhan sahaja tahu betapa takutnya aku pada perlakuan Nukman pada waktu ini.

Setelah perlahan pelukan itu dilepaskan aku menjauhi Nukman. Tanpa memberi respon pada perbualan Nukman aku terus cuba melarikan diri keluar dari rumah ini namun pantas lagi tindakan Nukman menarik aku.

"Kau ni jenis tak dengar cakap suami kan! Dengar ni, ayah kau dah dapat duit, sekarang kau pula tak balas budi?", baru aku teringat babak ini, Nukman akan memukul aku. ternyata itu yang terjadi, muka terus berasa kebas dengan tiba-tiba. Setiap perlakuan Nukman seperti dirasuk, badan aku yang gemuk ini dihempas, ditendang dan dipijak-pijak. Walaupun terasa baru dua hari aku menemui Nukman sebagai suami aku, namun babak yang menceritakan Nukman mendera aku buat kali pertama ini adalah setelah enam bulan pernikahan kami dan aku akan mengalami keguguran waktu ini. Perlahan aku melihat darah yang membasahi skirt panjang aku. Dunia bagaikan berpusing dan aku..... terlelap.

*****************************************************

"Min, kau kena habiskan cerita ini. Tolong Min, cari aku!!! Aku takut.........", tiada bayangan hanya suara Julia kedengaran. Tanpa paksa, aku tersedar. Jelas aku di hospital, semuanya putih. Disisi aku, Nukman yang lena disisi katil. Memang sah, aku keguguran dan dimasukkan ke hospital.

Julia... aku mesti selamatkan Julia. Aku perlu bangun untuk lari dari sini. Perlahan aku mencapai kunci kereta dan dompet Nukman dimeja sisi dan kini aku berjaya larikan diri. Mudah! Mungkin dalam skrip memang aku berjaya loloskan diri dari Nukman kali ini. Sekelip mata aku dapat mencari kereta Nukman. Tanpa arah tuju, aku hanya memandu. Kembali ke rumah dan mengambil semua babak yang dicetak. Perlahan-lahan aku mencari babak sehingga aku berjaya lari dari hospital.

"Haaaa ni!!!", babak ke-40. Selepas ini aku pulang ke Raub untuk berjumpa ayah aku, aku memberitahu cerita sebenar dan kami akan bergaduh kerana ...

"Sampai hati ayah jual saya kat lelaki gila tu?"

"Ayah kau bukan jual kau, tapi kalau lelaki tu tak bantu kita mungkin ayah kau mati ditangan Ah Long! Kalau kau nak tahu, laki kau tu gangster. Kau tak tahu ayah kau dalam bahaya, yang kau tahu nak salahkan dia dalam hal ni", pekik suara ibu tiri aku mencelah. Ayah hanya mendiamkan diri.

"Mana ayah kenal dia?", aku memaksa ayah menjawab.

"Sebenarnya dia anak saudara kawan arwah ibu kamu. Ayah baru saja tau dia pernah berkahwin pun sebab tiba-tiba ada orang hantar gambar ini ke rumah sebulan selepas kau kahwin.", mendengar penjelasan dari ayah tidak mengejutkan aku kerana aku sudah baca babak itu petang tadi.

"Nama isteri dia Julia", kali ini tiada dalam cerita. Terus aku berlari semula ke kereta dan mencari penyambungan cerita mengenai Julia.

Setelah aku menyedari, semuanya seperti flashback.....

Pertama kali aku berjumpa Julia sewaktu kami bertembung dengan basikalnya di taman. Luka pada Julia tiga kali ganda teruk di bahagian muka berbanding luka di kaki tangan akibat rempuhan kecil itu. Teringat sewaktu nurse bertanya pada Julia samada mahu membuat laporan polis atau tidak. Julia menidak keras dan cuba menyembunyikan cerita itu dari aku. Namun sebelum itu kali, nurse sudah berjumpa dengan aku mencerita perihal luka Julia bukan berpunca dari rempuhan kami.

"Ini kes DV, domestic violence! Luka-luka dia memang luka lama, bukan luka baru", dari jauh aku mendengar nurse memberitahu pada Julia. Melihat kesungguhan Julia menafikan cerita nurse itu membuatkan aku bertambah kasihan. Mungkin dia dalam ketakutan didera oleh suaminya. Sejak itu kami berkawan rapat. Sungguh aku tidak tahu-menahu langsung perihal Julia selepas itu. Tiada pula cerita dari Julia yang dia sudah berkahwin, dengan siapa, bila dan semuanya dirahsiakan. Aku pula tidak mahu memberi tekanan maka kami berdua tidak lagi membuka perihal cerita dahulu. Baru aku sedar, aku tidak tahu satu pun cerita tentang hidup Julia sebelum ini. Lima tahun perkenalan kami, betapa besar penyesalan aku terhadap Julia,

Tiada satu pun dalam babak menyatakan dimana harus aku mencari Julia. Aku terus memandu tanpa arah, akhirnya kereta mati kehabisan minyak. Aku membuka bonet untuk mencari pakaian Nukman kerana pelik pula aku kini berpakaian pesakit di hospital, Disebabkan Nukman selalu bekerja di luar kawasan, bonetnya lengkap dengan baju berisi pakaian, kasut dan alatan sukan. Selepas menukar pakaian aku berjalan meninggalkan kereta menuju ke arah jalan besar. Disitu aku terlihat stesen minyak Petronas.

"Mesti ada surau", laju langkahku berlari mencari tempat berlindung. Lihat jam sudah pukul dua pagi. Surau masih berlampu dan masih dikungjungi oleh orang ramai yang bermusafir. Aku mencari ruang di bucu dinding dan baring. Akhirnya aku terlelap.

********************************************************

"Min, buat laporan Polis dan aku berada tidak jauh dari Pekan Nenas. Min.... tolong Min... aku takut....", sekali lagi aku bermimpi suara Julia. Ingatkan aku bangun semua ini mimpi, baik Nukman dan kehilangan Julia. Bila sedar dari mamai, aku masih berpakaian Nukman dan berada di surau. Masih didunia novel ciptaan aku.

"Cik, boleh bawa saya ke balai polis berhampiran", aku menegur wanita disebelah setelah usai dia memberi salam pada solatnya.

"Ya Allah, kenapa dengan Cik?", sukar aku luahkan, sebaik sahaja dia melihat air mata bergenang yang kini berjujuran terus dia memimpin aku bertemu suaminya yang tunggu di pakir kereta luar surau.

"Abang, dia minta kita bawa dia ke balai polis bang. Mungkin dia sesat atau lari dari orang jahat bang...", tanpa hadam lama dengan ayat isterinya dia membuka pintu memberi aku masuk di tempat duduk penumpang. Sampai sahaja di balai polis, suami isteri itu masih menunggu menemani aku.

"Kawan saya Julia dah hilang sejak seminggu dan saya kerap mimpi dia di Johor. Tolong saya carikan dia", tidak mungkin aku akan ceritakan tentang kisah novel misteri ciptaan itu, aku hanya bercerita aku baru sahaja mengetahui Julia pernah berkahwin dengan suamiku kini iaitu Nukman Ariz dan kini Julia hilang tanpa kesan.

Sebaik sahaja melihat tiada rekod bernama Nukman Ariz dengan IC yang diberi, polis wanita itu terus melaporkan pada pegawai atasan di balai itu. Suami isteri itu terkejut, apatah lagi aku bila polis itu mengatakan Nukman Ariz adalah suspek pada satu pembunuhan bersiri di Johor sejak lima tahun lepas.

"Jika betul kenyataan Cik, Nukman Ariz ini adalah salah seorang suspek bernama Saiful Ariz iaitu bekas komander askar yang hilang setelah diburu lima tahun lepas. Tercatat 15 kes bunuh misteri yang masih belum selesai. Kesemua mangsa bunuh yang ditemui semunya mati terbakar hampir 50%. Seperti dia mahu tinggalkan sedikit 'hint' pada kami untuk terus mencari dia. Dia mempunyai seorang isteri, namun kami masih tak dapat jejakinya. Ya memang betul, Saiful mempunyai rekod mempunyai isteri bernama Julia seperti gambar kawan Cik. Kawan Cik ini isteri kepada Saiful, mungkin. Jika betul ini kes berkaitan dengan Saiful Ariz, pencarian Julia dapat membantu siasatan kami selama ini", bertambah terkejut apabila polis itu menunjuk wajah Saiful Ariz.

"Wajahnya lain berbanding suami saya", aku menunjukkan gambar nikah kami yang berada di telefon bimbit Nukman yang sempat aku curi di hospital semalam.

"Mungkin dia membuat pemedahan plastik atau Nukman Ariz bukan Saiful Ariz yang diburu tapi orang lain. Kita cari Julia dulu",terus tergesa-gesa seorang polis b

Ya Allahhh siapa sangka pada awalnya Nukman Ariz yang merupakan jiran aku kini suami dalam novel ciptaan aku yang merupakan pembunuh bersiri. Mungkin sebab ini aku perlu habiskan cerita ini untuk bongkarkan misteri Saiful Ariz. Mungkin ia betul-betul berlaku dan bukan khayalan semata-mata dan Julia..........



Selasa, 13 September 2016

RANTAI - Part 2



"Hai"

"Ha??", aku lihat kiri kanan. Ya hanya kami berdua dalam lif. Dia kenal aku. 

"Yasmin kan? Saya Nukman...", Nukman menundukkan badannya dan menghala wajahnya dekat pada aku. Terus bergelodak darah dari kaki memecut 180km/j naik ke kepala. Aku melarikan pandangan ke arah lain.

"Awak cantik"

Beeppp Beeeppp Beeepp.........

Terbuntang mata aku sebaik sahaja roh kembali ke jasad. Ya Allah, sejak seminggu pertemuan Nukman Ariz kerap benar aku bermimpi dia. Sehari kadang-kadang dua kali. Melihat jam sudah pukul 11 pagi. Aku berjanji dengan Julia untuk hantar draf untuk buku baru. Sebenarnya sejak sekolah aku telah mengumpul beberapa karya namun kali ini tiada satu pun menarik jiwa untuk hidupkan watak dari ratusan karya sebelum ini. Yang aku fikirkan hanya...... Nukman Ariz.

"Min.... kata nak jumpa pukul 10, sekarang sudah pukul 11 pagi. Aku tak berapa senang hari ini, kalau nak jumpa aku, datang office sekarang, aku cek draf dan kita lunch awal ok", Julia pantas menelefon aku. Pelik, jarang sekali aku terlelap, tidur mati sehingga alarm yang aku set pukul 9 mungkin sudah berbunyi puluhan kali sejak tadi aku tak sedar langsung. 

Berlari-lari aku menuruni tangga dan akhirnya aku terbang. Ya aku tersadung..... tergolek... bersepai helaian draf. Dada senak...... sukar aku nak bernafas. Aku tengok sekeliling tiada orang, aku memandang CCTV, berharap pak guard datang membantu. Lama begitu, setelah dadaku hilang sedikit senak aku menangis kesakitan. Allah saja yang tahu. Tak ramai gunakan tangga belakang ni. Jarang sangat aku lihat penghuni kondo ini menggunakan tangga. Itupun baru saja aku berjinak gunakan tangga sejak aku berazam kurangkan berat badan, toksik badan tinggi sehingga jerawat naik setiap inci pada muka. Stress!!

Perlahan bunyi derapan kaki menaiki tangga membuatkan aku lega. Aku menunggu saat untuk bertembung dengan penyelamat. 

Allah

Nukman Ariz!!!!

Terus aku bangun betulkan tudung dan gigih mengutip helaian kertas dengan cepat. Menggelupur. 

"Ya Allah, awak okay?", melihat aku tergesa-gesa mengutip kertas dia juga serabut cepat-cepat mengutip sisa dari beg tangan dan menolong aku bangun. 

"Maaf.... eh terima kasih", aku tunduk dan terhencot lari dari bayangan Nukman.

"Jangan takut saya bukan orang jahat", terus dia mencapai beg tangan dan kertas. Sebelah tangan lagi memimpin lengan aku untuk berjalan normal. Tapi, 

Tapi aku berhenti. "Tak apa, saya okay. Terima kasih." Aku cuba menarik lengan dari dipegang lelaki kacak itu. Berdebar kot.

"Huish...hoi hoiiiii saya bukan orang jahat. Biar saya tolong awak ke kereta", kali ni dia pegang kuat pulak lengan aku. Sampai tersembul lemak aku.... Aku tahan malu. Malu dia picit lemak aku kuat gila. 

"See kalau saya jahat saya buat bodo je. Kenapa awak menjauhi dari saya? Tiap kali kita bertembung pulak tu.. Saya ada buat silap ke? Atau saya seperti ex awak?", sekali dia tunduk dan merapatkan wajahnya pada aku. Mata kami hanya jarak...... hanya Tuhan saja tahu. Terpana aku. Sekali imbas seperti mimpi tadi!

"Erkkk, bukan... maaf ya saya nak cepat ada hal. Terima kasih", terus aku menutup pintu dan memecut. Sekilas aku memandang belakang dia melambai. Pecut tak pecut hanya 15 minit aku sampai di pejabat Julia di Damansara. Dari jauh Julia melihat aku terhencut-hencut berjalan. Terus dia meminjam kerusi roda pada receptionist dan memaksa aku duduk. Aku tahu Julia bukan normal seperti rakan yang biasa. Julia istimewa sedikit. Dia mereng. Berlari-lari dia menolak kerusi roda sambil tergelak-gelak macam orang gila, aksi ini sebijik seperti 5 tahun dahulu. Takut dia mahu membalas dendam, aku menolak untuk duduk di atas kerusi roda. Kaki masih sakit, aku tahankan aja.

...................................................................................................

"Cik duduk sini dahulu, saya ke kaunter", aku tak kenal gadis ini tapi yang penting aku terlanggar basikal dia. Mana aku tau aku boleh terlanggar basikal orang di taman tadi. 

"Cik biar betul, anjak saya sedikit ke tengah, tepi curam ni...", Julia masih dengan helmet set basikalnya berkerut menahan sakit. Banyak kali dia cuba menggerakkan kerusi roda tersebut. Agak gerun melihat laluan emergency yang agak berbukit.

"Oh okay..", perlahan aku tolak sedikit ke tengah, tanpa lock kerusi roda tersebut aku berlari ke kaunter serabut mencari nurse. Cuak melihat darah banyak pada lutut gadis itu. Tiba-tiba terdengar suara menjerit. Rupanya kerusi roda gadis itu bergerak ke curam bukit, aku yang tengok menjerit sekali. Aku mengejar gadis itu dalam kelajuan 11 saat per 100 m hampir mencecah rekod Usain Bolt. Akhirnya aku dapat mencapai kerusi roda namun gadis itu tergolek jatuh dari kerusi roda.....

Mati-matian aku takut dia mati sebab tak bergerak. Tiba-tiba dia mengerang kesakitan akhirnya aku menangis ketakutan melihat darah membuak keluar dari kakinya. Lama begitu, gadis itu tergelak melihat gadis hodoh dihadapannya menangis teresak-esak.

"Adui, patutnya aku yang nangis. Bukan kau. Dah angkat aku, ramai tengok ni... malu", tak lama dari itu, baru ramai menolong. Sejak dari insiden itu kami berkawan rapat. Julia satu-satunya rakan baik yang mengenali baik buruk aku. Tiada siapa yang memahami aku selain dia. 

................................................................................................

"Ju, aku kan rasa pelik la. Sejak dua menjak ni aku mimpi lelaki jiran sebelah umah aku. Mimpi dia macam real, serius macam tadi", Julia terus memaling wajahnya mendengar cerita aku. 

"Nukman Ariz ke jiran kau", Julia meneka.

"Wehhhhhhhhhhhhhhhhh, mana kau tahu!!!!!!", seram sejuk bila Julia dapat membaca otak aku.

"Ni, draf kau. Kau kenapa, kalau buku ni dapat siap nanti dia baca macam 'creepy' je. Silap hari bulan dia pindah rumah sebab kau stalk dia."

"Aduh.... serius aku tak ada idea sebenarnya. Seminggu direct. Setiap masa. Aku fikir dan berangan tentang dia je. Aku gila ke?", serabut sehingga pin tudung aku tercabut.

"Aah, kau gila"

Aku tahu Julia sibuk yang amat, namun aku hargai dia sanggup menemani dan makan tengahari bersama aku. Sanggup melayan kisah aku. Malas untuk pulang, aku malu jika bertembung kembali dengan Nukman Ariz. Aku memecut kereta menuju taman berhampiran dengan pejabat Julia. Perlahan aku membuka komputer riba dan tangan mencari semangat untuk terus menaip. 

"Come on ideaa... come on", aku tahu aku asyik terfikirkan tentang Nukman. Aku tak boleh fikir tentang perkara lain. Draf sudah diterima, maka aku perlu teruskan. Akhirnya aku membuat keputusan untuk cerita tentang Nukman Ariz.

Terkejut dengan limpahan idea, jari-jari laju menaip sehingga siap babak ketiga. Melihat jam sudah pukul 5 petang. Aku tidak perlu tergesa kerana Allah bagi cuti hari ini. Baik aku gerak sebelum jem. 

Sampai sahaja dirumah, aku pelik. Aku tak tutup lampu rumah ke? Bunyi bising di dapur. Siapa ceroboh rumah aku? Perlahan aku mencapai kayu besbol belakang pintu dan biarkan pintu terbuka. 

"Honey, dinner's done!", suara siapa tu???

"ARGHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH", terkejut aku melihat lelaki yang aku rasa aku kenal berada di dalam rumah aku dan hanya berseluar pendek, SHIRTLESS!!!!!!! HALF NAKED. Ya Alllahh... aku memukul-mukul kusyen dengan kayu besbol tanda provok kepada Nukman.

"Hey..hey honey.. Kenapa awak menjerit ni???", aku rasa nak pengsan kenapa lelaki ni dalam rumah aku???

"Honey????", aku pelik. Apa dah jadi ni?

"Ya Allah sayang, awak dah kenapa. Tak pernah tengok saya half-naked begini?", elok pulak dia gelek pinggang dia dengan penuh ghairah. Syurga ke neraka ni???

"Okay biar saya bertenang awak pakai baju dan keluar. Saya tak nak kena tangkap dengan JAIS. Kondo kita ramai dah kes serang begini. Better awak keluar", aku cuba tenangkan diri memaling muka dari menghadap Nukman. Sesekali ada juga aku mencuri pandang tubuh dia yang... baiklah biar aku pendamkan saja luahan hati itu.

"Saya nak keluar pergi mana? Ini rumah saya, ini rumah kita", sejak bila pula rumah kita ni wahai Nukman?

"Awak hilang ingatan kita dan bernikah 3 bulan lepas. Awak juga suka saya tak pakai baju kan!?", Nukman masih bergurau. Aku terus buat-buat naik angin dan menghalau Nukman. 

"Kegilaan apa ni? Balik saja rumah terus jadi gila. Bawa mengucap saya tahu awak period hari ini. Okay-okay saya keluar. Biar saya tidur kat luar, biar semua tahu awak zalimi suami", Bentak Nukman menyarung baju dan seluar panjangnya. 

Ya Allah. Bernikah? Ini mimpi. Aku pasti. Seperti babak pertama, aku sudah bernikah dengan Nukman. Kisahnya, ayah mencari jodoh untuk aku dan Nukman setuju kami berkahwin. Begitu? Tak sangka setiap babak yang aku reka, sehingga terbawa dalam mimpi. Aku tampar diri aku untuk bangun. Aku perlu siapkan cerita kali ini dengan cepat. target Julia buku ini akan siap publish hujung tahun ini. 

Ya Allah, sakit. Ini bukan mimpi??! Adakah aku disihir. Pantas aku menelefon Julia datang ke rumah. Dalam beberapa minit menunggu Julia, akhirnya loceng rumah berbunyi.

"Yasmin......... ini Nukman Ariz ke?", perlahan Julia mengatur ayat. Aku melihat Nukman masih di depan pintu sambil tersengih meminta untuk masuk kerumah.

Aku terus menarik Julia, dan menunjuk signal amarah 'no entry' kepada Nukman. Dia terus mencebik muka kecewa. 

"What the hell is going on Min... kenapa dia kata dia suami kau? Oh my God, He's hot like a hell!!!", Julia terkejut habis. "Jackpot Min, Jackpot YASMIN!!!!", Julia menjerit excited. 

"Slap me Yasmin, Slap me!!!", Julia sudah datang gila. 

"Sekarang ni aku pelik, setiap perbuatan dan fakta yang dia cakap ada dalam babak pertama ni aku tulis. Kau baca ni. Aku baru tulis petang tadi kat taman depan pejabat kau. Tengok timing... see... see... petang tadi aku tak tipu kau. Dan aku balik tetiba dia jadi suami aku seperti dalam cerita tu. Ini gila apa Ju??? Aku takut", sumpah aku sendiri bingung.

"Ok Yasmin. Kau try tambah cerita dalam ni. Kau buat dia call handphone kau... kau buat dia cakap Korea dengan kau... kau buat dia menari. Kita tengok apa jadi", Julia memberi idea terhadap punca kegilaan ini.

"Okay, aku buat tambahan ayat ni",

"Nukman gembira sehingga menyanyi-nyayi keriangan", terketar-ketar aku menaip tambahan dalam babak pertama.

Tiba-tiba kami berdua tercengang. Nukman menyanyi di pintu. Kami terus berlari buka pintu takut dimarahi jiran. 

Seraya kami lepaskan tangan Nukman, Julia dengan mata terbuntang menjerit.

"Ya Allahhh ni gila!!!!!!" Julia menjerit. Aku menjerit, Nukman yang pelik melihat kami juga terjerit.

"Dah kenapa dua orang perempuan ni? Bila period semua jadi gila ke?", kami terdiam sejenak. Tapi Julia masih menjerit. Aku dah pening jerit lama-lama akhirnya aku diam melihat Nukman.

'Aku perlu hapuskan babak pertama dan semuanya. Aku perlu tukar cerita lain. Bukan dengan Nukman Ariz'

- bersambung-



Ahad, 11 September 2016

RANTAI - Part 1


"Tak... kenapa?"

"Sebab cara kau layan aku macam dah berpengalaman... haha gurau"

........................................................................................................................ 

"Huh!!!! Allahhh mimpi lagi", celik sahaja, baru aku sedar yang tadi aku bermimpi lagi. Mimpi sama dan berantai. Ya, sudah sebulan mimpi berantai ini bagaikan ia betul-betul berlaku dalam hidup aku. Real! Sejenak memikirkan hal mimpi tadi, mata aku meliar melihat sekitar bilik. Sudah cerah. Langsir yang berada ditepi katil ini diselak. Cerah terus bilik sederhana besar itu, menunjukkan matahari sudah tegak atas kepala. 

Komputer disisi katil juga masih hidup, lupa ditutup sejak malam semalam. Kes tengok movie sehingga terlelap. Aku matikan suis supaya ia rehat sebentar sementara aku bersiap diri. Ingatkan nak sambung menaip petang sedikit. Terasa urat kaki masih mengeras dan sukar untuk aku berjalan dengan normal. Perlahan-lahan aku mengheret badan untuk bersihkan diri. 

Saraya aku menyangkut tuala, tangan pula membuka paip, air paip keluar tersedak-sedak. Tanpa menunggu terus aku menadah muka pada pancutan air dan aku biarkan saja curahan seperti air hujan itu mengurut muka aku yang bergerutu penuh dengan jerawat. Aku memikirkan tentang hal mimpi aku yang sudah berlanjutan sebulan lamanya. Indahnya jika ia realiti.

Otakku ligat memutarkan semula cerita mimpi tadi. Dalam mimpi itu, aku mempunyai tubuh badan yang langsing, muka bersih dari jerawat. Boleh katakan aku amat berlainan dari realiti. 

"Nukman Ariz", tak sengaja aku tersenyum.

........................................................................................................................  

Lempar kembali kisah sebulan lepas...

"Min, kau dah tak menulis, dah delay dua minggu ni.. kenapa?", Julia merupakan kawan baik aku merangkap editor buku keluaran Yahanakraf. Setelah menguruskan keperluan aku, Julia kembali ke pejabatnya. 

Selama dua tahun sejak aku tekad berhenti kerja, aku telah menghasilkan enam buah buku dan semuanya 'best selling' di pasaran. Peliknya, aku baca buku sendiri tak berapa bagus dan sebenarnya aku malu untuk menjual karya aku selama ini. Julialah orang yang membuka jalan rezeki aku setelah lama gagal mencari kerja. Dia seperti manager tak bertauliah, dialah yang membantu menguruskan semua proses pembuatan buku. Aku hanya bekerja di rumah sahaja. Tiada interview secara terbuka, tiada perasmian perlu aku hadiri dan semuanya diaturkan oleh Julia.  

Rezeki Tuhan luas bukan? Setelah buku pertama laku keras ia membuatkan aku lebih gigih bekerja keras, idea pula mencurah-curah sehingga.... sehingga ada sesuatu perkara berlaku. 

Aku mendapat jiran yang kacak. Baru aku sedar punca aku tangguh menulis. Kerana cerita kali ini pelik. Sukar untuk aku sambungkan kerana perkara pelik berlaku setiap kali aku menulis helaian babak demi babak. 


Suatu hari....... 

Aku pulang dari kedai membeli keperluan rumah, tetiba aku bertembung seorang lelaki yang mengangkat kotak yang besar. Wajahnya terhalang oleh kotak itu. Sekalis aku melihat gelagatnya turun dari tangga dengan teragak-agak aku terus memencilkan diri seboleh mungkin. Ya aku gemuk, namun aku sudah mencuba sedaya upaya tidak menganggu laluan lelaki itu. Aku menahan nafas sewaktu kami betul-betul bersebelah. Bajet seperti aku tidak wujud, kehadiran tidak disedari langsung oleh lelaki asing itu. Malangnya..... Malangnya jari lelaki yang memegang kotak besar itu akhirnya tersentuh bahuku. 

'Arghhh... patutnya aku tunggu dia lalu. Tak sedar ke badan kau gemuk. See tak muat nak lalu sekarang', bebel dalam hati. 

"Oppss sorry, sorry ....aaaa... aaaa aduh..." Gedebuk..
Akhirnya lelaki itu hilang imbangan dan terjatuh bersama kotak besar itu.

'Salah kau Yasmin... sekarang hidup kau dah menyusahkan orang', aku hanya mampu bebel dalam hati.

"Aduhhhhhh..... " perlahan lelaki itu mengalihkan kotak dan serentak mata kami bertentangan. Aku tergamam.

"Ha??? Sorry..", itu sahaja aku mampu ucapkan. Malu dan rasa bersalah aku terus berlari naik tangga dan cepat-cepat meninggalkan lelaki yang jatuh tadi. Aku tak tolong pun! Kenapa dengan aku?

'Kenapa kau lari bodoh?, kenapa kau tak tolong dia? Kau yang salah buat dia jatuh', suara hati aku seolah-olah ada wujud satu lagi jasad seperti aku memberi nasihat dalam keadaan marah-marah.

"Aku bukan sengaja, mana aku tau. Buatnya kalau dia marah aku tadi mampus", kini aku sudah gila aku memberi respon pada jasad seperti aku itu. 

Jasad yang lagi satu itu seperti menggetus marah dan hilang dari bayangan. Aku cuba tenangkan diri dengan menyusun barang basahan ke dalam peti sejuk. Walaupun otak ligat memutarkan semula 'scene' itu tadi, sebahagain lagi dari otak dan hati aku memaksa aku untuk lupakan. 

"Nak makan apa ya?".......

'Aduhhhhh', babak lelaki jatuh tadi berulang kembali seperti otak sudah set 'repeat'. Telinga aku seperti merakam suara garau yang dalam itu berulang kali juga. 

"Hish!!!" marah pada diri sendiri. Laju sahaja tangan aku membuka bungkusan maggi tomyam


Ting...tong......

Bungkusan maggi tadi tercampak. Aku terkejut. Julia? Perlahan aku ke pintu melihat kanta siapa diluar. 

'Lelaki tadi!!!!!!!!', menggelupur aku terkejut. Lelaki tadi datang dan senyum tepat pada kanta pintu itu. Tak semena-mena aku tersepak rak kasut,

Ting...tong... 

"Assalamualaikum........ Cik, saya nak pulang barang awak tercicir ni tadi kat tangga", jerit lelaki diluar. Sah dia dengar bunyi aku tersepak rak kasut tadi. Aku tiada pilihan. Aku perlu buka juga pintu ini.

"Ya....", aku menunduk tak berani nak pandang wajah lelaki yang kacak itu. Lagipun, aku malu, aku hodoh. Semalam tengok cermin, jerawat baru habis naik muka menutupi setiap inci pipi.

"Hai...... saya Nukman. Nukman Ariz. Saya jiran baru awak", lelaki itu menghulurkan tin sardin yang dikatakan barang aku yang tercicir tadi. 

"Ooohh ok terima kasih", pantas aku mengambil tin sardin dari tangannya dan mencapai daun pintu. Namun, Nukman Ariz telah menahan daun pintu dari tertutup.

"Eh...awak. Mak saya buatkan kuih beras ni untuk jiran-jiran saya, Pilihkan awak nak warna apa", lelaki itu menghulur talam berisi bungkusan kuih beras yang berwarna kelabu, hijau, hitam dan merah. lama juga aku membuat keputusan.

"Ermmmm.....merah tu saya suka, sebab inti kacang merah. Hitam, inti kelapa, hijau inti pandan", laju tangan aku mencapai inti kacang merah tanpa berfikir. 

"Terima kasih", sekali lagi aku mencapai pintu untuk ditutup dan sekali lagi pintu ditahan. 

"Nama awak?", dalam garau suara lelaki ini. Seksi sungguh.

"Yasmin. Yasmin Nadia", sekalis aku mengangkat wajah dan memandang wajah lelaki itu. Dia tersenyum. Dia menarik kaki yang menahan pintu dan aku terus pantas menutup. 

"Jumpa lagi Yasmin!!", jerit Nukman dari luar. Sekali lagi aku mengintai kanta pintu. Melihat dia masih dimuka pintu dan matanya tepat melihat kanta pintu. Terus aku terkejut dan berlari ke ruang tamu.

'Aduh.......... Min... ooo Yasmin. Kau tak makan kacang merah', jasad seperti aku muncul dan kondem kuih beras itu.

"Eh... aku makan je", respon aku pada jasad seperti aku tadi. Lama aku menghadam, eh sedap pulak. Selama ini aku memang tak gemar kacang merah.

'Hahaha... Yasmin kau suka kacang merah ke Nukman Ariz?'