Isnin, 25 Julai 2016

Realiti Cinderella Jalanan - Adakah Anda Pencinta Haiwan?



Ramai di antara kita pencinta haiwan yang menjadikan haiwan seperti anjing, kucing, arnab, tupai, dan banyak lagi sebagai sebahagian dari ahli keluarga baru mereka. Bagi yang tidak tahu, haiwan kesayangan kita ini mempunyai variasi baka yang pelbagai. Sesetengah baka haiwan kesayangan ini mampu mencecah puluhan ribu ringgit. Contoh realiti kini, permintaan pasaran di Malaysia bagi penggemar kucing berbaka cantik ini menjadi buruan yang amat menggalakkan malah wujud cafe-cafe yang mana kita boleh bersantai dengan haiwan perliharaan kita ini.

Contohnya baka kucing Bengal, harganya boleh mencecah puluh ribu kerana ciri fizikalnya yang sangat menarik. Corak ‘marble’ dan tompoknya badannya yang mempengaruhi nilai harga haiwan ini. Namun biasanya yang sering menjadi pilihan penggemar-penggemar kucing adalah dari jenis baka Persian kerana bulunya tebal dan gebu. Adakah jenis baka baik sahaja menjadi pilihan para penggemar haiwan kesayangan? Bagaimana dengan kucing biasa? 
Artikel kali ini saya ingin menekankan berkenaan isu haiwan jalanan. Pernahkah anda makan di gerai dan melihat kehadiran kucing atau anjing berkeliaran yang meminta sedekah makanan pada mereka? Bagi sesetengah pihak, kehadiran haiwan ini mencalarkan imej perniagaan mereka. Maka, haiwan jalanan ini akan menerima nasib malang seperti dihalau, dipukul dan paling teruk diracun mati.

Bagaimana wujudnya haiwan jalanan ini? Ada dua kemungkinan, iaitu yang asalnya haiwan jalanan yang membiak dan keduanya ialah haiwan itu dibuang. Sikap pembela haiwan yang tidak bertanggungjawab sanggup membuang haiwan belaan mereka ini di merata tempat yang menyebabkan isu ini semakin sadis. Paling haru melepaskan haiwan kesayangan seperti ular sawa di tempat urban seperti bandar-bandar yang mana tempat tidak sesuai bagi haiwan sebegini. Logiklah kita sering mendengar kes ular sawa di kawasan bandar, walhal ular habitatnya bukan di kawasan yang membuatkan mereka berasa terancam. Salah siapa?
Puncanya membela haiwan yang banyak tetapi tidak merancang untuk menerima penambahan ahli baru, tidak dikasikan (pemandulan) dari awal. Akhirnya generasi yang tidak dirancang itu dibuang. Ada juga haiwan kesayangan yang berbaka cantik ini terlalu ‘high maintenance’ dari segi pemakanan, perubatan dan kelengkapan haiwan kesayangan ini membuatkan pembela-pembela haiwan mengalah separuh jalan dek kerana pembelanjaan melebihi had kemampuan. Jika membela haiwan seperti ular pula, mungkin saiznya sudah membesar lebih dari saiz sangkarnya. Si pembela mungkin sukar mengawal aktiviti haiwan sebegini. Jika pembela haiwan ini melepaskan haiwan sebegini di kawasan perumahan, hal ini mungkin membahayakan orang ramai.

Jika tidak mampu, mengapa memilih jalan sukar? Jika anda tiada pilihan mungkin anda patut mencari pihak yang rela untuk mengambil tanggungjawab anda. Jika isu seperti haiwan belaan seperti ular, anda boleh menghubungi pihak perhilitan atau pihak zoo. Membuang haiwan ini di tempat awam adalah perbuatan yang tidak wajar dan amat kejam. Haiwan belaan itu mungkin sudah biasa makan dan berlindung pada kelengkapan disediakan sebelum ini. Apabila mereka dilepaskan secara tiba-tiba, terpaksa mengadaptasi keadaan baru serta-merta mungkin mereka akan mengalami kesukaran untuk mendapat makanan, berasa amat terancam pada haiwan liar yang lain dan kemungkinan akan sakit atau tidak berjaya 'survive'. Kita perlu beringat, mereka juga mempunyai perasaan rindu pada tuan mereka.

Haiwan-haiwan yang tidak bersalah ini menerima nasib malang disebabkan kecuaian sikap dari manusia sendiri. Pada mereka penggemar haiwan yang sanggup mengambil mereka yang malang ini sebagai ahli keluarga baru adalah salah satu usaha yang murni, yang jarang dilakukan pada kebiasaan. Ikut pada pendapat masing-masing, bagi orang yang sederhana seperti saya yang tidak mampu untuk membeli haiwan yang berbaka hebat, tidak mengapa. Haiwan jalanan ini mungkin pilihan yang terbaik. Jangan pernah memandang rendah terhadap haiwan jalanan ini. Mereka boleh menjadi haiwan kesayangan yang hebat serta sangat sihat. Sama seperti cerita Cinderella, anda juga mampu mengubah cerita hidup haiwan jalanan ini menjadi haiwan yang istimewa dimata masyarakat. Dengan berkat kasih sayang mereka juga boleh membesar dengan sihat dan gebu mengalahkan haiwan berbaka mahal di pasaran.
Isu ‘maintenance’ ini sebenarnya tidak menjadi masalah. Namun, terdapat beberapa penjagaan wajib perlu pada setiap haiwan kesayangan. Ini kerana ia dapat mempengaruhi tahap kesihatan kita juga sebagai pembela. Maka, pemberian vaksin, suntikan antibiotik dan pemberian ubat cacing mengikut jadual yang teratur adalah perkara wajib dilakukan pada haiwan kesayangan anda. Isu makanan, mengikut kemampuan anda.

Bagaimana kita mahu brainwash masyarakat bahawa membela haiwan ini bukan satu minat yang bersahaja, mereka juga bernyawa seperti kita dan berhak untuk hidup bahagia. Mungkin undang-undang di Malaysia tidak seketat di luar Negara seperti United States, setiap pembelaan haiwan memerlukan pendaftaran. Bukan sahaja pembuangan haiwan dikenakan denda malahan jika haiwan kesayangan anda membuang najis di tempat awam juga akan dikenakan denda yang berat. Dulu gembar-gembur mengatakan untuk wujudkan undang-undang sebegini di Malaysia namun ia akan mengambil masa yang lama untuk dilaksanakan. Memelihara haiwan eksotik seperti ular, cicak tokek, ayam hutan, tupai terbang (sugar glider) dan sebagainya boleh mendapatkan lesen memelihara di Jabatan Perhilitan Malaysia contohnya di Shah Alam.
Anda juga mampu mengubah hidup mereka yang dijalanan ini. Sepertimana cerita kanak-kanak Cinderella. Adakah anda salah seorang pembela haiwan dari haiwan jalanan? Boleh kongsikan cerita anda pada ruangan komen dibawah.


Selasa, 28 Jun 2016

REPLAY 2003 - Part 8 Final


Aku keliru, tak tahu nak respon apa selepas mendengar satu per satu cerita dari Wafi.

Kenapa aku langsung tidak ingat kisah yang perit itu. Yang aku tahu, aku begitu gembira aku dapat berjumpe Wafi semula. Melihat keadaan Wafi kini, aku seperti tidak mahu percaya dengan masalah kami hadapi sebelum ini. Hati aku tetap rasa sepenuhnya sayang pada Wafi. 

"Mungkin ini peluang kedua untuk kita, Azlin", Wafi menunggu respon dengan penuh berharap.

"Saya tahu, saya macam orang gila dulu. Mungkin ini balasan kerana membenci ayah begitu....... Saya tak paksa awak terima saya Azlin cuma saya harapkan awak beri peluang pada saya" nada Wafi semakin menurun, gayanya sudah tidak yakin untuk memujuk aku.

"Wafi, saya tak tahu apa yang saya akan buat jika betul satu hari nanti saya ingat semua ni nanti. Tapi awak jangan tinggalkan saya ya. Kalau saya lari, awak cari tau......", mungkin aku sendiri tak pasti apa ayat yang paling sesuai untuk hentikan gelisah Wafi. Wafi terus memeluk aku dan menangis teresak-esak.

***************************************************************

Sejak dari hari itu, setiap hari aku berdoa agar aku lupakan sahaja memori hitam itu. Aku cuba macam-macam untuk bahgiakan Wafi. Aku berhenti kerja di Kuala Lumpur dan kembali ke Johor Baharu. Dengan izin Wafi, aku bekerja dengannya di pejabat lama semula, di kerusi yang lama. Ramai juga rakan-rakan sekerja terkejut dengan berita kami sudah berkahwin.

"Abang bimbang, Lin ingat kejadian CCTV dalam surau yang abang ceritakan itu", ayat yang diulang oleh Wafi itu bukan lagi suatu memori. Malah cerita itu aku hadam supaya aku tidak membenci Wafi lagi. 

Dari setahun menjadi dua tahun dan kini kami sudah tiga tahun menyambut ulangtahun perkahwinan. Ingatan? Aku masih tidak ingat tentang kejadian dulu. Wafi kini lebih ceria dan kami sekeluarga lengkap bersama. Ayah dan Wafi kini sudah berbaik. Itulah momen yang paling syahdu apabila Wafi menyatakan dia mahu beraya bersama ayah raya tahun lepas. Syukur kepada Ilahi. Mungkin inilah kemanisan setelah banyak liku-liku kami lalui.

Setiap kejadian terdapat hikmah tersirat. Aku telah dua kali keguguran kandungan. Kejadian pahit keguguran kali kedua nasib baik aku bersama ayah Alias. Sejak hari itu, Wafi lembut hati meminta ampun dan kini mereka kembali normal dan kini mereka seperti rakan baik. Segalanya ayah yang akan diutamakan.

"Akak, saya rancang nak ambil anak angkat sahaja tapi takut Wafi tak setuju", aku merasakan Roslina adalah orang yang paling sesuai untuk bincangkan hal ini. Pelbagai cara dia usahakan untuk aku mendapatkan zuriat. Dari ubat hospital sehingga ke tradisional. Sedikit dia tidak mengeluh malah dia juga dapatkan khidmat kaunseling untuk aku dan Wafi agar tidak terlalu stress berkenaan perihal zuriat kami. Sehinggalah, aku mencadangkan untuk mengambil anak angkat.

"Akak akan try tanya-tanya Wafi macam mana. Kalau positif akak beritahu", Roslina kelihatan serba salah mendengar luahan aku.

Walaupon sudah beberapa kali Roslina menyatakan hal anak angkat pada adiknya, Wafi tetap mendiamkan diri. Suatu hari, sebaik usai solat jemaah Wafi menarik tangan aku supaya duduk menghadapnya.

"Abang bukan tak setuju kita ambil anak angkat, tapi awak betul-betul nekad ke? Tanggungjawab pada anak yatim piatu bukan main-main. Kita buat istikharah dulu, kalau betul-betul tekad kita usahakan", aku tahu Wafi takut jika dia tak dapat berikan yang terbaik pada tanggungjawab itu namun dia juga tak mahu hampakan hasrat aku. Serba salah betul melihat Wafi begini.


**************************************************
Selepas 2 tahun....

Hari ini sebak sungguh mendengar usrah tentang poligami. Sebak sehingga tak berhenti air mata berjujuran dari masjid sehinggalah pulang ke rumah. Puas Wafi memujuk agar aku tidak fikir bukan-bukan tentang poligami.

"Janganlah sedih, abang tiada niat pun nak berpoligami", Wafi tak putus memujuk.

"Abang, kalau saya carikan calon isteri untuk abang boleh? Saya sedih tak dapat berikan zuriat pada abang. Sudah lima tahun kita berkahwin, sudah dua kali saya gugur, nak ambil anak angkat pelbagai ujian yang menghalang kita, mungkin Allah nak tunjuk ini juga usaha yang betul", sambil teresak-esak aku cuba habiskan ayat. Kadang-kadang aku buntu, apa lagi cara untuk kami? Aku takut kehilangan Wafi. Biarpun terpaksa berkongsi kasih, kerana aku tau Wafi juga teringinkan anak. Setiap kali kami melihat rumah kami di Damansara, bilik yang lengkap dengan perabot dan mainan bakal anak kami. Namun kini, bilik itu kosong tiada jiwa. Harapan demi harapan, sehingga kami masing-masing memendam demi menjaga perasaan kami.

"Abang menolak permintaan awak kali ni", Wafi terus keluar dari bilik. Menangislah aku sehingga tertidur.

Malam itu juga aku bermimpi aku berjumpa Wafi setelah 14 tahun lalu, pertemuan kami di kelas, kami ulangkaji bersama dan sehingga Wafi pindah ke UK. Setiap cerita dari Wafi seperti jalan cerita mimpi aku malam itu. Babak-babak kami di pejabat sehinggalah babak kami kena tangkap basah. Dalam mimpi itu aku juga menangis teruk sehingga aku merasakan mimpi itu real betul.

Aku tersedar dari mimpi dan melihat Wafi memegang erat tangan aku. Terus ingatan aku bagaikan 'puzzle' bercantum satu satu dan akhirnya lengkap semua cerita dari awal. Perasaan bercampur baur. Esakan aku membuatkan Wafi terjaga. Dia amat terkejut apabila aku ceritakan tentang isi mimpi tadi. Kata-kata seperti tersekat dikerongkong dan aku hanya mampu menangis. Suam sahaja dakapan Wafi membuatkan aku lebih sayu.

"Lin tak benci abang....Lin tak benci........", makin kuat aku menangis.

"Alhamdulillah..... abang janji tak akan buat hal macam dulu lagi..", Wafi juga turut sebak. Aku tak boleh berhenti menangis waktu itu. terlalu sebak.

"Lin tak benci abang pun, Lin rasa syukur. Mungkin ini peluang kedua yang abang cakapkan dulu. Bagi Lin, ingatan Lin pada abang paling indah saat kita berjumpa semula setelah 14 tahun abang pindah UK. Baru Lin tahu, masa itu sebenarnya Lin sukakan abang selama ini. Mungkin sebab terlalu marahkan abang, Lin emosi bila tahu abang buat-buat tak kenal Lin sepanjang kita di pejabat dulu. Sumpah, Lin tak ada rasa benci pun bila Lin ingat semua ni", setelah agak tenang, aku sambung penceritaan. Melihat Wafi menangis membuatkan aku rasa bersalah.

"Abang jangan marah Lin tentang semalam yang Lin cakapkan itu. Lin takut abang tinggalkan Lin sebab tak dapat beri zuriat pada abang", jujur aku tak nak berkongsi kasih Wafi dengan orang lain.

"Abang maafkan. Tapi janji dengan abang, Lin tak boleh sebut lagi tentang poligami tu! Abang tiada niat langsung untuk kongsi Lin dengan orang lain juga. Zuriat? Belum rezeki sayang, bukan Lin mandul pun. Allah belum izinkan kita, jangan salahkan diri. Kita usaha lagi, kalau betul bukan rezeki nak buat macam mana. Adalah hikmahnya nanti. In sha Allah, Allah tak akan sia-siakan usaha kita Lin...", pujukan Wafi berjaya redakan esakan tangisan aku.

"Abang akan usaha lagi dapatkan hak penjagaan anak angkat jika Lin tekad. Jika sebelum ini beberapa kali permohonan kita tak berjaya. Kita usaha lagi ye sayang?", permohonan pertama kami tak berjaya selepas ibu bayi angkat kami meminta semula anaknya. Permohonan kedua, kami memohon untuk mengambil anak angkat berumur 7 tahun dan ianya sekali lagi gagal kerana aku merasa ragu-ragu akhirnya aku putus asa.

Memang sedih tiada zuriat sendiri dan aku tahu ia luar dari bidang kuasa kami. Syukur kami sekeluarga sangat positif. Mungkin kisah keluarga kami biasa bagi orang lain. Bagi aku ia terlalu dramatik kerana hero cerita aku ini terlalu sempurna untuk aku. Siapa sangka aku akan berjumpa semula dengan Wafi. Macam-macam kami lalui dari perkahwinan tanpa rela, aku lari dari Wafi ke Kuala Lumpur. Beberapa kali aku failkan fasakh untuk berpisah dengan Wafi, kemalangan di Jakarta dan akhirnya sehingga kini kami sudah bersama namun zuriat menjadi isu pula dalam keluarga kami. Perlahan-lahan ingatan aku pada memori seperti layaran wayang.

Bila difikirkan semua ini novel, dan aku juga tak sangka kami masih bersama. Jalan cerita kami belum tamat dan aku juga tidak boleh jangka apa yang akan mendatang nanti. Setiap doa aku yang titipkan tidak pernah lupa mendoakan jodoh kami sehingga syurga. Kami harapkan happy ending kami bukan di dunia sahaja, semoga Allah SWT berkati hubungan kami suami isteri hingga akhir nafas kami.


Sejak dari dulu, ku menyintaimu
kau tahu begitu namun kau berpura
ku masih teringat kau peluk diriku
yang telah membuat ku menyintai mu


Sudah berapa lama diriku ini
tak bertemu mu
mungkin ku harap jua kau merindu ku
sebagaimanaku rinduimu


Cinta antara kita, tiada penghalangnya
walau akhir usia ku menyinta dirimu
ku hanya menunggu mu
menyata kau cintaku
ku kan berjanji menyintamu sayang….

Setelah kau pergi jauh dari sisi
tiada ku cinta selain dirimu
ku ingin bersama dgnmu selamanya
walaupun sehingga ke akhir nyawa
mungkin kau tak mengerti
maksud ku dulu pada dirimu
kiniku kan menyinta dirimu itu sehingga ke akhir waktu




-TAMAT-

Rabu, 22 Jun 2016

Susahnya Diet? Tips Untuk Kurangkan Kalori Dengan Mudah

Original post from ZALORA COMMUNITY

Ramadhan sudah masuk fasa ketiga, namun berat badan masih tidak turun. Mana tidaknya, berbuka puasa harian sahaja dengan pelbagai hidangan yang tidak seimbang dengan piramid makanan, apatah lagi jika iftar di hotel secara bufet. Masalah yang  akan dibincangkan pada kali ini adalah masalah yang paling berat dalam hidup wanita iaitu gemuk. Post ini khas untuk rakan-rakan yang masih belum berjaya untuk mencapai target untuk kurus. Gemuk adalah perkataan amat sensitif bagi wanita. Namun sedar tidak sedar musuh utama sebenarnye bagi orang yang gemuk adalah MALAS.

Bergantung pada individu, metabolisma masing-masing berbeza. Ada yang makan banyak pun susah untuk naik berat badan. Apa pula nasib bagi orang yang mempunyai metabolisma rendah? Contohnya ada yang sudah mencuba puluhan produk pelangsing, ratusan senaman dicuba, ribuan diet yang ekstrem dan diet biasa namun semua ini tidak kekal lama kerana apa? Kerana azam tidak kuat dan sikap yang paling susah hendak berubah iaitu PEMALAS. Malas itu diibaratkan sebagai penyakit yang sangat bahaya, sukar dirawat.

Usaha? Selain produk pelangsing, ada juga pernah mencuba diet cara Kevin Zahri dan baru-baru ini diet atkins. Sangat-sangat berkesan kerana boleh hilang 14kg dalam masa sebulan. Namun disebabkan diet yang ketat, banyak pula cabaran perlu ditempuhi. Lagi mencabar jika anda mempunyai kerjaya yang berkait rapat dengan makanan, restoran dan malah juga ‘client entertainer’. Bermula satu dua kali ‘cheat day’ akhirnya hari-hari menjadi cheat day anda.

Love your body. Ya, betul sayangi diri anda. Tapi sehingga sampai satu tahap anda merasakan ketidakselesaan pada diri. Susah untuk bergerak, banyak aktiviti yang terhad membuatkan anda pasti akan stress sendirian. Lagi-lagi kini pasti ramai mencuba baju raya. Pasti anda akan tertekan untuk tampil menarik di hari raya. Apabila tersedar, maka perancangan diet baru akan dibuat tapi sukar bertahan lama dan ‘cycle’ itu akan berulang-ulang kali. Akhirnya penyakit MALAS akan menang juga.

Sehingga kini ramai yang masih mencari ubat untuk penyakit MALAS itu. Tiada siapa yang mampu mengubah melainkan diri sendiri. Banyak kali juga kita bertanya kepada beberapa rakan yang berjaya melepasi fasa penyakit MALAS itu. Sini akan dikongsikan khas untuk anda-anda yang senasib dengan saya dan ramai lagi di luar sana. Mari kita lihat tips untuk elak penyakit malas ini.
      
                 
          1.       Sertai program kurus bersama secara professional
Kini kita lihat ramai yang menawarkan khidmat nasihat personal untuk program kurus bersama, contohnya program Kevin Zahri. Di sini mereka akan bersama berkumpul, beriadah untuk sukan yang sesuai bagi pesakit-pesakit MALAS ini dan mencari inspirasi bersama agar tujuan untuk turun berat badan dapat dicapai. Jika rancangan kurus ini anda lakukan secara berseorangan, peluang untuk gagal lagi seperti sebelum-sebelum ini amat tinggi.                     

          2.       Sertai semula program di GYM
Jika keahlian gym anda sudah tamat, sudah tiba masanya anda lakukan semula aktiviti di gym. Bagi yang bosan untuk menggunakan peralatan sukan sendirian, boleh sertai program senaman yang ditawarkan di gym. Contohnya, Isnin latihan cardio zumba, Selasa yoga dan banyak lagi. Kebanyakan gym juga membuat pertandingan untuk ahli-ahli bersaing untuk dapatkan hadiah lumayan. Ini juga inspirasi yang bagus untuk mengekalkan azam lebih lama.  

           3.       Adobe Photoshop
Jika malas gerakkan badan untuk bersenam, jangan pula sehingga tangan pun malas untuk bergerak. Cuba edit gambar anda dengan potongan badan idaman. Letakkan pada sebelah cermin bilik. Setiap hari memandang cermin pasti sedikit sebanyak boleh buat anda stress dan terus keluar dari bilik dengan azam untuk menjaga diet harian dan bersenam.

           4.       Pakir kereta jauh
Jika anda beri alasan tiada masa untuk bersenam, balik kerja sudah lewat dan penat, anda boleh cuba cara ini. Mungkin sedar tidak sedar target untuk 10,000 langkah sehari akan tercapai. Nampak gayanya anda perlu letak kereta sekurang-kurangnya 5km dari tempat kerja. Fuh!

           5.       Selalu ‘window shopping’ 
Bagi orang seperti saya, memang sukar untuk membeli belah kerana saiz gergasi amat terhad. Maka kamu akan mengelak setiap kali rakan mengajak membeli belah. Maka rajinkanlah diri anda, pergi ‘window shopping’ untuk mencabar penyakit MALAS anda.

           6.       Cari inspirasi
Bagi yang mempunyai kawan yang bekerja di syarikat minyak terkenal di Malaysia,  anda perlu tahu kerjayanya perlu  ulang alik ke pelantar minyak dan kerja di laut ini menawarkan pendapatan yang sangat lumayan dengan syarat perlu menurunkan berat badan yang telah ditetapkan. Maka ini adalah inspirasi yang terkuat untuknya menurunkan berat badan. Cari alasan kuat untuk turunkan berat badan contohnya target untuk kurus sebelum kahwin.

            7.       Fikir positif?
Pandangan masing-masing. Ada baik buruk positif dan negatif ini. Disebabkan penyakit MALAS ini penyakit yang sukar diubati maka latihan mental yang kuat perlu untuk terus bersemangat. Untuk mencapai target kurus perlu juga untuk fikir negatif, iaitu sentiasa  rasa tertekan dengan berat badan anda. Jika asyik positif dengan berat badan anda, penyakit MALAS itu akan menguasai anda. Tidak mengapa, anda boleh terus dalam zon selesa dan teruskan dengan sikap pemalas itu. Tiada siapa marah jika turun naik setiap kilogram lemak di badan anda sendiri. 
          
           8.       Aktiviti sukarela
Bergantung pada individu, jika tahap penyakit MALAS sangat serius anda boleh berdaftar untuk latihan ketenteraan, RELA, JPAM dan sebagainya. Selain dari itu, anda boleh sertai aktiviti sosial seperti melawat rumah orang tua dan anak yatim. Aktiviti ini amat memenatkan namun berbaloi.

           9.       Aplikasi Alarm fitness diary
Kini anda boleh muat turun beberapa aplikasi yang boleh memantau aktiviti harian anda. Dari sini anda akan dapat tahu, jika kalori seharian yang dibakar mencapai target anda atau langsung tiada kalori yang terbakar. Maka dari info aplikasi ini anda boleh muhasabah diri secara automatik setiap hari.


         10.       Viralkan azam anda pada rakan-rakan dan keluarga
Tujuan viral ini adalah sebagai pengukur keberkesanan azam anda atau ia angan-angan semata Jika anda viralkan azam ini, ramai yang akan menunggu keputusan drastik pada penampilan anda. Jika tiada perubahan, maka komen-komen negatif amat diperlukan untuk menembusi pagar penyakit MALAS ini. Biar sakit telinga, sakit hati tapi jangan sakit tubuh badan anda disebabkan penyakit yang memudaratkan akibat obesiti.


JIka anda Google untuk tips kurus, semuanya akan menyatakan tips yang sama. Jarang jumpa tips untuk penyakit MALAS? Walhal penyakit itu menjadi punca semua rancangan untuk kurus gagal. Jika anda terus mencari jalan singkat untuk kurus, selagi itu penyakit MALAS anda akan terus mengusai diri. Anda bagaimana? Adakah anda tergolong dalam kategori berpenyakit MALAS? Boleh kongsikan cerita di ruangan komen di bawah.





Khamis, 16 Jun 2016

REPLAY 2003 - Part 7


"Pergi aku benci tengok muka kau!!! Keluar", mak maki hamun Wafi. Pelik, sebaik sahaja akad dilafazkan, Wafi hanya tunduk mendiamkan diri. Sepatah kata pun tidak terluah. Penat sudah menangis, aku terus masuk bilik dan tidur. Aku sudah tidak kisah apa yang akan berlaku. 

Pagi itu aku terjaga terkejut bila pintu bilik diketuk. Aku pantas bangun ingatkan mak menunggu di pintu. Rupanya Wafi. 

"Awak dah subuh? Boleh kita berbincang?", Wafi kelihatan kusut dengan matanya yang merah. Dia tidak tidur semalaman gamaknya. Tanpa menjawab soalannya, aku menutup semula pintu. Rasa takut nak menhadap orang saiko seperti Wafi. Terngiang-ngiang video di surau tu. Macam mana ada CCTV dalam surau itu? Sudah 3 tahun kerja disana, memang CCTV hanya di luar surau. Semuanya dah dirancang. Bergenang air mata sekali lagi teringat kejadian semalam. Hancur tanggapan baik aku pada Wafi 13 tahun lepas. Wafi yang lembut tuturnya dan sangat gentleman. Wafi yang sentiasa tersenyum dan innocent. 

"Azlin, buka pintu I nak cakap sekejap", nada Wafi berubah. Jika tadi seperti lembut sangat bersaya awak. Bila nama penuh aku disebut jelas, seperti tegasnya dia di pejabat. Aku takut tapi masih membatu.

"Azlin, buka pintu kalau tak I pecahkan", agak tinggi nada berbanding tadi terus membuatkan aku seram sejuk dan berlari membuka pintu. Wafi dengan muka ketat terus masuk dan duduk di kerusi meja solek menghadap aku duduk di katil,

"I tak nak paksa you buat apa-apa. I just minta maaf semua yang terjadi. I nak you beri peluang pada I. Memang... I tahu makan masa. Kalau you beri peluang pada I, kita boleh hidup macam suami isteri yang lain. I janji berubah", tanpa rasa segan Wafi meminta maaf dengan nada yang agak bersungguh.

"Senangnya awak lafaz akad nikah tanpa kerelaan saya semalam.. kini senangnya awak lafaz maaf dan beri peluang pada awak??", bergetar suara aku menahan dari menangis lagi.

"I'm really mean it. Sorry....sorrry.....sorrryy!!!" tetiba sahaja menjerit dan menangis. 

"But, I betul-betul sayangkan you Azlin. Sejak dulu lagi. Tapi sebab ayah..........", Wafi menangis teresak-esak. 

"Saya rasa awak ni gila Wafi. Saya sebenarnya takut dengan perangai pelik awak ni. Berubah-ubah! What? Semalam awak cakap nak balas dendam tapi sekarang confess sayang pulak?", memang betul sangkaan aku Wafi tak betul. 

"Betul..... I swear Azlin.... Maafkanlah I. I janji jadi suami yang baik and no eyes for another woman. I bukan macam ayah... Azlin. Kalau I pandang perempuan lain, I kena sambar petir Azlin. I swear!!!", Wafi merayu-rayu. Jika tadi dari marah, menangis kini dia merayu seperti dalam drama swasta pon ada. Berubah-ubah wataknya dalam masa yang singkat. Ada sesuatu yang pelik pada Wafi ni. 

"Saya nak solat, awak keluar! Buat la apa-apa pun kat luar tu. Mak tahu awak masuk bilik saya, dia akan mengamuk nanti", puas berpujuk macam anak kecil baru Wafi keluar dari bilik. Kenapa Wafi berperangai pelik macam ni sekali. Goyah juga jiwa melihat dia menangis tadi seperti betul-betul rasa bersalah. 

Pagi itu aku keluar dan mencari mak. Kelihatan mak juga sedih yang amat dengan hal semalam. Dia terbaring di sejadah membuatkan aku bertambah sebak. Aku memeluk mak sambil memujuknya bertenang. Aku persiapkan mak dan bercadang untuk menghantarnya semula ke rumah. Tanpa menunggu Wafi, aku terus memecut kereta meninggalkan Wafi di rumah aku. Pandai-pandailah dia. 

Setibanya aku di halaman rumah mak, kelihatan Pakcik Alias menunggu di kaki tangga. Kami bertentang muka namun dua-dua membisu. Dia terus memapah mak masuk ke rumah. 

"Kamu balik.... pergilah pada Wafi.... mak kamu ni pakcik boleh jagakan. Jangan risau", ayat Pakcik Alias membuatkan aku rasa menyampah.

"Tak payah susah-susah. Ni mak saya. Pakcik pergi balik tak payah datang lagi. Pakcik yang perlu jaga Wafi tu. Dia tu gila. Mental. Pergi berubat dengan dia dengan pakcik sekali pergi berubat. Saya betul-betul kecewa dengan Pakcik, Sampai hati buat saya macam ni", tanpa memandang Pakcik Alias aku terus menutup pintu rumah. 

***********************************************

"Azlin, saya minta maaf bagi pihak famili saya dan dengan apa yang dah jadi. Akak merayu pada Azlin untuk jumpa dengan Wafi. Seminggu dia tak nak makan, menangis-nangis dia nak jumpa Azlin", Roslina yang merupakan boss aku kini menjadi kakak ipar aku. Roslina menceritakan dari awal kenapa Wafi bertindak sebegitu. Dia menceritakan, Wafi mungkin trauma akibat dari kes penderaan ibunya dahulu. Sejak dari itu Wafi jarang bercakap, tiada kawan dan sering dibuli di sekolah dahulu. Pernah beberapa kali Wafi dimasukkan ke hospital dan menjalani rawatan kaunseling psikologi. Ingatkan Wafi semakin sihat setelah memasuki kolej kerana tiada langsung simptom stress yang teramat ditunjukkan oleh Wafi. Ternyata setelah ibu meninggal Wafi kembali sihat, Kini sentiasa senyum dan dia mempunyai ramai kawan. 

"Akak betul-betul tak sangka Wafi begitu. Tak sangka sungguh dia bertindak agresif malam itu. Akak mati-mati percaya dengan cerita dia. Sebabnya dia pernah tunjuk gambar kamu berganbar dengannya waktu sekolah dahulu. Akak izinkan dia ambil alih tugasan akak dengan harapan dapat satukan kamu berdua", setelah dipujuk oleh Kak Ros, aku pulang ke rumah. Kak Ros sudah menunggu di hadapan pintu. Berat langkah aku menuju ke rumah aku sendiri. Kenapa Wafi tak pulang rumahnya? Kenapa dia masih di sini. 

"Azlin...................", sebaik sahaja aku membuka pintu Wafi dengan lemah bangun memeluk aku. Aku terus menepis dan mengelak dari dekat dengan Wafi.

"Awak kenapa? Awak ingat awak mogok macam ni saya termakan pujuk? Awak ingat kalau awak ugut nak bunuh diri saya boleh termakan dengan ugutan awak ni. Jangan tambah benci saya pada awak Wafi. Better awak keluar dari rumah ni atau saya keluar".

"Saya datang ambil barang saya", Wafi kelihatan tidak bermaya untuk berbalah dengan aku. Secepat mungkin aku mengemas pakaian dan tergesa-gesa mencari Kak Ros.

"Akak, saya minta maaf tapi saya tak boleh tengok Wafi macam ni. Bagilah saya masa", Kak Ros juga terkedu melihat aku pergi tanpa menunggu Wafi.

*******************************************

Dengan bantuan Yan, aku dapat kerja di Kuala Lumpur dan mempunyai boss, rakan sekerja yang sangat memahami. Sejak dari hari itu, aku tidak berani untuk balik ke Johor. Hanya mak dan Pakcik Alias ulang alik melawat aku. Kalau ikutkan hati aku memang tidak suka dengan kehadiran Pakcik Alias namun apa daya aku untuk memutuskan pertalian antara mak dan Pakcik Alias. Kini mereka berbesan dan makin lama mak pun sudah selesa menyebut nama Wafi tapi bukan aku. Aku masih tidak bersedia buka hati untuk Wafi.

Pernah sekali aku ditemani Yan ke pejabat agama untuk permohonan tuntutan fasakh kerana aku memang tekad tidak mahu bersama Wafi lagi namun keadaan bertukar menjadi tragedi Wafi mengugut untuk membunuh diri. Ulang-alik juga aku ke hospital melawat Wafi yang koma beberapa hari. Roslina dan Pakcik Alias merayu-rayu agar aku mempertimbangkan tuntutan fasakh sehingga Wafi benar-benar sihat. Atas dasar timbang rasa, aku menarik balik permohonan tersebut.

Aku tak pernah sangka Wafi terlalu tekanan sampai begitu sekali. Nasib baik dia tak pernah ganggu aku di KL. Dia hanya beberapa kali menghubungi aku untuk berjumpa.

"Saya masih suami awak Azlin, lembutkanlah hati awak sikit untuk saya. Berilah saya peluang Azlin. Saya betul-betul merayu pada awak", begitulah rayuan Wafi. Susah aku nak pujuk hati bila teringat peristiwa memalukan itu. Teringat tentang rakaman CCTV, teringat tengkingan Wafi bergaduh dengan Pakcik Alias di balai. Ya Allah malunya Tuhan sahaja tahu.

Roslina juga tidak putus memujuk agar aku beri peluang. Dia memujuk agar aku dapat bantu agar Wafi sihat seperti dahulu.

"Azlin kena faham, dia dulu ada masalah dengan ibu. Akak sendiri saksi dia penuh tersiksa masa itu. Akak akan salahkan diri akak seumur hidup kalau Wafi terus begini. Akak merayu sungguh pada Azlin tolonglah beri peluang".

Kadang-kadang saat hati aku ingin memberi peluang pada Wafi, tiap kali itu juga Wafi menunjukkan perangai yang bukan-bukan. Menurut Roslina, Wafi pernah berjumpa dengan pakar psikologi namun doktor menyatakan Wafi hanya stress biasa. Keadaan ini membuatkan aku bertambah was-was pada Wafi. Aku yakin dia sakit!

*************************************************

Sudah beberapa malam aku kerap mimpi Wafi datang dengan wajahnya yang tenang. Dalam mimpi itu dia beberapa kali memujuk aku kembali padanya. Esoknya aku akan berangkat ke Jakarta. Paksa punya paksa untuk tidur semula akhinya melihat jam sudah pukul 4.30 pagi. Bangun dan solat tahajud. Dalam sujud itu tidak semena-mena aku terkenangkan Wafi dan menangis. Jauh sudut hati aku ingin berjumpa dengan Wafi. Kini aku terasa amat kejam membiarkan Wafi sendirian menanggung sakit dan tertekan. Kejamnya aku......

Waktu untuk berlepas pukul 11 pagi, namun aku sengaja gerak awal ke KLIA. Aku bergerak sendirian tanpa menunggu Rahim. Berjalan punya berjalan tetiba aku melihat satu susuk tubuh kelihatan seperti Wafi. Aku menafikan. Mungkin aku merindui Wafi. Tidak semena-mena dadaku rasa sebak mengenang Wafi. Aku berniat untuk berjumpa Wafi selepas pulang dari Jakarta.

Aku akui, memang tiada lelaki lain selain Wafi. Puas sudah aku membenci, namun aku tak dapat elak rasa yang masih berbaki sejak 14 tahun lepas. 

-bersambung-

REPLAY 2003 - Part 6


Sampai sahaja di Kuala Lumpur dengan bantuan Fakhri dan Rahim aku dipindahkan ke hospital Prince Court Medical Centre. Pertama kali Fakhri berjumpa dengan Wafi dia amat terkejut. Entah apa yang dibincang antara mereka berdua akhirnya mereka berdua masuk ke bilik rawatan semasa doktor sedang mengemaskan balutan simen di kaki aku. Lewat petang, Pakcik Alias, mak dan Kak Ros datang melawat. 

Mereka betul-betul terkejut dengan aku. Agak kekok kami saling memadang kosong antara satu sama lain. Aku terus memeluk mak. Rindunya sangat dengan mak. Lihat wajah mak kini dimamah usia. Rasanya baru sangat berjumpa dengan mak sebelum ini. Pandangan aku beralih pada Kak Ros dan menyalaminya. 

Disebabkan semuanya masih membisu, Kak Ros membuka suara. "Azlin ok? Doktor kata apa Wafi?"

"Azlin alhamdulillah, doktor kata kakinya cuma retak sedikit. 3 bulan baru bukak simen ni. Anggota lain alhamdulillah luka sikit cumanya dia hilang ingatan sementara....", sempoi sahaja nada Wafi. Sebaik sahaja Wafi menyebut hilang ingatan, semuanya kaku dan memandang Azlin.

"In sha Allah sementara sahaja, doktor kata tak perlu risau kerana perkara normal bagi kebanyakan mangsa trauma dari kemalangan atau mangsa perang", bersungguh Azlin menenangkan mak.

Keadaan masih krik...krik...

"Jangan risau, Wafi ada mak, ayah, Kak Ros.... Dia jaga saya dengan elok", aku memandang wajah Wafi. 

"Mak nak cakap sikit dengan Azlin, Wafi boleh keluar sekejap?", Pakcik Alias dan Kak Ros menarik Wafi keluar bilik.

"Lin, kamu kenapa? Kamu ingat tak Wafi tu siapa?", tiba-tiba mak begitu serius.

"Laaa mak, kenapa? Wafi kata kami dah bernikah setahun lepas. Memang Lin tak ingat tapi Lin kenal Wafi mak. Dia kawan Lin masa sekolah. Ingat tak Lin bawak balik bungkusan hadiah besar dulu. Macam-macam hadiah Lin dapat. Tu Wafi bagi mak... ", semangat aku cerita tentang Wafi. Aku gembira kerana dapat berjumpa dengannya. Bagaimana kami berjumpa semula dan berkahwin aku tak ingat. 

Mak terus mengalir air mata mengusap kepala aku yang masih berbalut. Mungkin mak terkejut sangat dengan berita kren terhempas itu. Aku sendiri terkejut dan bersyukur Allah masih beri peluang untuk hidup lagi. 

Setelah semua pulang, Wafi bersiap untuk solat maghrib. Dia mengajak aku untuk berjemaah. Sebaknya Allah sahaja Maha Mengetahui. Entah mengapa, memori aku pada Wafi hanya setakat di bangku sekolah. Tapi rasa sayang dan rindu pada Wafi membuatkan aku lemah. Seperti tidak percaya lelaki di hadapanku kini sudah bergelar suami. Selama tiga rakaat solat, air mata tidak henti mengalir. Rasa sebak, sayu, syukur semua ada. 


******************************************

"Awak ok ke? Nah, awak ok dengan Wafi jaga Azlin di hopsital?", Alias menyoal Aznah. Roslina hanya mendiamkan diri di tempat duduk belakang kereta. 

"Wafi sudah banyak berubah saya lihat. Wajahnya lebih tenang berbanding sebelum ini. Ros, Wafi ada pergi berubat ke?", Aznah menyoal Roslina memandangkan Wafi hanya senang dengan Roslina berbanding Alias. 

"Saya ada bawa dia jumpa ustaz area rumah kami. Wafi selalu ikut ustaz itu ke kelas agama. Sejak itu, saya nampak dia solat, buat aktiviti amal dan sudah bekerja semula. Memandangkan kini dia menjaga Azlin. Saya rasa better dia rehat dan beri masa sepenuhnya pada Azlin. Mungkin ada hikmah perkara ini berlaku makcik", Roslina berhati-hati berbicara takut dimarahi lagi oleh Aznah. Sejak Wafi melawat rumah Aznah raya dua bulan lepas, nampak respon positif dari Aznah pada Wafi. Kini dia tidak kekok lagi menyebut nama Wafi.

"Makcik tak tahu Wafi sudah sihat sepenuhnya ke atau tidak. Entahlah, kita tengok macam mana. Makcik kalau boleh tak nak balik JB lagi. Makcik nak tengokkan Azlin lagi. Ayah kamu ni paksa makcik balik", merentus Aznah tidak puas hati.

"Ye....cuba kita bagi peluang pada Wafi baiki rumah tangga dia. Awak nak dia jadi macam saya ke? Beri peluang sepenuhnya. Semua orang tak sempurna. Mungkin Allah tahu ini yang terbaik untuk mereka. Mereka masih berjodoh sehingga kini. Kita mana tahu kemudian hari kan, usaha yang terbaik sahaja" Alias mengulangi ayat itu sejak dari hospital lagi. Perjalanan ke JB penuh dengan cerita Wafi dan Azlin.

Roslina hanya berdiam memberi peluang pada ayahnya dan Aznah berborak. Sejak setahun lepas ini juga dia cuba berbaik dengan ayahnya. Maka, alasan 'peluang' yang disebut oleh Alias tadi dia merasakan Wafi berhak untuk bahagia juga. Dia juga berdoa agar Wafi sihat seperti dahulu dan bahagia. Jika diingatkan kembali, puas beberapa kali dia memujuk ayahnya untuk beri penjelasan tentangnya dan ibu dahulu sehingga kini aku masih tidak tahu apa punca mereka berdua berpisah. Jika disebabkan Makcik Aznah, kini mereka berbesan. Kenapa sebelum Wafi berkahwin dengan Azlin, ayahnya tidak berkahwin dengan Makcik Aznah?

Walaubagaimanapun, Roslina tetap bersyukur. Setelah sekian lama, dia dan keluarganya dapat berpuasa dan beraya semula dengan ayahnya. Anaknya sudah manja dengan Alias. Kini giliran Wafi pula. Dia berharap agar lengkap keluarga mereka untuk ramadhan tahun hadapan. 

***********************************

"Awak...... apa jadi selepas awak pindah ke UK semula dahulu. Kenapa awak tak jawab masej dan call saya dulu. Tak sangka awak 'orang bunian' tu. See, ingatan saya masih kuat tau walaupun sudah 14 tahun berlalu. Saya ingat lagi tau. Saya juga ingat saya terkejut sebab awaklah orang bunian yang saya selalu sebut kat stor bola tampar tu...", sambil memandang wajah tenang Wafi aku menunggu jawapan.

"Ermm... macam mana nak mula ye? Kesimpulan, saya ingat awak tak suka saya. Saya frust and buang nombor tu. That's why saya tak dapat reply any call and messages. OMG banyak ke awak hantar masej kat saya? Ingat lagi tak? Story sikit?", cair melihat senyuman Wafi. Wafi dulu mukanya jambu sangat, merah-merah agaknya tak tahan cuaca Malaysia. Ramai tergila-gilakan Wafi termasuk Yan. Kini wajahnya cerah sawo matang, matanya redup dan senyuman lebih manis berbanding dahulu. 

Wafi terus naik ke katil dan baring sebelah aku. Pelik, walaupon bagaikan baru sahaja berjumpa Wafi tapi aku begitu selesa denganya. "Muat ke ni kaki saya bersimen ni". Dengan ruang yang terhad Wafi seboleh-boleh memuatkan diri baring di katil aku. Kini dia muat-muat terlentang menghadap atas. 

"Erm... mula-mula frust juga. Pastu setiap kali saya ingat awak saya study banyak-banyak. Tapi lama macam tu baru Pakcik Alias beritahu...eh ayah tunjuk gambar anaknya. Saya terkejut la sebab awak cakap awak terpaksa pulang ke UK sebab ayah terpaksa bekerja di sana. Tapi kenapa ayah selalu singgah rumah kami? Bila saya tahu tentang hal penceraian ayah, saya faham la kenapa awak balik semula ke UK. Ayah tak tahu tau yang kita saling kenal. Hehehe maksudnya kenal rapat la", Wafi hanya diam memandang atas tanpa sebarang respon.

"Awak dah mengantok ke?", sebenarnya aku terlalu mamai untuk bercerita lebih lanjut.

"Ayah sebut tentang saya? Ayah cerita apa pada awak tentang ibu saya?", Wafi tidak menjawab soalan aku dan tiba-tiba dia berminat untuk tahu tentang ayahnya. Baik aku berhati-hati cakap tentang ayahnya. Takut pulak spoil mood romantik ni.

"Ayah cakap dia sayang sangat dengan awak dan Kak Ros. Dia ajak ibu stay Malaysia tapi ibu tetap nak stay UK sebab sayangkan kerja. Ayah risaukan keadaan atuk nenek di Malaysia. Walaupun hanya mertua tetapi ayah rasa lebih baik dia balik dan menjaga orang tua itu. Itu je ayah cerita tentang awak. Saya tahu, saya tak patut masuk campur hal famili awak, tapi saya percaya ayah sayangkan awak sangat", melihat Wafi hanya membatu, aku terus menarik tanganya dan baring rapat ke bahu Wafi.

"Janji dengan saya, apa pun dugaan kita selesai masalah bersama lepas ni. Tak perlu lari ke tak perlu buat hal-hal macam budak-budak. Kita ambil pengajaran dari kisah orang tua kita. Bukan saya cakap ayah teladan yang tidak baik, saya nak kita bagi contoh baik tok anak-anak kita", sebak je ayat Wafi. Serius seperti mimpi, aku memang tak faham dengan situasi sekarang. Macam buka sahaja mata, Wafi sudah jadi suami. Kenapa aku boleh hilang ingat sampai macam ni sekali. 

"Awak macam mana kita jumpa balik?", lama baru Wafi memberi respon. 

"Rehatlah, simpan cerita untuk esok, saya dah mengantuk ni...", kali ini Wafi terus mengiring menghadap aku. Dahiku dikucup lembut. Perlahan dia mengucapkan syukur kepada Ilahi. Mungkin syukur aku selamat dari kejadian ngeri di Jakarta. Mungkin sesuatu sudah berlaku antara kami, teringatkan respon mak, ayah dan Kak Ros semasa di hospital kelmari, mereka seperti sangat terkejut melihat respon aku terhadap Wafi. Mungkin ini peluang kedua dengan izin-Nya kami baiki dan mula hidup baru. 


**************************************

Gembira hati ini bila doktor mengatakan aku boleh pulang ke rumah. Wafi mengatakan dia mempunyai rumah sewa kosong di Damansara. Sebelum pulang ke JB kami berehat di sana dahulu. Aku agak terkejut melihat dekorasi rumah sewa milik Wafi ini kena dengan citarasa aku. Simple, perabot kayu hitam putih dan susuna perabot tidak serabut. 

"Sebenarnye rumah ini saya hias siap untuk bakal anak kita. Tapi tak apa, saya syukur awak rasmikan rumah ini", dari semalam sibuk Wafi sebut hal anak. Pelik juga setahun kawin mungkin belum rejeki kami. Malam itu, kami bersama masak untuk makan malam. 

"Saya kalau boleh nak guna peluang ni, kita sama-sama baiki hubungan kita kerana Allah SWT. Malam ni saya akan ceritakan kisah kita. Saya harap awak janji dengan saya, jangan buat keputusan terburu-buru. Saya buat keputusan ini sebab saya tak nak kita suami isteri berahsia. Walau bagaimana berat masalah kita, pertimbangkan dengan kata sepakat, Saya tak nak paksa awak terima saya, walau betapa sayang cinta saya pada awak. Saya hormat keputusan awak", perbincangan kami sebaik sahaja usai solat isyak bersama, masih di atas sejadah. Nampak Wafi betul-betul bersungguh. Mungkin sesuatu sudah berlaku. Aku semakin cuak dengan ayat-ayat Wafi.

Perlahan-lahan Wafi ceritakan dari kisah kami.... 

-bersambung-

Isnin, 13 Jun 2016

Keperluan VS Kehendak


Original article will be on here :)

Jika dibaca sekali lalu keperluan dan kehendak itu seperti sama sahaja namun maksudnya berbeza sama sekali. Pernah atau tidak setiap kali membelanjakan sesuatu perkara, anda membandingkan barangan itu satu keperluan atau kehendak semata-mata? 

Berlainan konsep keperluan dan kehendak mengikut konteks buku ekonomi yang kita pelajari di sekolah dahulu. Post kali ini khas untuk edisi musim perayaan. Pasti raya dan shopping tidak boleh dipisahkan. Keperluan adalah keputusan keperluan asas dengan mengikut plan dan bajet. Semua keperluan asas seperti makanan, pakaian, tempat tinggal dan banyak lagi perkara asas kita perlu ada. 

Kehendak ini pula lebih kepada maksud keinginan tanpa tujuan asal, boleh dikatakan “out of budget plan”.  Keinginan individu untuk menikmati hidup yang lebih selesa.  Kehendak manusia tidak terhad, bersifat pelbagai serta bergantung kepada citarasa individu. Jika anda berjaya waraskan dua perkara ini, anda adalah salah seorang pembeli yang bijak.

Rata-rata jika kita jumpa dengan perkara diidamkan pasti kita sukar membuat keputusan yang rasional. Mampu atau tidak bukan persoalan untuk hal ini. Berbelanja mengikut rasional amat penting untuk mengelakkan pembaziran. Sempena bulan baik, mungkin anda boleh berubah untuk tidak membazir. Tukarkan mind set anda membazir kepada belanja dengan bijak atau kepada tujuan derma terhadap yang lebih memerlukan. 

Bulan puasa merupakan bulan yang paling istimewa kerana waktu inilah terzahirlah segala nafsu sehingga tidak dapat membeza samada barang yang dibeli itu keperluan atau kehendak semata-mata. Banyak perkara yang ketara di musim bulan puasa ini antaranya seperti perkara di bawah.

Pertama yang kita lihat keperluan kita adalah makanan, juadah bulan puasa. Apabila juadah berbuka puasa melebihi keperluan, maka itu adalah kehendak. Nafsu apabila di bazaar Ramadhan anda mungkin berbeza jika dibandingkan dengan rancangan anda sebelum sampai di bazaar bukan? Semuanya anda teringin, juadah itu ini hanya boleh didapati ketika bulan puasa sahaja dan berbagai lagi alasan. Akhirnya juadah itu tidak dapat dihabiskan kerana terlalu kenyang. Mungkin target anda untuk kurus musnah.
Kedua, persiapan raya. Sama ada persiapan diri mahupun untuk perhiasan rumah. Jika setiap tahun semua set persiapan adalah baru, pasti anda sudah mempunyai banyak koleksi persiapan tahun-tahun yang lepas. Baju raya pula bukan hanya sepasang kerana raya sebulan dan termasuk jemputan jamuan hari raya. Mungkin tahun ini anda boleh membuat sedikit kelainan untuk tidak membazir seperti tahun sebelumnya. Selain daripada anda mendermakan pada yang memerlukan, anda juga boleh make-over set lama menjadi seperti yang baru.

Ketiga, juadah untuk raya. Biasanya kita akan membeli kuih raya dan pelbagai lagi kerepek untuk santapan tetamu di hari raya nanti. Maka sudah menjadi kebiasaan untuk kita membeli kuih raya secara pukal atau secara banyak terus. Boleh jadi kuih raya itu sudah habis diratah sebelum tiba waktu raya atau berkulat dan tamat tarikh luput sebelum raya. Jika habis dimakan tidak apa, jika tidak habis sehingga berkulat maka itu adalah pembaziran dan anda gagal membuat keputusan membeli mengikut keperluan.

Pada musim perayaan bajet kewangan anda pasti akan lari sedikit sebanyak dari perancangan, maka penelitian perlu agar mengelakkan kita dari berhutang kemudian hari. Jika kita melihat perbezaan konsep keperluan dan kehendak pasti anda dapat bezakan dan merancang kewangan anda lebih efisyen. Jangan jadikan alasan raya untuk anda tidak rasional dalam membeli belah. 
Kehendak atau keperluan? Anda bagaimana? Anda boleh berkongsi cerita di ruangan komen dibawah. Selamat menjalani ibadah puasa, semoga dipermudahkan urusan dan membeli belah dengan cermat.

Jumaat, 10 Jun 2016

REPLAY 2003 - Part 5


"Azlin.... Azlin... ok kan awak out station dengan Rahim next week? Ada boyfriend marah tak?", sudah 8 bulan aku lari ke Kuala Lumpur mencari kerja baru, azam baru dan hidup baru. Pedulikan hal status isteri ke pada Mohammad Wafi Bin Alias. Sejak dari kejadian hitam itu, aku terus lari tinggalkan semua termasuk mak. Aku hanya dapat meminta pertolongan Yan untuk melihat keadaan mak. 

"Boleh Encik Fakhri, saya mana ada boyfriend. Jangan risau", Fakhri merupakan boss yang paling sempoi pernah aku jumpa. Dia dan Rahim juga tahu kisah silam aku, tentang Wafi dan hal status aku. Mereka amat memahami dan tidak pernah bertanyakan isu itu. Aku hanya menipu yang aku merupakan mangsa dera pada suami. Dengan alasan itu cukup membuatkan mereka faham segala situasi aku. 

Seminggu aku akan bekerja di Jakarta membuatkan aku rasa lebih selamat. Kalau boleh aku mahu bekerja terus di luar negara kerana tidak mahu langsung bertembung dengan Wafi. Maklumlah, Kuala Lumpur dan Johor Bahru dekat sahaja.

"Lin, kau rehat dulu pukul 2 petang kita keluar cari makan. Esok baru ke kantor okay? Lin.......... bilik aku sebelah je, kalau ada apa-apa jerit nama aku", Rahim membuat isyarat seperti biasa. 

"Jangan risau, bunyi ni kuatkan", aku menunjukkan safety pin alarm bergantung pada beg tangan. Sebaik sahaja aku menutup daun pintu, terus aku membuka tudung dan terus baring ke katil. Setiap kali aku pejamkan mata, aku teringat wajah Wafi.

Sudah 8 bulan aku sah sebagai isteri Wafi dan yang peliknya Wafi tak pernah pula mencarinya. Jika dulu mak sangat sensitif menyebut nama Wafi, kini dia banyak pula bercerita perihal Wafi. Kata mak, Wafi kini sudah lain..... Mak berharap aku pulang dan berjumpa Wafi.


***************************************** 

"Wafi, macam mana keadaan kamu berdua ni. Kamu rela ke keadaan macam ni berlanjutan?" Roslina lembut memujuk Wafi. Peliknya Wafi berlagak seolah-olah tiada apa pernah berlaku pada keluarga mereka. 

"Kalau Azlin tu tak sayangkan saya mesti dia dah dari awal minta khuluk untuk berpisah dengan saya", selamba sahaja Wafi berkata. 

"Kau tak kisah lah?", Roslina bertanya semula. Wafi mati kata dan terus berdiam sahaja.

"Apa kata kamu cuba cari Azlin"


*******************************************

"Fakhri!!!!!!...... Azlin hilang kat site. Aku tak dapat cari dia. Merata budak-budak ni cari dia. Aku risau dia !!! ", Rahim kelam kabut memberitahu Fakhri tentang kemalangan di tempat pembinaan yang mereka lawati.

"Kren jatuh dari tingkat atas hempap kawasan rehat pekerja. Sekarang kelam kabut, kelibat Azlin pun aku tak nampak. Aku kena buat ape ni wehhh?!!!", bergetar suara Rahim di talian.

Keadaan menjadi rumit kerana sudah 30 minit tetapi ambulan dan pihak keselamatan tidak muncul tiba. Meracau Rahim mencari Azlin. Setelah pasukan penyelamat datang membantu, satu per satu mayat disusun. Rahim berdoa agar Azlin bukan salah seorang dari mayat yang tersusun. 

Kerja menyelamat berlangsung selama 5 jam sehinggalah salah seorang pasukan penyelamat menjerit nama Rahim. Rahim berlari sebaik sahaja melihat kelibat yang dipangku itu adalah Azlin. Pada waktu itu Azlin masih dalam keadaan tidak sedarkan diri. Rahim mengekori ambulan sehingga ke hospital. 

Lama juga Rahim menunggu di hadapan pintu bilik kecemasan. Berkali-kali Fakhri menghubungi Rahim. Disebabkan hal itu, Fakhri terpaksa memberitahu berita itu kepada mak Azlin. 


******************************************

"Mak..... mak..... ", kenapa aku kat hospital ni. Semuanya asing bagi aku. Perlahan aku hendak bangun tetapi kaki aku berbalut sehingga peha. Apa yang sudah terjadi?

Rahim yang duduk tidak jauh dari katil Azlin bangun menegur.

"Siapa encik, saya kat mana ni?", Rahim kelihatan blur.

"Lin, kau tak ingat ke? Ok setakat mana kau ingat?", Rahim tanya bertalu-talu.

"Wafi.........", itu sahaja yang aku ingat. Aku bermimpi aku berjumpa Wafi. Senyumannya yang aku nantikan setiap pagi sebelum kami ulang kaji bersama. Aku juga teringat yang Wafi duduk bersama-sama di stor bola tampar sambil menghadap padang yang hijau. Kami berborak macam-macam. Baru aku tau, sebenarnya aku sudah jatuh hati pada Wafi. Segalanya tentang Wafi aku ingat, baik dari tulisannya, suaranya, wajahnya dan renungannya. Tak sedar air mata mengalir apabila rindukan Wafi di saat ini. 

"Azlin, aku ni Rahim. Kita satu office, kau ingat sampai tu?", Rahim bertanya lagi dan sumpah aku tak ingat apa-apa selepas itu.

"Kerja? aku sudah kerja? Ya Allah...apa dah jadi dengan aku?", perlahan Rahim menceritakan apa yang terjadi. Aku tak percaya yang aku hilang ingatan macam itu sekali. 

Keesokkannya aku dipindahkan di hospital lain untuk penempatan sementara sebelum aku dibenarkan pulang ke Malaysia. Tetiba aku melihat satu kelibat yang aku amat kenali, 

"Wafi.................................", air mata terus berjujuran. Tak tahu kenapa aku tak dapat mengawal perasaan apabila melihat Wafi. 

Tanpa rasa segan aku terus memeluk badan Wafi yang berada tepi katil. Dia hanya tersenyum sebelum menyalami Rahim. Berterusan aku menangis sebaik sahaja mendengar suara Wafi. Kelihatan Rahim tak senang duduk. 

"Maafkan saya Wafi, boleh kita bercakap sebentar?", Rahim meminta izin. 

Ya Allah sebak rasanya, Wafi datang mencari aku disini. Mati-matian aku ingatkan mimpi. Ya Allah syukur padaMu Tuhan. Aku ingatkan aku tiada peluang berjumpa Wafi lagi. Teringat lagi apabila Wafi memberitahu yang dia terpaksa pulang ke UK mengikut ayahnya. Luluh hati aku mengingati kisah itu semula. 

*****************************************

"Maafkan saya Wafi. Saya Rahim rakan sekerja Azlin. Menurut Azlin, dia lari dari Wafi sebab .....", tak sempat Rahim meneruskan Wafi terus memotong.

"Saya tahu. Mungkin alasan yang awak dengar tu dari sebelah pihak Azlin sahaja. Mungkin juga apa yang diberitahu oleh Azlin tidak benar. Saya tahu dia beritahu saya dera dia bukan? Awak percaya ke? Saya rasa awak mesti tahu keluarga mana tidak bertikam lidah. Maafkan saya Rahim buat awak semua risau. Saya rasa saya berhak bawa pulang isteri saya pulang", lembut sahaja tutur Wafi membuatkan Rahim hilang kata. Automatik Rahim merasakan Wafi dipihak benar. 

Melihat Azlin seperti terlalu merindui Wafi. Apabila Wafi memberitahu mereka sudah berkahwin, lagi teruk tangisan Azlin. Disebabkan Rahim mengelak untuk menyaksikan babak drama Azlin dan Wafi, Rahim meminta izin pulang.

"Terima kasih Rahim, kami akan pulang ke Malaysia secepat mungkin. Hal kos perubatan semua saya akan uruskan. Awak boleh pulang dahulu", berulang kali Wafi mengucapkan terima kasih. Rahim bertambah yakin dengan Wafi sehingga dia betul-betul yakin lepas tangan pada Wafi. 


*******************************************

"Wafi, macam mana kita jumpa dan boleh berkahwin?", melihat wajah Wafi kini cukup membuatkan segala kesakitan aku hilang. Semuga Allah tidak tarik nikmat ini sekali lagi. Jangan hilangkan Wafi lagi ya Allahhhh.

-bersambung-