Selasa, 13 Jun 2017

#kamenrider: SI HODOH MANGSA SIHIR PENGASIH

Salam semua. Terima kasih pada anda anda dan anda yang sudi membaca cerita aku yang tak seberapa ni. Aku rasa cerita ni tak berapa best nak share kt FS, ye lah cerita aku bukan bagus pun nak publish kat page tu maka aku rasa eloklah aku post di blog sahaja. Jika sebut tentang sihir pengasih ni juga ada beberapa cerita yang lebih kurang sama dengan kisah aku ni sebab tu juga lah aku rasa tak perlu pun post  menda yang sama. Biarlah tak ada orang baca kisah aku tapi andai kata anda, anda dan anda tersinggah dan baca diharap dapat beri pengajaran dari pengalaman ini. Tema cerita kali ni adalah 'Jangan ingat perempuan hodoh tak kena sihir pengasih!' (wakaka)

Seperti spoiler yang aku ceritakan pada kisah yang lepas #kamenrider: Kolej UKM, Bangi – Kisah 5 (FINAL), post aku kali ini FRESH, tiada kaitan dengan UKM Bangi sudah! Kisah kali ini bukanlah cerita seram tetapi lebih kepada unsur pengajaran. Kisah ini adalah ADAPTASI dari kumpulan cerita beberapa orang rakan dan diolah demi menjaga aib kami, keluarga kami dan orang yang terlibat. Untuk memudahkan cerita anggap je la semua yang berlaku pada Nadey ni je la ye (bukan nama sebenar). Telus aku berkongsi dengan niat sebagai pengajaran dan peringatan kepada rakan-rakan semua.

Peringatan:
Aku nak pesan awal-awal agar pembaca tidak muntah, tidak sawan bavi semasa membaca kisah ini sebabnya semua perlakuan aku dalam keadaan separa sedar. Aku sedar tapi tak boleh mengawal emosi. Diharap semua berzikir dan sabar membaca kisah yang agak panjang ini. Aku sendiri juga terasa nak cirit berdarah dan sawan buih bila mengenangkan kembali semua perlakuan abnormal kerana perkara sebegini tidak pernah berlaku dalam hidup aku sebelum ini. Dan aku memohon pertimbangan kawan-kawan agar memahami sedikit selitan makian yang sudah ditapis sebaik mungkin. 

*************************************************
Bismillah……..

Sebelum kita ke perut cerita, biar aku ceritakan serba sedikit tentang diri aku. Kenapa? Aku nak beritahu kawan-kawan perbezaan ketara perangai aku sebelum dan setelah terkena sihir pengasih. Aku seorang wanita yang biasa tak berapa cantik jika dibandingkan dengan rata-rata wanita di Malaysia.  Umur pun semakin senja dan masih belum berkahwin. Wajah?… ni yang sebak nak cerita. Kesimpulannya tengok tajuk cerita si Hodoh itulah aku (sabar jangan kecam inikan cerita fiksyen Si Hodoh). 

Perangai pula, aku agak tomboy, dominan, berego tinggi, agak kasar dan acah-acah hati kering juga sebab tu aku suka lakukan aktiviti seperti hobi lelaki, merempit, memancing dan banyak lagi. Bab romantik ni aku dah kata aku hodoh walaubagaimanapun masih ada insan didunia ini yang melihat aku sebagai seorang wanita namun jodoh kami tak panjang, pengalaman tersebut berakhir dengan pengalaman pahit. Disebabkan kesan itu, aku menjadi serik untuk berkawan dengan mana-mana lelaki dengan serius. Aku redha andai kata aku tiada rezeki untuk berkahwin didunia ini (gituww). 

Apa yang aku suka dengan status single ni adalah bebas. Tiada komitmen kecuali pada ibu, ayah dan haiwan perliharaan. Aku ni jenis ‘gamble’. Tak perlu fikir panjang, jika ada duit makin panjang langkah aku. Aku juga mempunyai banyak hobi antaranya aktiviti scuba diving.

September 2016, 

Acah-acah hadiah ulangtahun kelahiran, aku bermusafiir sendirian ke sebuah pulau yang agak popular di semenanjung Malaysia untuk menyambung lesen diving Advance Open Water. Aku memang bercita-cita nak ambil lesen sehingga level instruktor kalau diizinkan Allah SWT (doakan).

Setelah selesai dua hari untuk latihan intensif di laut aku mengambil keputusan untuk sambung berehat di pulau tersebut semalaman lagi. Niat untuk aktiviti esok snorkelling dan memanjat bukit sambil melawat pulau-pulau kecil sekitar tempat ini. Malam tu selepas night dive aku berkenalan dengan seorang rakan baru namanya Mal. Mal ni agen untuk pakej island hoping. Mal sangat peramah, gila-gila satu kepala pula dengan aku. Terlajak ramah dia tawarkan untuk bawa aku pusing-pusing pulau FREE esok. Rezeki FREE ini aku tak pernah tolak dan aku bersetuju.

Esoknya, Mal datang ke chalet aku dan mengajak untuk bersarapan pagi bersama. Terkejut aku melihat Mal bersama seorang lelaki yang dikenali sebagai Aril. Dialah yang akan membawa aku berjalan-jalan hari ni. Kami berborak sepanjang hari dan dia beritahu asalnya dari Sabah satu kampung dengan Mal. Rupa paras Aril ni kacak gila kiranya memang 101% taste aku, tanned, muka sharp, bahu cantik macam bahu figure kamenrider dan hebat bawa bot. Tapi aku tahan je buat muka macam tak berminat pun dengan Aril ni padahal hati nak meletop, peparu tak cukup udara nak bernafas. 

Aku pernah pergi Sabah sekali, pendek cerita orang Sabah ni memang cantik-cantik dan kacak-kacak. Rasa nak jerit “I Love Sabah!!!! (Sabahan)”. Nampak tak betapa terujanya aku dengan lelaki Sabah. Hari tu, seronok sangat. Sambil mencuci mata dengan kecantikan pulau-pulau aku tak lepas peluang untuk curi-curi mengambil gambar Aril. Kiranya memang jatuh cinta sungguhlah pada Aril ni. Tapi sebab ego kan aku acah-acah buat bodoh je. Aktiviti kami berakhir petang itu dan hari itu juga adalah kali terakhir aku berjumpa Aril.

Malam tu, Mal datang ke chalet aku untuk mengajak makan malam bersama. Sampai di meja makan, aku terkejut sebab penuh satu meja dengan lebih kurang 10 ke 11 orang geng-geng Mal. Sekali imbas melihat, Aril tiada. Tak sempat bertanya “Aril tak ada malam ni, ada hal. Ini geng-geng Sabahan aku, kami datang semenanjung cari rezeki dan cari isteri. Hehehe….”, malam tu kami berborak riuh sehingga pagi tapi hati aku masih sendu tanpa Aril.

Selepas dua minggu….

Satu hari aku dapat berita yang Sabah ada gegaran kecil. Aku terus mesej Mal dan kami berborak, rindu pula dengan keriuhan Mal. Kebetulan esoknya seorang lelaki yang tidak dikenali pula mesej aku untuk berkenalan. Sah ini kerja si Mal yang jaja nombor aku. Tengok gambar Whatapps aku terkejut sebab pernah berkali-kali lihat profil FB lelaki ini menjadi friend suggestion aku sebelum ini. Boleh katakan setiap hari naik muka dia, sehingga aku boleh stalk semua gambar-gambar dia. Tapi disebabkan aku ni bukan jenis nak add orang maka aku abaikan dia.

Daim (bukan nama sebenar) dia memperkenalkan diri sebagai seorang pembawa bot dan dia juga ada bersama semasa waktu makan malam terakhir aku di pulau tersebut. Sah! Mal ni memang nak kena dengan aku! Kami rancak berbalas mesej sehingga aku terdetik untuk bertanyakan perihal Aril. Rupanya mereka sepupu. Oleh kerana terlalu teruja aku melayan Daim ini dengan niat untuk mengenali Aril. Mana tahu ini peluang aku!

Pada malam itu juga Daim beberapa kali cuba menelefon aku namun aku ni spesis yang tak suka angkat telefon. Kalau kawan memang aku akan angkat tapi Daim? Siapa dia entah! Baru kenal takkan nak berborak kan? Masih belum rasa selesa nak berborak malam-malam ni. Teringat juga nasihat rakan di Matrikulasi dulu, jangan layankan nafsu syahwat lelaki malam-malam begini, lagi-lagi nak manjakan suara dengan mereka. Berdosa. Aku hanya layankan mesej-mesej Daim sahaja.

Malam tak dapat nak call, maka sianglah dia call. Setiap hari sebelum aku masuk pejabat sambil drive kami berborak dan dia pula sebelum bawa bot pukul 9 pagi. Kami berborak seolah-olah sudah lama berkenalan dan tak sampai dua minggu Daim ni pula sudah syok sendiri menganggap aku sebagai kekasihnya. Serius agak serabut, sebab tak memasal aku dapat boyfriend express. Kejadahnya? Aku nak Aril bukannya Daim. Yang peliknya aku rasa semakin selesa berborak dengan Daim. Lelaki Sabah ni memang sweet talker. Memang cair tapi ego tetap ego.

Kalau dikirakan kami berbalas mesej dan call setiap hari selama tiga bulan. Beratus kali Daim meminta gambar aku, merayu-merayu dan masa tu aku masih waras! Aku hanya berikan gambar separuh (tak sempurna) kepadanya. “Tak apa, dalam blog kau ada banyak gambar. Cantik betul kau ni. Macam aku tinguk kau masa makan malam dulu. Aku tak pernah jumpa perempuan macam kau, lagi-lagi masa kau gelak. Kalau sana perempuan Sabah memang cantik tapi fake tak macam kau. Kau cukup cantik bagi aku”. (pergi mampus cantik kau tu)

Pernah juga aku tanyakan kenapa aku? Aku tak cantik kot. Pelik betul taste Daim ni tapi dia menjawab “Aku ni lelaki yang tinguk kau cantik luar dan dalam. Cantik itu hanya sementara dan aku yakin kau cukup cantik bagi aku. Aku ikhlas la”. Fuh!! Sawan buih aku tepi katil. Memang cair dah la jarang orang cakap aku cantik. Kalau buat kajian 10 lelaki belum tentu satu dari sepuluh akan cakap macam tu. Mungkin Daim antara 1 dalam sejuta populasi lelaki Malaysia yang buta dengan aku.

Daim jenis yang suka kongsi gambar dan video, kalau nak kira beratus-ratus gambar dan videonya dalam gallery folder telefon aku sehingga aku terdetik “Not bad juga si Daim ni”. Sama seperti Aril, lelaki pulau kulit tanned, tinggi, segak tapi kacak lagi Aril. Jujur aku masih sukakan Aril tapi aku merasakan adalah lebih baik menerima lelaki yg sayangkan kita. Maka perlahan-lahan aku lepaskan niat aku pada Aril.

No more Aril, it's Daim now..

Daim ni macam mana orangnya? Dia ni perangai bertentangan dengan aku. Aku keras dia lembut. Walaupun Aril ini muda dua tahun dari aku tapi sikap matangnya tu membuatkan  jiwa aku yang keras ini rasa mengalah dengan semua perkara tentang dia. Boleh katakan dalam kelembutan dia tu sebenarnya dia lebih dominan dari aku. Dia boleh kawal perangai aku yang tak berapa nak matang yang masih main kamenrider ni. Lagi lemah kalau dia bercakap tentang pengalaman dia di laut, di hutan dan pengalaman dia merantau. Aku boleh rasa aku boleh bergantung hidup dengan orang sebegini. 

Sebenarnya Daim ni tak suka menaip, dia lebih suka rakamkan suara dia. Sudahnya banyak pula perbualan kami macam ayam dan itik sebab dia suka test aku dengan bahasa Suluk. Aku ni pun gigih la belajar sendiri bahasa Suluk sebab tak nak dia bodohkan aku. Dia selalu ulang ayat “Nanti kita kahwin, aku ajar kau bahasa Suluk ya”, yakin sangat dia nak kahwin dengan aku. Hati aku masih menyangkal niatnya kerana masih terlalu awal untuk bincangkan hal sebegini. Nanti dah kahwin mesti dia menangis menyesal tak sudah.
  
Sampai satu malam, dia banyak kali hantar rakaman suara seperti serigala tengah gersang. Nasib baik aku bukan spesis serigala, dari awal lagi aku rasa tak selesa dan bila dah teruk sangat aku mula mengamuk. Aku bagi amaran, tapi dia sedikit pun tak diendahkan. Dia siap bayangkan aku bersama dia waktu itu (seram gila). Malam itu juga aku tengah sibuk buat draft untuk submit ke FS. Tengah mood melayan genre seram tetiba ada unsur lucah nak masuk maka buat pertama kali aku menjawab panggilan dia malam itu dan aku hadiahkan maki hamun nasib baik aku tak azankan telinga dia. Malam itu dia meminta maaf. 

Namun kalau dah dasar bebal seorang lelaki bernama Daim ini tak lut untuk peluru makian aku. Dia mengulangi perkara yang sama untuk hari seterusnya. Kali ini aku dah mulai rasa sedikit pelik kerana akhir-akhir ini  Daim seperti dapat membaca gerak-geri aku. Jujur satu malam itu aku bersiap untuk keluar lepak mamak. “Aku rasa kau lebih ayu dengan tudung biru gelap berbanding warna kuning. Serius aku rasa mau gigit pipi kau kalau kau pake tudung biru. Cantik bah”, meremang aku dengar ayat Daim. Mana dia tahu aku pakai tudung kuning ni? Lagi seram, memang aku nak tukar tudung biru sebab tudung kuning ada bau air liur basi. Gila… Daim boleh tengok aku ke? Meliar mata aku kiri kanan takut mana tahu Daim seorang perisik ada pasang kamera bertutup ke? Nampak tak aku ni suci? Tak fikir pun tentang mistik-mistik ni. Aku anggap bila kita dilamun cinta ni acah-acah kimia kuat. Husnuzon sangat.

Namun kejadian itu bukan sekali dua tapi banyak kali sehingga susah nak husnuzon dah! Setiap kali jadi begini memang naik meremang habis, rasa seram semacam sebab aku dapat rasakan seolah-olah Daim sentiasa memerhatikan aku. Makin hari aku rasa makin tak selesa. Satu malam tu aku mengamuk disebabkan perkara yang sama (serigala gersang), entah mana datang rasa tekad. Aku terus block Daim dari Whatapps dan sekat untuk panggilan masuk. Aku ingatkan aku hanya block Daim untuk satu malam itu sahaja, tapi bila diberi peluang kedua Daim masih mencabar kesabaran aku.

Daim bukan lelaki yang ikhlas sebenarnya...

Dengan berat hati, aku terpaksa undur diri dari lelaki psiko seperti Daim ini. Sendu aku fikirkan jenis lelaki sebegini mungkin nak berkenalan dengan aku untuk kepuasan nafsu semata-mata. Tak apalah Nadey, bukan rezeki kau lagi kali ini. Memang dah berbulan hidup aku dengan ada kehadiran Daim, memang rasa sedikit kehilangan tapi hati aku kuat mengatakan ada benda yang tak kena dengan Daim ini. Masa ini barulah terfikir nak merungkai semua perangai peliknya.. atas alasan kumpul point nak membenci Daim. 

Pertama, selama berkenalan aku tak pernah tahu langsung tentang diri Daim. Dia hanya beritahu yang ayahnya sudah meninggal, ibu hidup lagi. Bila ditanya tentang keluarganya cepat-cepat dia mengalih topik. Kesimpulannya selama ini semua perbualan hanya mengenai tentang diri aku sahaja. Baru aku rasa menyesal, terlalu detail aku beritahu sebenarnya. Allah!

Kedua, dia seperti ahli nujum. Dia tahu semua gerak-geri aku sampaikan boleh decide nak pakai baju apa semua, tu agak melampau. Selain itu, setiap kali aku terdetik teringatkan Daim, seperti kebetulan pula dia akan mesej atau call aku. Mulanya aku rasakan itu berlaku secara kebetulan, acah-acah kuatnya kimia kami tapi lama-lama rasa seriau pula.

Ketiga, jika aku naikkan isu tentang Aril. Dia akan ulang dengan ayat ini kadang kala seperti jampi serapah pula “Lupakan Aril, aku ini yang sayangkan kau… Aku Daim saja yang sayangkan kau, dan kau akan selamanya sayang sama aku ”, lebih kurang la ayat ini dia akan ulang dan selebihnya dia merepek dalam bahasa Suluk. Mulanya aku geli juga berbulu habis telinga aku dengar ayat tu tapi lama-lama aku cairlah! Sehingga satu tahap aku langsung tak pernah sebut mengenai Aril lagi.

Setelah sebulan lebih tanpa Daim, jujurlah aku terkesan sedikit teringatkan Daim tapi mungkin sebab ada beberapa perkara lain menyusul membuatkan aku hampir lupa pada lelaki psiko itu. Jadual kerja pula terlalu padat, masa aku hanya dedikasi pada projek syarikat, bila balik rumah pula sudah lewat, penat dan terus tidur sahaja. Begitulah rutin harian kehidupan aku selama sebulan lebih. Mungkin Allah nak aku lupakan segalanya tentang Aril dan Daim.

Pada awal minggu bulan Febuari 2017 setelah sebulan tanpa Daim… 

Dari pagi sehingga tengahari seperti biasa aku terlalu sibuk di pejabat dan petang pula keluar site. Oleh kerana terlalu penat usai sahaja solat Zohor aku baring nak lelapkan mata sekejap sementara menunggu waktu masuk pejabat pukul dua petang. Hampir mata terlelap tetiba aku teringatkan si Daim. Rindu bukan kepalang, rasa membuak-buak tak tertampung oleh jiwa raga ni, rasa mahu pecah dada nak menangis teringatkan wajah, suara dan terngiang-ngiang gelak-tawa lelaki itu. Sampaikan sepanjang petang sambil membuat kerja di pejabat, aku mainkan semula SEMUA perbualan rakaman suara dia yang dulu berulang-ulang kali sambil tergelak-gelak dengar celotehnya terus mengimbau kembali kenangan sepanjang berkenalan dengannya, paling aku rindukan adalah ayat-ayat manis Daim. Petang itu juga tak menyempat nak memandu balik rumah aku berhenti di tepi jalan semata-mata untuk UNBLOCK Daim.

Aku tengok je gambar dia di Whatapp gambar Daim pegang ikan besar. Terus cair. Ya Allah kacaknya Daim. Dia memang lelaki idaman aku! Aku anggap aku memang senang cair bila tengok lelaki yang sama hobi dengan aku ni iaitu memancing laut dalam.

“Amboi muka happy sangat angkat ikan besar”, aku memulakan mesej pertama.

Tak sampai beberapa saat terus dia reply dengan rakaman suara seolah-olah sedang menanti aku seperti sebelum ini. Aku terus sawan memandu laju-laju pulang ke rumah semata-mata nak berborak dengan Daim. “Drive iluk-iluk, nanti sampei rumah aku call kau ya sayang”. Masa ni meremang habis sebab aku terus rasa CINTA yang membuak-buak pada Daim. Sampai di rumah aku tutup pintu bilik dan berborak dengan Daim.

Buat kali pertama dalam sejarah hidup, aku meluahkan perasaan “Aku rindu kau bah!”. (What the f…). Aku rasa nak pijak je muka orang sekarang, tak percaya ayat ini keluar dari mulut aku sendiri. Malam itu kami berborak seperti seolah-olah tiada dendam, tiada kemarahan aku pada Daim seperti sebelum ini. Malam tu juga teruja yang amat sampai aku tersebut ayat ni “Ye yeyeye aku dah ada boyfriend”. (haha %&#%) maksudnya secara rasminya hubungan kami kini adalah secara serius. Ya serius sehingga aku dah fikirkan perihal perkahwinan.

Macam-macam janji Daim taburkan, dia serius nak kahwin dengan aku dan dia berhajat untuk datang ke KL untuk berjumpa aku. Mungkin aku ni dah lama sangat menjanda, dah lama tak rasa kupu-kupu dalam lemak perut. Jika dulu aku rasakan perkahwinan dengan Daim itu agak mustahil, kini aku yakin sungguh dialah jodohku, akhirnya. Dengan tak rasa janggal sedikit pun, aku mula bergayut dengan Daim setiap malam dan aku mula berani berkongsikan gambar-gambar aku pada Daim. Ya banyak sangat gambar aku beri, nasib baik bukan gambar buka aurat bagai. Berita gembira ini aku kongsikan pada rakan baik namun mereka keras menyatakan perlakuan aku sangat pelik. Drastik sangat, padahal baru seminggu kami berhubung semula. “Nadey yang kami kenal bukan macam ni………..”, sedih bila rakan baik sendiri tegur sebegitu. Salahkah aku jatuh cinta dan nak berkahwin?

Dipendekkan cerita, 

Kali ni memang aku betul-betul macam orang sasau la. Kalau tak dengar suara Daim sehari boleh sampai tahap nak menangis rindu sangat (alololo %^*&). Kalau tengah buat kerja tu boleh menitis air matalah. Sepajang hari boleh katakan aku hanya menatap gambar-gambar Daim seperti tak puas-puas. Kadang-kadang bos panggil nama aku pun tak sedar. Pernah tak rasa sayang teramat, rasa macam semua orang pun iras wajah Daim, boleh berkhayal terbayang-bayang Daim depan mata, tengah senyum, tengah gelak, tengah renung muka aku. Semuanya Daim. 

Nasib baik aku masih nak bersolat. Tapi penangan cinta Daim ni hebat sampaikan masa sujud tu pun aku nampak muka Daim sebijik macam cerita Hindustan Tujh Me Rab Dikhta Hai (macam haram). Aku siap beritahu ibu, “Ibu akak nak kahwin dengan orang Sabah ni ok tak?”, ibu hanya gelak tak percaya “Haha…Sapalah nak kat kamu ni”. Tengok ibu sendiri aku pun tak percaya cerita cinta aku ni. 
Aku beritahu pada beberapa rakan baik yang lain respon mereka sama, semua tak percaya dengan kisah chenta aku “Aku rasa kau ni dah kena sembur dengan Daim ni”. Banyak kali kawan aku seorang ni ulang “Ini bukan Nadey yang aku kenal, kembalikan Nadey kami!!!”. Namun kesemua reaksi mereka aku anggapkan hanya gurauan saja, aku tetap yakin dengan cinta Daim kali ni. Disebabkan rasa cinta yang tak boleh nak bendung dah ni aku buat solat hajat bukan sebab aku dah sedar aku terkena sihir tapi aku doa kalau Daim itu jodoh aku berikan aku petunjuk dan permudahkan perjalanan cinta kami (alolo %#&$). Tiga hari tiga malam aku buat.

Lupa nak beritahu, aku ni jenis yang selalu dapat mimpi bersambung. Sepanjang aku berhubung semula dengan Daim aku mimpi aku berada di Sabah. Kami ada rumah sendiri atas air, bot sendiri dan yang paling best rumah kami tu seperti Dive Centre penuh dengan tangki oksigen dan peralatan skuba. Memang mimpi seperti itu adalah impian aku setelah sekian lama.  Aku  rasakan kami sepertinya sudah berkahwin dan kini aku sudah mempunyai dive buddy iaitu, Daim suami aku sendiri. Bangun je dari mimpi aku akan menangis rindukan Daim. (alololo %^#*)

Firasat seorang ibu...

Dalam tak sedar, mungkin firasat ibu itu kuat menyatakan bahawa sesuatu tak kena dengan sikap pelik aku. Tanpa pengetahuan aku, ibu berusaha berjumpa ustaz dan membuat solat hajat agar aku tidak membuat perkara terkutuk atau lari ke Sabah tergesa-gesa. Satu hari selepas solat subuh, pagi itu ibu memberitahu yang dia mendapat 1kg kurma nabi dari rakannya yang baru pulang dari Mekah menunaikan ibadah umrah. Aku mengambil 7 biji dan makan bersama oat untuk sarapan pagi. Peliknya, pagi itu tak seperti biasa aku menunggu panggilan Daim sewaktu memandu ke pejabat tapi pagi tu aku ralit mengikut bacaan yassin dari pemain CD kereta. Mungkin aku tersedar sedikit yang aku sudah terlalu over sayangkan Daim, melebihi kasih kepada Pencipta. Serius pagi tu aku tak tergerak langsung nak tengok telefon bimbit. Bunyi ringtone pun tak dengar seolah-olah aku set mood mute.

Sampai sahaja di pejabat, aku terus kelam-kabut menolong kerja di stor dan tengahari barulah aku perasan berpuluh panggilan dari Daim. Mulalah aku rasa rindukan Daim sampai nak menangis (asyik nangis je keja aku masa ni, hati rapuh). Aku hubungi Daim tapi tak berjawab mungkin dia sedang bawa bot. Aku sasau dan hanya mampu tinggalkan mesej sahaja dengan jutaan kali meminta maaf. Sekali lagi aku beritahu aku seorang yang berego tinggi. Hanya perkara tertentu sahaja aku akan meminta maaf. Sepertinya…. Nadey sudah berubah.

Kehebatan si Daim ni juga pada suara dan amarahnya. Dia tak pernah marah dan berkasar naik suara dengan aku. Lembut dan halus je bicaranya. Aku ni keras orangnya, bila bercakap dengan Daim memang cair habis. Lewat petang begitu, baru Daim hantarkan rakaman suara, “Pakain kau seharian ini sayang? ~~ (Pergi mana?)”. Seperti biasa nada suaranya lembut sehingga ketagih halwa telinga aku mendengar suaranya. Dia layan aku dengan penuh kelembutan, padahal rasanya kalau lelaki lain mesti naik suara marah kerana puluhan panggilan tak berjawab seharian. Tapi Daim tidak, dia setenang-tenang manusia.

Aku beritahu yang aku sangat-sangat sibuk dan terlepas pandang puluhan panggilanya. Waktu itu kuat azan berkumandang dan aku meminta izin untuk solat Maghrib. “Lepas Isyak kita sambung ya”. Aku ke dapur, tiba-tiba ibu berikan aku segelas air zam-zam. Katanya kawan dia hanya berikan sebotol 1L sahaja maka dia agihkan sama rata air ini pada kami sekeluarga.

Mimpi petunjuk atau mainan syaitan?

Kebetulan malam tu aku selsema teruk. Aku memberitahu Daim yang aku sudah makan ubat selsema dan mahu tidur awal. Aku terjaga tengah malam dalam pukul 1 pagi. Aku bermimpi aku dan ayah berjaya tundukkan beberapa ekor gajah putih yang liar. Dalam mimpi itu juga aku berjumpa dengan Panglima Hitam dan dia tegas memberitahu aku mengenai Daim sebenarnya telah menghantar sihir pengasih pada aku. Bertengkarlah kami berdua dalam mimpi itu sehingga aku terduduk sepertinya menerima hakikat berita yang disampaikan itu benar. Dihadapan Panglima Hitam itu juga aku menangis beria tidak boleh menerima hakikat yang Daim sanggup lakukan sedemikian rupa.

Bila tersedar dari mimpi aku masih lagi sambung menangis, begitu jelas kesedihan aku terbawa-bawa sehingga ke alam realiti. Walaupun baru sedar dari mimpi, minda aku masih serabut memikirkan kaitan antara mimpi tadi dengan Daim. Mimpi tadi bukannya mainan syaitan semata-mata. Itu mimpi petanda! Kiranya malam ini adalah malam ketiga aku usahakan solat hajat. Masa ini satu per satu perkara keluar dari benak. Jika ini sihir maka benarlah kata rakan-rakan aku, perlakuan aku pelik. Drastik sangat! Tak sampai dua minggu, aku rasakan perasaan luar biasa sayang pada Daim serta-merta, sasau rindukan sampai boleh beria menangis sendu. Paling gila sehingga aku boleh bersetuju untuk berkahwin dengan lelaki yang aku baru kenali (tak sepenuhnya mengenali Daim sebenarnya).

Tapi.... motif apa Daim sihirkan aku? Aku bukan wanita cantik untuk dia gilakan. Teringat pula pada Mal mungkin dia juga terlibat, bertaruh dengan rakan yang lain jika Daim berjaya untuk mendapatkan aku dengan beberapa motif keji yang sebak untuk aku nyatakan. Biasalah lelaki kan!

Boleh jadi juga yang aku betul-betul sukakan Daim. Dan boleh jadi mimpi tadi mainan syaitan untuk rosakkan niat kami untuk dirikan masjid tapi aku yakin kehadiran Panglima Hitam itu bukan sekadar mimpi biasa. Berbelah-bagi hati ini begitu terkesan sayangkan Daim. 

Mengalir lagi air mata, betapa sukarnya aku memberi peluang pada hati ini semula tapi jadi begini pula. Aku gagahkan diri untuk bangun solat hajat dan tahajud kini dengan niat semuga Allah berikan aku petunjuk terbaik untuk aku. Bukan lagi doakan untuk jodoh aku dan Daim. Hati aku dilema dan aku memohon dikuatkan mental dan rohani andai kata sihir pengasih itu adalah perkara yang benar. Aku takut jikalau aku sukar menerima hakikat bahawa kehadiran Daim hanya untuk menguji iman aku semata-mata.

Allah gerakkan hati untuk berubat, tapi...

Selepas Subuh aku menghubungi seorang rakan Lela, teringat dia masih dalam rawatan sihir dan gangguan. Dengan perasan berbelah-bagi, berdolak-dalih aku tak jadi ceritakan hal sebenar tapi aku hanya membuat alasan untuk mengikutinya berubat malam itu.

Seperti biasa, Daim akan menelefon aku pagi-pagi. Sebak sungguh mendengar suara lembutnya bertutur janji-janji yang kini sukar aku nak percaya bahawa lelaki yang baik seperti Daim ini sanggup menyihir aku. Tak perlu sihir rasanya jika hati aku sepenuhnya pada Daim. "Aku sudah beritahu orang tua aku, tapi mereka kan di Sabah. Apa kata aku jumpa orang tua kau dulu boleh kan sayang? Aku mahu kita bernikah dan kau ikut aku ke Sabah. Kita bina hidup baru dan kita boleh buat bisnes skuba diving. Demi kau dan aku sumpah tiada yang lain. Aku serius ini bah...Demi Allah!".

Masa inilah terbit rasa penyesalan aku nyatakan hasrat untuk mengikut Lela berubat, rasa berat hati sangat dan aku cuba memberikan pelbagai alasan. Sehingga terdetik hati aku mengatakan, biarlah aku terkena sihir pengasih Daim sekalipun sebabnya aku yakin hati aku betul-betul sukakan dia. Hari Rabu dan Khamis aku berjaya mengelak tapi mungkin kuat firasat Lela mengatakan ada sesuatu yang menghalang aku pergi jumpa ustaz tu “Nadey teman aku please...” Akhirnya Jumaat, aku mengalah dan mengikut Lela pergi berubat.

Petang Jumaat itu juga kebetulan aku mendapat berita Pak Ngah aku telah meninggal dunia setelah tiga bulan sakit teruk. Aku masih mencari peluang untuk lari, namun Lela tetap nak aku temankan dia berjumpa Ustaz dahulu sebelum pulang ke Bentong. Lagipun jenazah akan ambil masa untuk penghantaran dari Hospital Serdang ke Bentong dan Sabtu baru jenazah ditanamkan. Tiada pilihan aku mengikut Lela dan suaminya ke tempat berubat.

Masa ni bertalu-talu panggilan dari Daim tapi aku cuba keras untuk tidak beritahunya yang aku akan berjumpa ustaz, aku takut dan aku cuba menipu yang aku hanya melepak dengan kawan lama walaupun aku tahu Daim boleh baca gerak-geri aku. “Sayang, kitakan mahu kahwin nanti. Aku tak mahu kau keluar malam-malam sudah, bahayalah. Aku mahu kau cuba dengar nasihat aku kali ini, kalau kau betul sayangkan aku”, jujur hampir menangis aku mendengar suara Daim yang lembut merayu-rayu supaya aku tak keluar malam tu tapi mengenangkan tegasnya Lela aku berniat untuk tidak berubat dan hanya menemani Lela semata-mata. Sampai sahaja di rumah ustaz itu terus masuk waktu Isyak, Ustaz mengarahkan kami bersolat dahulu. Usai itu dia memberikan aku dua borang untuk diisi. “Saya tak berubat Ustaz, kawan saya saja”, tempelak aku. “Tak apa, nanti saya bincang dengan awak. Awak tulis je dulu”, wajah Ustaz tu seperti dapat membaca sesuatu. Mungkin hal saka, fikir aku.

Nama penuh binti ibu, tanda-tanda gangguan sehinggalah satu kotak ini:-
·         Terlalu sayang seseorang dalam masa terdekat   

Teragak-agak aku nak tanda kotak tu. Mula-mula aku tanda tapi aku padam dan menghantar kosong saja borang itu. Aku niat datang sini untuk teman Lela sahaja dan jika ditanya nanti pandailah aku menipu ustaz tu. Ya, apa pun yang berlaku lepas ni aku dah tak kisah, walaupun benar aku disihir. Daim keutamaan aku kini. 

Bermulalah dengan rawatan si Lela. Empat orang ustaz bertarung dengan saka dan sihir-sihir yang dihantar oleh musuh bisnesnya. Keadaan Lela teramat teruk sehinggakan jantung aku sendiri berdegup berderu-deru sehingga tapak tangan aku sudah berpeluh-peluh. Apa yang aku takutkan sangat ni? Rasa mahu lari dari tempat ini tapi aku masih dapat mengawal tenang agar tidak menganggu ustaz-ustaz yang sedang bersilat. Mulanya susah nak percaya, tapi bila tengok rawatan Lela sehingga dirinya berkali-kali sendawa, meraung-raung dan muntah teruk terus level kepercayaan aku tu naik. Aku duduk tepi dan tolong merakam. Ustaz itu memberi peringatan agar rakaman itu tidak diviralkan dan masuk media sosial bagi mengelakkan fitnah. Mereka tidak menggunakan sebarang perantaraan malah tidak memaksa mahkluk halus untuk keluar dari tubuh. Mereka menggunakan teknik halus memujuk agar jin dan segala gangguan keluar dipindahkan tanpa menyakitkan tubuh pesakit dan jin tersebut. Cerita Lela ini aku akan cerita detail pada post akan datang andai mendapat keizinanya.

Selesai rawatan Lela, kini giliran aku "Saya okay je ustaz, tak pe lah!!"

"Tak pe, tak salah kalau saya periksa je", ustaz-ustaz yang berada dihadapan aku hanya senyum dengan penuh makna. Ah sudah, aku tiada pilihan....

Aku disuruh memakai telekung dan duduk berlunjur sandar ke dinding. Kain seperti selimut hijau menutup bahagian kaki sehingga lutut. Aku pun beritahu serba sedikit tentang info Panglima Hitam yang samar-samar pada keluarga aku ni dengan harapan ustaz tu terlepas pandang pada isu utama iaitu sihir pengasih. Jujur masa ini aku masih mengharapkan bahawa tiada apa-apa pun mengenai sihir pengasih itu pada aku. Sebut sahaja tentang Panglima Hitam ini salah seorangnya terus berkata “Ohhh bukan calang-calang jin ni, tapi tak apa kita usaha mana patut dengan izin Allah setel la nanti semua ni”. Maka aku ingatkan aku berjaya alih perhatian ustaz bercerita mengenai saka sahaja.

Kini hanya dua ustaz terlibat. Ustaz pertama akan selesaikan kes saka dan Ustaz kedua scan jin didalam badan aku. Ustaz kedua memberi arahan kepada aku untuk membaca selawat dan memberikan aku air minuman yang dibacakan ayat-ayat al Quran.

“Niat syafaat air tadi yang diminum turun ke jantung belah kiri dan ikut saya”. Bermula dengan Bismillah 3x, Al fatihah 3x, Istighfar 3x, Syahadah 3x, Selawat 3x, ayat Qursi 3x, ayat 3 Qul dan zikiran Allah, Allah tanpa henti di dalam hati.

Ustaz pertama tu pun melakukan pergerakkan tangan seolah-olah dia sedang scan sejarah keluarga aku sambil memejam mata. Ustaz kedua pula berkata Ermm…awak ada kenal mana-mana lelaki baru-baru ni?". Aku terus menekup mulut dengan riak wajah terkejut memandang Lela. Aku tergelak kecil.

“Haaaaa..... lagi satu awak ni selalu mengelamun. Ini puncanya jika kita hilang fokus seperti kita sendiri memberi ruang kepada jin, iblis dan syaitan masuk ke dalam badan. Awak selalu sakit kan?”. 

Aku tergelak sekali lagi sebab perkara ini malu untuk dikongsi dan hati kecil aku takut kehilangan Daim. “Awak ni terkena sihir pengasih ni. Cuba cerita sikit macam mana boleh jumpa dia?”. Betullah mimpi aku kelmarin. Sungguh tak sangka Daim betul-betul sihirkan aku. “Malulah Ustaz, rasa macam aibnya saya nak cerita depan ustaz, tapi tak mungkinlah dia sihir saya. Tak bersebab”. Hati ini perlahan merasa semakin pilu, tak semena-mena hilang terus niat pertahankan Daim tadi, dengan pencerahan dari ustaz aku rasa lebih elok jika aku bebas dari sihir. Bak kata ustaz "Mengapa perlu gunakan pertolongan jin andai betul dia jodoh kamu?".

“Ada tiga benda atas kepala awak ni tapi ni mudah je nak setel. Tapi betul ni, lepas saya buat ni awak janji dengan saya nak lupakan lelaki tu? Kesannya masih akan ada dan mungkin sihir tu boleh kembali. Jangan tunduk dengan permainan jin ni!”, dengan penuh sebak aku mengangguk kepala tanda setuju untuk betul-betul lepaskan sihir Daim ini. Ustaz kedua memujuk agar jin dan khadamnya memeluk Islam dan putuskan perjanjiannya dengan tuannya. Setelah berjaya dipujuk dan mengucap syahadah dia membacakan ayat supaya jin-jin itu turun mengikut ‘cahaya putih’ yang ditujukan pada kedua belah kaki aku. Mereka akan berkumpul sekali untuk 'dipindahkan'.

“Ada lagi satu jin pengasih ni rapat sangat dengan awak. Awak sebenarnya bukan seorang je yang menghantar ni? Selain yang baru-baru ni ada yang awak tahu minat kat awak ke? Awak ada rasa sayang sesiapa lagi? Menda ni satu ni dah lama dengan awak sampaikan saya tak pasti dia apa”, Ya Allah siapa lagi?! 

“Tak ada dah ustaz, serius tak ada orang sukakan saya lagi. Ustaz sendiri tengok saya, siapahlah yang sukakan saya macam ni . Saya rasa tu bukan pengasih tapi mungkin saka keluarga”, masa ni ligat aku memikirkan siapa lagi yang sanggup berbuat begini pada aku.

Dengan tiba-tiba wajah Daim muncul dalam benak pemikiran. Kini aku dapat lihat seolah-olah Daim berada dihadapan aku dengan wajah cukup sedih. Tanpa sedar aku mengelamun lama membayangkan wajah redup Daim. Zikir sudah lama terhenti dan panggilan ustaz tidak lagi aku dengari. Semuanya seperti bisu, kosong! Wajah Daim cukup membuatkan aku terkedu dan rasa menyesal sepertinya aku telah mengkhianati Daim. Sudah aku katakan awal tadi, aku sudah tidak heran jika dia menyihir aku tapi ustaz tadi sudah membuatkan hati aku berdolak-dalih. Kini aku menyesal. Sedihnya pengakhiran begini, setelah aku betul-betul sudah sukakan Daim.

“Nadey (ustaz sebut nama penuh aku) kembali kau ke tubuh”, kini kedua-dua Ustaz beraksi seolah-olah menarik roh aku kembali ke dalam badan. Takut jika roh aku keluar, saka induk akan kuasai badan dan bersilat pula aku dengan ustaz-ustaz tu. Sebab itu rawatan aku dilakukan dalam keadaan sedar dengan syarat zikrullah tak putus. Sampai satu tahap jelmaan wajah Daim lesap seperti asap, dan aku kembali sedar mendengar panggilan ustaz tadi. 

"Tak sangka dia betul-betul serius dengan awak ni. Tak putus asa dia hantar lagi ni tapi Nadey, kuatkan hati. Ingat bahawa cinta itu hakikinya pada Allah SWT bukan dari jin yang menyesatkan awak. Jika benar dia sayangkan awak kenapa dia perlu hantar sihir ini? Untuk apa?", sekali lagi seperti ada satu semangat untuk aku lepaskan sihir itu. 

“Sekarang ni aku setel yang tulang belakang dia dan area pinggang tu. Tapi yang satu ni memang tak nak, rapat sangat dia ni”, sesungguhnya aku tak faham apa yang kedua ustaz ini maksudkan.

Kini aku lihat kedua-dua ustaz sedang memujuk jin-jin tersebut dan aku pula masih tak dapat mengawal perasaan. Setelah beberapa kali ditegur ustaz fikiran aku masih berselang-seli dengan bayangan wajah Daim, rasa sebak sangat. Tenggelam timbul zikirullah. Kali kedua aku hampir meracau melihat bayangan Daim sedang menangis memanggil-manggil nama aku. Hati aku mulalah bercelaru, sedih yang amat sehingga tanpa sedar aku beria menangis dan menyebut nama Daim berulang kali. Sungguh dalam keadaan hiba “Daim…. Daim…. Daim”. (serius masa menaip cerita ini pun rasa sedih) . 

Berulang kali ustaz panggil nama “Nadey…. Zikir jangan putus”. Setelah berjaya dipujuk akhirnya kesemua jin-jin itu bersetuju untuk mengucap kalimah syahadah. “Alhamdulillah, semua turun mengikut cahaya putih disini. Nadey…. kesat air mata. Syukur sihir pengasih dia sudah putus dengan awak. Tolong jangan ingat dia lagi, ingat Allah adalah sebaik-baik pelindung. Zikir jangan putus ya. Sekarang rasa sakit dimana lagi?”.

“Belakang dan bahu kiri kanan saya terasa sakit dan panas sangat”, dengar sahaja Ustaz pertama membaca ayat dan membentangkan sesuatu yang aku tak nampak. Lagaknya seperti menghambarkan satu kertas perjanjian. Baru kini aku faham, perlakuannya seperti  pada Lela tadi. Dia memujuk jin saka memberikan surat perjanjian untuk melihat senarai nama ahli-ahli keluarga mana yang terlibat dalam penerimaan saka dan khadam-khadam saka induk.

“Saya dah cuba putuskan ikatan saka ini tapi masalahnya sekarang ikatan saka induk pada ayah awak. Sini saya dapat padamkan semua ikatan pada ahli-ahli keluarga awak tapi nama awak dan ayah tak boleh padam. Tapi takpa saya usaha mana yang patut”.

Agak lama kedua-dua ustaz-ustaz beraksi, menarik habis kain selimut hijau pada kaki dan melibas keluar kain tersebut sambil menyebut ayat-ayat suci Al-Quran. Menurut ustaz, mereka memindahkan mereka ini ke satu penempatan jin-jin Islam jauh dari sini.

“Selepas ini saya nak awak dan Lela jangan cuba menyeru, jangan ingat sekalipun. Jika terdetik, zikir sehingga ralit. Sedekahkan Al Fatihah dan berdoa agar jin saka itu lembut hati untuk lepaskan ahli keluarga awak. Sebenarnya kami hanya dapat membantu awak menyelesaikan masalah ini hanya 20%. Terkejut bukan? Selebihnya 80% usaha diri sendiri untuk mendindingkan diri dari membiarkan jin, syaitan iblis dari masuk menggunakan tubuh kita. Jangan zalimi tubuh kita dengan membenarkan mereka mengusai kita. Kita ni khalifah Allah SWT, kita lebih kuat dari mereka sebenarnya. Sebab itu mereka perlukan badan kita sebagai perantaraan”.

“Amalkan ikrar pemisah ini setiap kali selesai solat. Yakini hanya Allah SWT Maha Pelindung dan yakin kita sihat dan berlindung sepenuhnya pada Allah Yang Esa. Untuk awak Nadey, kesan pengasih masih ada. Awak kena kuat, jauhkan firasat negatif macam tak nak kahwin lah. Jangan lawan fitrah kita. Jangan kuat berangan, jika lalai je cepat-cepat zikir. Rasa tak sedap hati je, boleh beritahu saya. Saya cuba lakukan dari sini apa yang patut, tak pun awak boleh datang sini semula. Sekarang bergantung pada usaha awak sajalah nak bebas dari sihir tu atau tidak”.

“Beritahu kawan-kawan, tak kira ada saka atau tidak. Kita ni insan berjiwa lemah, kita tak tahu pun bila jin, syaitan iblis ini meresap dalam tubuh kita. Boleh jadi macam tadi, awak tak sangka pun awak boleh terkena sihir pengasih kan?. Sihir ni macam-macam jenis, boleh jadi sihir bagi orang benci pada awak, boleh jadi panaskan hubungan suami isteri, anak-anak. Sebab itu kita haruskan pagarkan diri kita dari sebarang kemungkinan. Siapa nak bantu kita kalau bukan diri sendiri?”.
“Beritahu juga rakan-rakan terutamanya yang perempuan, hati-hati untuk upload gambar di media sosial, IG, FB semua. Kini teknologi canggih, hanya dengan muka pun dia boleh edit satu tubuh badan lengkap sempurna untuk disihir. Sekarang viral sihir-sihir guna teknologi canggih. Mudah sangat. Untuk awak Nadey, buang segala yang berkaitan dengan lelaki tu. Sedih....saya tahu tapi semua ini sementara je tu. Itu bukan jodoh yang baik jika dia menggunakan sihir itu untuk awak. Doa banyak-banyak supaya dia tak berdendam dengan awak lagi. Ustaz doakan awak bertemu jodoh yang baik in sha Allah”.
“Ingat balik ni, campurkan daun bidara dan mandi dengan air ni. Kalau boleh solat dulu dan jangan lupa baca ikrar pemisah ini. Lagi satu nak masuk rumah nanti selipar tu membelakangi pintu rumah, cabut kasut, selipar dengan kaki kiri dahulu, paling badan masuk dengan kaki kanan. Ucap salam jika ada orang dalam rumah, jika kosong ‘Assalamu `alaina wa `ala `ibadillahis shalihin’.

Malam itu juga dengan penuh sebak sambil menangis-nangis, aku block nombor Daim, buang segala-galanya, gambar, video dan rakaman suaranya itupun puas dipaksa Lela. Walaupun sudah hari ke-19 kita menyambut ramadhan dan aku masih mencuba istiqomah membuat amalan seperti solat hajat, membaca doa-doa dan ikrar pemutus namun Daim masih kerap muncul dalam mimpi-mimpi aku seolah-olah memujuk untuk mendengar penjelasannya. Sungguh aku rindukan dia. Tapi aku yakin, cinta itu bukannya datang dari Allah SWT tapi dari jin.

Aku cuba solat hajat agar dia berlembut hati hentikan dari menghantar sihir pengasih kepada aku. Kawan-kawan doakan aku kuat dan istiqomah pada jalan Allah SWT.  Kepada kawan yang senasib, semoga kau tabah dan tidak pernah putus asa. Yakini Allah SWT sebaik-baik pelindung. 

Sebenarnya, berat hati untuk aku kongsikan cerita ini. Demi menjaga aib semua pihak kan? Banyak kali aku menangguh untuk post cerita ini kerana aku masih bermimpi Daim (cerita belum sampai pengakhiran). Baru-baru ini aku bermimpi yang aku pergi melancong ke sebuah pulau dan beg aku tertinggal di kereta supir (personal tour guide). Bila aku menelefon supir itu tiba-tiba aku terkejut kerana suara supir tadi menjadi suara Daim! Jelas kedengaran seperti betul-betul dia berbisik pada telinga kiri aku. Seingat aku dia beritahu "Kenapa kau terkejut? Sampai hati kau tinggalkan aku macam tu saja? Aku tahu kau masih sayangkan aku kenapa kau sanggup buat aku begini. Percayalah aku tetap sayangkan kau". 

Aku terkejut, mematikan telefon dan terus ke tempat penginapan. Seingat aku penginapan itu seperti hotel yang tinggi dan viewnya menghadap laut. Semasa aku solat menghadap cermin balkoni, dari jauh aku melihat Daim sedang berdiri memerhatikan aku dari tepi pantai. Dalam keadaan bertelekung, aku mematikan niat untuk teruskan solat dan aku terus ke lif untuk turun ke bawah meminta ditukarkan bilik lain. Tapi lif itu rosak dan jatuh dari tingkat yang sungguh tinggi. Badan aku sehingga terangkat ke syiling lif, dalam masa yang sama aku sempat memeluk seorang budak yang bersama aku turun lif tadi. Aku seperti menunggu mati lif itu terhempas. Berapa kali aku mengulangi syahadah sehinggalah aku terjaga dari mimpi. Pukul 4.30 pagi, ibu kejut sahur. 

Sehingga hari ini selepas solat 5 waktu dan solat sunat aku akan gigih baca ikrar pemutus, SERIUS susah sangat nak istiqomah tapi aku cuba lawan. Jujur tiada lelaki idaman seperti Daim tapi aku yakin kini dia bukan jodoh aku. Aku yakin, ikrar pemutus itu berkesan sehingga kini walaupun diuji dengan mimpi kehadiran Daim. Aku dapat rasakan kebergantungan aku pada Allah itu lebih kuat. Semoga suatu hari nanti aku betul-betul dapat lupakan Daim dan diberikan jodoh yang terbaik. 

Lelaki Sabah? Aku tak tolak. Aku masih sukakan Sabah dan SABAHAN! Tapi bukannya Daim.

Sekian untuk cerita panjang ini. Beringatlah, cinta itu indah tapi mampu butakan hati. Salam ramadhan dan salam henshin!


Selasa, 6 Jun 2017

#kamenrider: IKRAR PEMISAH : BENTENG DIRI & KESEMBUHAN DARI GANGGUAN JIN/IBLIS/SYAITAN

Salam Henshin semua, Salam ramadhan al-Mubarak.

Puasa penuh tak? Kau tak payah masuk jamban minum air paip sangat! 

Aku rasa kupasan ini aku hanya kongsikan dalam blog saja. Ramai juga yang tanya mana gambar-gambar travel kau? Sebab blog ni mostly tentang travelog aku kan, tapi ada sebab-sebab tertentu aku revert draft sementara. Tunggu aku betul-betul stabil mental baru aku akan aktif travelog lagi. Dalam proses buang gambar kawan-kawan aku juga sebab aku tak nak kawan baik aku terbabit dalam kancah kehidupan aku yang terlanjur profil terbuka di media Fiksyen Shasha. Bukan aku cakap semua jahat, tapi ramai kat dunia ni mental sebenarnya, mudah sangat hantar sihir-sihir ni yang paling ditakuti adalah reverse mantra atau sihir huruf ni. Perkara dah jadi, so aku mengambil langkah selamat agar tidak senang-senang reveal gambar sempurna kawan-kawan baik aku. Walaupun aku bukan sesiapa pun dalam FS, tapi tak apalah sebagai langkah berjaga-jaga.
Baru-baru ni aku mengikuti kawan aku pergi berubat, dia terkena sihir (orang dengki bisnes) dan SAKA. Aku saja je ikut boleh scan badan sekali namun ada sesuatu dah terjadi pada aku tanpa diduga. Serius aku tak percaya langsung, tak logik akal langsung perkara macam ni berlaku pada aku. Aku akan ceritakan perihal ini pada post seterusnya nanti, sabar!

Kesimpulan dari pergi berubat ni, perubat hanya dapat membantu kita 20% sahaja dalam proses penyembuhan, selebihnya bergantung pada diri sendiri. Sekali badan kau dimasuki jin/iblis/syaitan ini badan kau ibarat seperti span senang je natang tu masuk kembali dalam badan. 80% yang bergantung pada diri sendiri kita itu adalah seperti jaga solat 5 waktu, mengaji al Quran, doa-doa pendinding, amalan kita seperti jaga aurat, batasan sosial, batasan bahan bacaan (takut terbaca mantera sihir penyeru), amalan bersedekah, amalan zikirullah, jaga amarah arghhhh semuanya perlakuan kita perlu berpantanglah!
Yang paling penting YAKINI bahawa Allah SWT sebaik-baik pelindung. Selepas berubat, kita TAK BOLEH menyeru semula, jika teringat cepat-cepat zikir dan sedekahkan al-Fatihah pada natang tersebut agar dia tidak lagi mengganggu kita. Menurut ustaz, habit mengelamun itu tabiat yang sering terjadi pada kita. Seolah-olah kita memberi ruang pada natang ini masuk dan menguasi jasad kita, ya lah bila berangan kita mengelamun seolah-olah roh keluar pergi travel juga.
Tak kiralah kita ini ada sejarah SAKA ke sejarah gangguan ke, kita seharusnya sentiasa siap siaga atau biase orang cakap ada awareness pada diri sendiri. Boleh jadi kita tak sedar langsung dalam badan kita penuh natang itu bersarang. Sedar-sedar kau sakit-sakit, malas solat, hubungan sesame manusia panas, suka bergaduh, mental sorang-sorang suka bersendirian. Silap hari kawan-kawan kau nampak kau macam SYAITON.
Lindungi kita dengan pendinding ayat al-Quran semuga Allah SWT melindungi kita dari natang ini. Sebagai khalifah Allah SWT kita wajib menjaga diri kita, pinjaman Allah SWT ini dan jangan benarnya mahkluk ini menguasai tubuh kita. Oleh itu, aku ingin sentiasa mengingatkan kawan-kawan agar kita protect diri kita dengan pendinding dan ikrar pemisah ini dengan niat jauhi kita dari segala hubungan kita dari mahkluk asing (gituwww)

Dengan ini dibawah aku forward semua mesej ustaz tu ya! Selamat beramal.

(Lakukanlah amalan di bawah ini mengikut kemampuan diri masing². Bilangan zikir cuma saranan sahaja. Yang penting, khusyuk dan beramal semata² ikhlas kerana Allah, bukan beramal kerana untuk sembuh sahaja @ untuk mendapat apa² kelebihan).

😇 JAGA HAK ALLAH, MAKA ALLAH AKAN JAGA KITA 😇

🔸Solat Dhuha 2 rakaat
🔸Solat Taubat 2 rakaat
🔸Solat Hajat 2 rakaat
🔸Solat Istiharah 2 rakaat
🔸Solat Tahajjud 2 rakaat
🔸Bismillahirrahmanirrahim 100x (boleh dibahagikan kepada 20x tiap lepas solat Fardu)
🔸Al Fatihah 1x (Ulang2 ayat "Ihdinassirotolmustaqiim" mengikut bilangan umur sendiri), selepas itu sempurnakan bacaan Fatihah.
🔸Istighfar 100x (boleh dibahagikan kepada 20x tiap lepas solat Fardu)
🔸Syahadah 100x (boleh dibahagikan kepada 20x tiap lepas solat Fardu)
🔸Selawat 100x (boleh dibahagikan kepada 20x tiap lepas solat Fardu)
🔸Al Qursyi 1x (ulang² ayat "Wala ya uduhu hifdzhuhuma wahuwal 'aliyyul 'adzhiim" 7x @ 70x)
🔸Al Ikhlas 3x
🔸Al Falaq 3x
🔸An Nas 3x
🔸At Taubah ayat 128-129 (7x)
بسم الله الرحمن الرحيم
لَقَدْ جَاءكُمْ رَسُولٌ مِّنْ أَنفُسِكُمْ عَزِيزٌ عَلَيْهِ مَا عَنِتُّمْ حَرِيصٌ عَلَيْكُم بِالْمُؤْمِنِينَ رَؤُوفٌ رَّحِيمٌ
فَإِن تَوَلَّوْاْ فَقُلْ حَسْبِيَ اللّهُ لا إِلَهَ إِلاَّ هُوَ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ
LAQAD JA AKUM RASULUM~MIN ANFUSIKUM 'AZIZUN 'ALAIHI MA 'ANITTUM HARISUN 'ALAIKUM BIL MUKMININA RA-UFUR~RAHIM.
FA IN TAWALLAW FAKUL : "HASBIYALLAHU LAA ILAHA ILLA HUWA ALAIHI TAWAKKALTU, WA HUWA RABBUL ARSYIL ADZIIM."

🔸Ikrar Pemutus 1x
Bismillah ArRahman ArRahim
Ya Allah , sesungguhnya saya (nama binti nama ibu) & mewakili keluarga saya dengan penuh sedar & insaf dengan ini mengisytiharkan :

  1. Memutuskan semua perjanjian atau ikatan yang kami atau orang sebelum kami pernah lakukan secara sedar atau tidak dengan golongan jin sekiranya ada.
  2. Mengharamkan tubuh kami dari dimasuki atau dijadikan sebagai tempat tinggal apa jua jenis jin.
  3. Menegaskan bahawa kami hanya bergantung kepada perlindungan & pertolongan Allah.


Ya Allah mulai dari saat ini :
Saya haramkan semua makanan saya, minuman saya, seluruh anggota tubuh saya dari semua jin di dalam DAN di luar tubuh saya atau yang menggangu saya,

Sekiranya Ya Allah
Mereka makan, minum, guna, ganggu, jadikanlah Ya Allah semua
pemberian DAN milikMu itu Ya Allah sebagai racun,
Racun yang amat panas
Racun yang amat bisa
Racun yang membakar
Racun yang membunuh
Semua jin-jin itu Ya Allah.
Aamiin Ya Robbal 'Aalamiin.

🔸SETELAH SELESAI SEMUA AMALAN, TADAH TANGAN BERDOA :
"YA ALLAH, YA HAYYU, YA QOYYUM, YA ADZHIIM, YA ROBBAL 'AALAMIIN, KABULKANLAH PERMINTAANKU, MUSTAJABKANLAH DOAKU, DENGAN IZINMU & DENGAN KEBERKATAN AYAT2 INI, KURNIAKANLAH RAHMAT, KESELAMATAN & PERLINDUNGANMU SELAMA-LAMANYA, KEPADA DIRIKU & KELUARGAKU, DARI KEJAHATAN @ GANGGUAN IBLIS, JIN, SYAITAN, MANUSIA & MAKHLUK MELATA, SAMA ADA YANG KAMI KETAHUI @ TIDAK KAMI KETAHUI.

YA ALLAH, KURNIAKAN JUGA KEPADA KAMI KEKUATAN ROHANI DAN JASMANI, SERTA SEMBUHKANLAH KAMI DARI SEMUA GANGGUAN DAN PENYAKIT ZAHIR & BATIN. AAMIIN ALLAHUMMA AAMIIN".

SETELAH SELESAI DOA, TIUP TANGAN DAN SAPU KE SELURUH TUBUH KECUALI QUBUL & DUBUR.

🔸Dalam waktu2 biasa, setiap masa usahakanlah untuk sentiasa berzikir di dalam hati dengan zikir "LA ILA HA ILLALLAH".

Wallahua'lam...

Kaedah Mengelakkan Gangguan Yang Berpunca Dari Luar Daripada Masuk Ke Dalam Rumah (Cara Buka & Pakai Kasut)

  1. Lazimkan amalan membuka & memakai kasut mengikut Sunnah Rasulullah.
  2. Bila sampai di pintu rumah, pusingkan badan dgn membelakangi pintu rumah.
  3. Tanggalkan kasut kiri dahulu
  4. Kemudian tanggalkan kasut kanan
  5. Pusing badan menghadap pintu semula.
  6. Jika ada penghuni di dalam rumah, beri salam semasa di luar rumah. Kemudian masuk ke dalam rumah dgn kaki kanan.
  7. Jika tiada penghuni di dalam rumah, buka pintu dan masuk ke dlm rumah dgn kaki kanan. Kemudian beri salam.
  8. Jika kasut perlu dibawa masuk ke dlm rumah (utk elak dicuri), ambil kasut dgn tangan.
  9. Susun mana2 kasut di luar rumah (muncung kasut menghala ke luar) dgn tangan. Elakkan menguis kasut dgn kaki kerana pesakit sukar diubati jika terdapat gangguan.
  10. Semasa keluar rumah pula, dahulukan dgn memakai kasut kanan diikuti kasut kiri.

Fadilat :


  1. Mengelakkan semua jenis gangguan kasar & halus dari ikut masuk ke rumah kita
  2. Mengelakkan pukau/santau dll
  3. Pastikan muncung kasut menghala ke luar kerana jika menghala ke arah pintu rumah, pagar @ kubu yg kita bina akan bocor (muncung kasut sifatnya tajam).

Kaedah Hadiah Fatihah kpd diri sendiri, org yg menyihir kita, org yg disihir, org yg lari dari rumah @ hilang (hingga lupa kepada keluarga).

InshaAllah sbg asbab supaya Allah sentiasa beri petunjuk ke jln yg benar, beri kesedaran, keinsafan dan ingatan pulih kembali spt asal @ diberi petunjuk Hidayah oleh Allah utk kembali ke pangkal jalan.

1) Istighfar 3x
2) Syahadah 3x
3) Selawat 3x
4) Al Fatihah 1x. Ulang² ayat ke 5 ikut bilangan umur sendiri @ org yg dimaksudkan (jika tak tahu umur, ulang2 ayat ke 5 sebanyak 7x)
بِسْمِ  ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـنِ ٱلرَّحِيم
ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَـلَمِين۞ ٱلرَّحْمَـنِ ٱلرَّحِيم۞ مَـلِكِ يَوْمِ ٱلدِّين۞إِيَّاكَ نَعْبُدُ وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ۞ ٱهْدِنَا ٱلصِّرَطَ ٱلْمُسْتَقِيمَ (ulang² ikut bilangan umur) ۞صِرَطَ ٱلَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ۞ غَيْرِ ٱلْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ وَلاَ ٱلضَّاۤلِّينَ۞

5) Tarik nafas dlm² ikut hidung sambil lafaz "Allah" dalam hati, tahan nafas sebentar sambil niatkan utk hantar Fatihah ke jantung sendiri @ org yg dimaksudkan (sebut nama dlm hati).
6) Kemudian hembus nafas perlahan² ikut mulut sambil bayangkan hantar Fatihah tadi ke dalam jantung sendiri @ org yg dimaksudkan.

Fadilat/kaifiat zikir2 di atas...

Bismillah 100x sehari - permulaan mohon pengharapan kepada Allah yg Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Istighfar 100x sehari - Pengakuan ats dosa diri dan mohon ampun kpd Allah. Kdg kita leka n tak sedar lakukan dosa baik dosa zahir @ batin. Istighfar akn cuci segala kekotoran rohani kita

Syahadah 100x sehari - utk memperbaharui iman kita. Kdg2 kita tak sedar iman kita terbatal sama ada melalui perbuatan, lisan @ lintasan hati. Sbb tu perlu baharui iman setiap hari dgn bersyahadah

Selawat 100x sehari - utk mohon syafaat Nabi. Setelah rohani dicuci dgn istighfar, nur selawat akan mengisi keseluruhan rohani itu. InshaAllah dgn asbab syafaat Nabi, rohani dan jasmani kita akan lebih kuat. InshaAllah biiznillah

Hadiahkan Al Fatihah kpd diri sendiri tiap lps solat 1x (ulang2 ihdinassirootolmustaqiim ikut bilangan umur sendiri @ 100x) kemudian sempurnakan bacaan Fatihah. InshaAllah biiznillah sbg asbab agar Allah sentiasa memberikan kita HidayahNya dgn petunjuk ke jln yg lurus.

Sabtu, 20 Mei 2017

#kamenrider: Kolej UKM, Bangi - Kisah 5 (FINAL)






Salam semua, aku Nadey peminat #kamenrider (henshin!). Terima kasih admin siarkan cerita aku yang tak seberapa ni. Terima kasih juga kepada anda, anda dan anda kerana sudi baca kisah aku, kalau nak baca kisah sebelum ini boleh cari tajuk ini. 

1. BANGI BANDAR BERHANTU
2. #kamenrider BANGI BANDAR BERHANTU #PART 2
3. #kamenrider: Kolej UKM, Bangi – Kisah 1
4. #kamenrider: Kolej UKM, Bangi – Kisah 2
5. #kamenrider: Kolej UKM, Bangi – Kisah 3
6. #kamenrider: Kolej UKM, Bangi – Kisah 4

Boleh rujuk blog personal Biawak Goweng Nadey untuk melihat gambar-gambar bagi memudahkan anda berimaginasi ewah!

Minggu lepas aku pergi satu event di area Putrajaya, maka alang-alang kami singgah ke UKM, Bangi tempat yang lagi dikenang-kenangkan. Kami jalan-jalan semua tempat termasuklah sehingga ke Rumah Haiwan yang jauh terpelosok di dalam hutan UKM. Semasa memandu, satu per satu kenangan aku ceritakan pada kawan-kawan (mangsa bebelan). Ya, kini keadaan sudah banyak sangat berubah. Banyak bangunan baru, longkang tepi Perpustakaan Tun Sri Lanang dah jadi alur ilmu dah macam empangan kecil. Banyak kiosk, cafe dan tempat lepak. Laluan belakang dari Kolej Ibrahim Yaakub (KIY) tembus ke Kolej Zaaba tidak seseram dahulu. Banyak hutan ditarah, kini lapang! Namun yang masih tak berubah laluan ke Rumah Haiwan dan Rumah Tumbuhan. Kolej Keris Mas (KKM) dah cantik, tiada lagi bangunan terbengkalai kini lapang jadi tempat parkir kereta dan GLAM sudah menjadi KEDAI MAKAN LARUT MALAM?! (tarakucaca tarakucaca). Paling kelakar ada banyak patung batu berupa harimau dibuat untuk menakutkan kera-kera. Serius malam-malam memang seram tengok patung harimau tu. Nasib baik tak ada lagi komplen kata harimau tu mengaum hahaha.

Seperti yang dijanjikan ini post terakhir mengenai kisah UKM, Bangi maka aku akan berikan beberapa cerita pendek gangguan yang berlaku pada tahun yang sama. Aku nak habiskan juga, walaupun terlalu banyak untuk diceritakan. Maka harap pembaca lagi-lagi penghuni UKM kini janganlah salah anggap yang aktiviti aku di UKM hanya diganggu je tak pergi kelas bagai. Nasib baik aku grad juga. Ayuh kembali ke zaman tahun 2009 ~~

Selepas kejadian rasukan Midah dan gangguan di Danau serius aku katakan berturut-turut pula kejadian gangguan pada penghuni-penghuni lain dilaporkan. Bermakna bukan aku sahaja yang bermasalah! Siapa beritahu? Kawan baik aku Den yang merupakan Jaksa Kebajikan di kolej. Sudahlah tahun terakhir di UKM, dia terlalu sibuk untuk kendalikan kebajikan kolej tahun itu. Perkara kecil seperti nasi habis di cafe, jadual bas, jadual kelas semua tanya abang. Bila tiba isu rasuk-merasuk pun dia juga yang dipertanggungjawabkan. Memang penat. Lagi bertambah penat, mangsa-mangsa rasukan juga ada hati dengan abam Den ni. Memang hot stuff abang-abang Indie pada zaman tu. 

1. Kisah Beruk Gergasi


Disebabkan kolej diserang dengan jutaan kera (ekor panjang ya, beruk ekor pendek), aku mengambil inisiatif  membeli set-set pistol dan senapang manik (Silent Sniper). Serius, walaupun aku seorang zoologist pencinta haiwan tetapi serangan monyet di kolej waktu itu terlalu teruk sehingga mereka sudah berani menyerang kami. Kalau kau bawa plastik makanan petang-petang habislah. Pasti kau akan menangis disergah dan dirompak oleh mereka. Maka petang-petang kerja aku jadi 'penembak jarak jauh' dari tingkap bilik. Aku hanya aim pada kera-kera yang menyerang mangsa yang berjalan kaki ke blok kediaman. Senapang manik ni bukan calang-calang, aku pernah test pada Jihan dan geng-geng yang bernasib malang memang tenggelam manik pada isi kulit lemak mereka, bayangkan betapa kejam aku waktu itu pada kera-kera ini. Namun tiada pilihan, kera-kera disana sudah mengganas.


Ini pistol tu siap ada laser ok. Wakaka

Selepas join jadi fasilitator kemasukan pelajar baru dulu, aku dapat geng baru iaitu dinamakan Geng Kera (ini manusia ya jangan keliru). Geng Kera ini dapat nama sebab kami jual baju indie #kerarockclothing. Kami satu geng memang rapat, boleh kata setiap hari lepak bersama (5 waktu di mamak Al Faris Maju). Biasanya kami ramai-ramai lepak dalam pukul 12 malam ke atas. Naik motor ramai-ramai ke mapley.

Sehingga satu malam, selepas puas lepak mapley dalam pukul 2 pagi kami ramai-ramai berkonvoi pulang ke kolej. Disebabkan aku membawa penumpang Kak Mah, moto kriss aku tak mampu memecut abang-abang kera termasuk Jihan yang laju mendahului kami. Sehingga sampai di persimpangan Kolej Rahim Kajai aku memilih untuk melalui stadium. Sebabnya trauma akibat kemalangan motor aku dihempap gula-gula dihadapan Danau baru-baru ini. Laluan stadium pula mempunyai dua ke tiga bumper, aku hanya bawa motor dengan perlahan. Tiba-tiba dengan pandangan samar-samar aku melihat sesuatu kelibat berbulu yang bergerak. Jauhnya lebih kurang 100 meter dari kami. Aku menekan break. "Kenapa Dey?", Kak Mah bertanya lalu dia menjenguk melihat jalan di hadapan.
Bukan haiwan biasa ni! Kini jelas susuk badan seperti haiwan berupa kera berbulu di hadapan kami. Ia bukan kera biasa yang menyerang kolej tu, badannya besar dua kali ganda saiz badan manusia. Jelas pantulan lampu jalan ke arah badannya yang berbulu perang itu melintasi jalan dari Ibu Zain ke arah Stadium. Mungkin bunyi deruman ekzos motor menyebabkan haiwan itu sedar akan kehadiran kami. Sekali dia menoleh, terus haiwan itu menyeringai sehingga jelas gigi-giginya yang tajam itu seperti memberi amaran kepada kami. 

Aku masih terkaku, dalam hati aku jika makhluk itu selangkah ke arah kami habislah, kini aku dalam keadaan siap siaga untuk lari. Perlahan-lahan aku mengalih handle motor untuk u-turn. Masa ni aku hanya fikirkan jika dia mengejar kami, mungkin mengambil beberapa saat untuk menghampiri kami. Aku plan kalau sempat lari aku naik Kolej Kajai kalau tak sempat aku akan buat-buat mati atas jalan bersama Kak Mah. Dari jauh aku mendengar bunyi geraman makhluk itu "grrrrr grrrrr grrrrrr" 
"Allahuakbar!!!!", tanpa fikir panjang aku terus buat pusingan u-turn dan memulas throttle motor dan memecut. Masa ini Kak Mah hampir tercicir dari seat motor, dia juga masih binggung dengan apa terjadi. "Kenapa Dey" itu diulang berkali-kali. 

"HANTU BULU tu Kak Mah!!!", aku menjerit sambil memecut. Kak Mah sempat menoleh dan laju menyebut Ya Allah berulang kali. Tak boleh fikir lagi, ubah plan motor meluncur laju ke laluan Danau. Laju aku memecut sehingga sampai dihadapan blok kediaman. Kak Mah yang bingung hanya ikut sahaja aku berlari naik ke bilik. 

"Dey, siapa yang kejar kita tadi? Aku tak nampak pon! Tapi serius seriau aku masa kau buat u-turn tu. Aku fikir kalau kau tinggal aku, memang aku akan buat-buat pengsan je la". Kak Mah tercungap-cungap mencuri nafas. 

"Kak Mah tak nampak ke? Nasib baik menda tu tak kejar kita tadi tapi dia dah macam nak sergah kita dah!!", Jihan yang mendengar cerita kami rasa bersalah kerana meninggalkan kami dibelakang.

Lagi beberapa jam untuk subuh, kami paksa tidur. Beberapa ketika sedang mata baru nak terlena aku cuba berkalih badan dalam posisi mengiring. Tiba-tiba perlahan badan aku terasa berat ditindih bermula dari kaki naik sehingga paras dada. Aku paksa membuka mata, kini dihadapan aku makhluk bulu tadi! Taringnya yang tajam kini hanya berapa inci lagi dengan muka aku. Mungkin aku mimpi, aku pejamkan mata dan baca ayatul Qursi. Semakin kuat aku baca, semakin kuat dada aku ditekan. Seperti tak cukup nafas, mungkin akhirnya aku dalam keadaan begini. Apa yang aku fikirkan hanya mati. "Allahhhhhhhhhhh" aku menjerit akhirnya makhluk berupa kera gergasi itu seperti menunjal kakinya ke dada aku dan melompat keluar melalui tingkap bilik kami.

Aku bangun dalam keadaan masih menahan sakit, lihat Kak Mah dan Jihan nyenyak tidur walhal tadi aku menjerit, meronta-ronta tapi mereka langsung tak dengar. Tengok jam lagi beberapa minit pukul 4 pagi, terus aku buka laptop dan mainkan surah al baqarah dengan harapan jin tersebut keluar dengan aman. Aku takut nak pasang surah panas khuatir kelibat jin berbulu tadi mengamuk. Mata aku kali ini tak boleh pejam sehingga subuh, teringat kembali aksi kelibat itu rapat beberapa inci lagi dari muka aku. Nauzubillah, apa yang berlaku pada diri aku sejak akhir-akhir ni?

Aku beritahu pada Jihan kisah ini, dia nasihatkan aku supaya tidak lagi menyerang kera-kera itu dengan pistol manik. Bila aku beritahu kisah ini pada ayah aku pula dia memberi respon marah "Padan muka kamu! Kamu tahu kera-kera ni badi dia kuat (jin) jangan suka-suka pukul, siksa, tembak, racun kera ni. Dulu kawan ayah pernah racun kera ni, sebab binatang tu kacau tanaman dia macam kebun kita. Tak lama lepas tu dia mati keracunan pula. Dasyat tau memula macam kena santau kera, bila doktor buat post-mortem sahkan racun yang sama dia racunkan kera tu ada dalam usus dia macam kuantiti dia makan pula banyaknya. Kamu jangan main-main pistol manik tu bukan tak kuat, nasib baik menda tu tak gigit ke serang kamu". Selepas kena marah, aku pun takut untuk tembak sebarangan. Aku guna pistol tu hanya untuk bermain-main diwaktu lapang bersama Geng Kera.

Sebenarnya beberapa kali aku terserempak dengan pontianak dan gula-gula di laluan Stadium betul-betul bawah kolej Ibu Zain. Bukan aku seorang tapi ramai antara pembaca FS juga kena benda yang sama. Sebab tu aku lagi rela lalu Danau yang cukup angker tu sebabnya laluan Stadium tu berkali ganda lebih angker.

2. Kisah Fire Drill

Satu malam ni elok pula aku rajin nak ulangkaji pelajaran (acah-acah) tetiba bunyi loceng kecemasan begitu kuat dan lama sangat tak seperti kebiasaan. Felo ketuk bilik sambil terjerit-jerit paksa kami keluar berkumpul kat court bola tampar. Rupanya latihan fire-drill. Terpaksa keluar sebabnya elektrik satu blok akan dipadamkan. Walaupun malam masih awal tapi kalau gelap dan panas boleh mendatangkan amarah maka kami dengan muka terpaksa ikutkan aje arahan. Suasana court bola tampar agak gelap kerana hanya beberapa lampu sahaja yang hidup itupun segan-segan menyuluh. Kami diarahkan duduk dalam keadaan berbaris mengikut blok dan aras.

Sedang elok duduk bersantai, kedua belah tangan aku menongkat ke simen condong kebelakang rapat menyendeng pada Jihan. Itu adalah signal aku pada Jihan supaya dia mengurut bahu aku. Tiba-tiba ada perempuan India ini pijak jari manis aku tanpa segan silu. Bukan seorang tapi dua orang nasib baik kurus. Masa ni habis carutan keluar, aku bangun dan jerkah kearah budak yang 'step and run' tu. Responnya dia menjerit "hantu!!!!!!!". Serta-merta keadaan sekeliling aku kecoh, berpusu-pusu menolak kami. Aku toleh kiri, ada seorang perempuan sedang merangkak dan merengus-rengus lagak seperti harimau hanya beberapa langkah dari aku. Macam dalam cerita Waris Jari Hantu, memang meremang nasib baik aku tak bersilat.

Masa ni aku dah tak berani nak buat macam kes Midah. Setakat baca ayat Qursi dari mulut aku macam tak lut dengan saka harimau dia. Serius masa ni mata perempuan tu berubah habis. Dalam gerun itupun, aku masih mengekalkan jarak dengannya acah-acah berani. Dalam hati aku hanya membaca ayat pendinding untuk diri aku sahaja. Abang Samat sekali lagi beraksi, lama juga dia cuba mengawal agar mangsa rasukan tidak bertindak menyerang orang lain. Disaksikan dengan ratusan pelajar, masing-masing ternganga. Ada yang takut lari dari tempat kejadian.

Beberapa kali mangsa rasukan itu hendak menyerang Abang Samat namun entah apa yang dibacanya sehingga budak itu akhirnya berguling-guling dan pengsan. Felo dan beberapa orang kuat Jaksa bantu mengangkat mangsa kembali ke bilik. Seperti habis persembahan, bomba pula menyambung demo langkah keselamatan jika berlaku kebakaran seolah-olah kejadian tadi hanya laluan iklan semata-mata.

Selepas habis semua demo, kami diarahkan kembali ke bilik. Masa ini ramai Jaksa berkumpul di blok aku. Aku berjumpa dengan Den, Afun ajak ke mapley seperti biasa, namun dia menyuruh kami menunggu mereka sebentar. Sementara menunggu Den dari bilik budak yang dirasuk itu aku bawa turun pistol manik dan bermain-main dengan Afun dan Jihan. Kami berlari-lari keliling blok dan tiba-tiba aku tak sedap hati bila terdengar suara lelaki menjerit. Permainan kami terhenti dan kembali serius. Den keluar menemui kami dan mengajak ke mapley untuk sambung bergosip mengenai budak tadi.

"Budak tu teruk kena weh sampai nak terjun dari tingkat dua tu, saka tak nak keluar. Ustaz Harun Din pun dah tak nak tolong sebabnya budak tu degil juga. Tak nak dengar cakap. Macam ni dia kan bab-bab saka ni ustaz tu boleh tolong sikit je, tapi kalau dia tak amalkan ayat-ayat pendinding, tak ikut pantang-pantang macam kena tutup aurat dan jaga solat tu memang saka itu akan datang semula. Memang payah lagi-lagi bila saka tu minta pengeras la macam-macam", sambung Den. Perbualan kami malam itu serius. 

Kasihan pada ahli-ahli Jaksa yang jaga budak ni tak kira masa. Sebabnya gangguan ini tak menentu, tak bermusim berlaku tanpa dirancang, maka Den berikan nombor telefonnya dan ID Yahoo Messenger (YM) kepada budak berkenaan.  Tapi tak sangka pula budak tu ada hati dengan Den ni. Haha, nasiblah. Memang niat baik bagi nombor untuk kecemasan tapi lagi cemas terpaksa layan mesej peribadi dari mangsa saka ni. Nasib baiklah Den ni jenis tak melayan, alasan busy tesis, tahun akhir kan (haha untunglah isteri Den sebab suaminya jenis tak melayan). Nasib baik juga saka itu tak serang atau kacau si Den ni. 

Setelah mendengar cerita yang tak berapa penuh dari Den ni barulah kami dapat tahu cerita sebenar. Ingat tak aku pernah beritahu ada kes rasukan di post #kamenrider KOLEJ UKM, BANGI Kisah 1 rupanya dia adalah orang yang sama. Tak sangka juga bilik budak itu memang sebaris dengan bilik kami, cuma berlainan aras. Sejak tahun pertama lagi kes dia tak selesai dan sejak itu juga banyak aduan gangguan dilaporkan. Kebetulan ke semua ni?  Selama ini gangguan yang kami hadap itu dari jin yang sama juga ke? Mungkin jin yang sama menganggu kami dan tiada berkait langsung dengan kes perjanjian 11 tahun kolej tu. Mungkin juga saka itu ibarat punca jin-jin yang lain mengamuk atau mungkin juga jin-jin yang terlepas dari perjanjian 11 tahun tu happy dapat jumpa keturunannya. Wallahualam

Maaf itu je kesimpulan dari kes saka ni aku tak expert bahagian penyiasatan misteri alam lain. Baru-baru ni Abang Samat komen post aku, katanya budak tu ada TIGA saka sebenarnya. Bila aku tanya saka apa tak berjawab pula. Bengang pula aku. Apa-apa pun hebat dugaan mangsa saka tu, ya memang susah nak istiqomah lagi-lagi bab ikrar pemisah. Dalam post akan datang aku akan ceritakan detail tentang 'ikrar pemisah' ini, in sha Allah. Semoga dia berada dalam keadaan sihat sejahtera.


3. Kisah Anjing Hitam dari Bukit EiMas

Sejak dua menjak ini kecoh dengan ulangan kes rasukan saka harimau di blok aku. Masa ni aku rasa serabut sangat, cerita ini berjaya membuatkan kami penghuni blok merasa takut yang amat. Namun, perasaan itu tidak menyekat aktiviti aku pada kelab kesayangan, Kelab Sanggar Mas. Ada latihan teater perlu aku hadiri, janji selepas isyak namun haritu aku perlu siapkan beberapa tugasan maka aku lewat keluar dalam pukul 10 malam begitu. Aku berjalan kaki ke Foyer kerana motor aku Kak Mah pinjam untuk ke Rumah Haiwan petang tadi dan dia terus ke bilik latihan teater siapkan sesuatu kerja. Keluar sahaja aku dari blok angin kuat menyerbu tubuh, seperti petanda hendak ribut. Laju kaki aku mendaki bukit sehingga sampai di simpang empat, kiri aku jalan ke EiMas, depan Foyer dan kanan laluan depan GLAM.

Tiba-tiba kuat pokok di bahagian jalan ke Eimas itu bergegar berselang dengan bunyi gerulan seperti anjing. Grrrr..... grr...... Masalahnya yang bergegar itu beberapa pokok disekeliling jalan termasuk di semak dinding bukit tersebut. Seperti ada beberapa ekor anjing turun dari bukit menghala ke arah aku. Alamak, anjing ni kalau aku lari lagi dia kejar. Dengan muka tak berperasaan laju aku melangkah dan terus ke GLAM tak jadi naik ke Foyer. Seram.

Malam itu kecoh lagi salah seorang rakan kami, Yah pengsan, migrain yang teruk. Dalam masa yang sama Midah ada mengadu yang dia ternampak kelibat pontianak lalu-lalang di pintu dewan tempat kami berlatih. Ada beberapa rakan berkumpul rapat dengan Midah takut dia dirasuk lagi rupanya bukan dia seorang yang melihat pontianak itu. Salah seorang junior kami juga lihat kelibat tersebut.

Dalam keadaan kecoh itu, ramai cuba membantu mengangkat rakan kami yang pengsan ini. Sam rakan kami cuba mengangkat namun Yah tersedar dan dia meminta aku sendiri yang mengangkatnya. Aku risaukan kecederaan lutut aku, tapi lihat keadaan Yah yang terdesak aku cuba. Ramai mengiringi kami takut-takut aku terjatuh dan cedera semula. Bayangkan gigih aku angkat seorang gadis dari dewan sehingga turun bukit ke blok 10. Semasa kami lalui simpang empat, mata aku meliar melihat semak yang bergegar tadi. Langkah aku semakin laju menuruni bukit, yang penting sekarang keadaan Yah bukan anjing tadi.

Alhamdulillah, Allah permudahkan urusan kami dan aku selamat menghantar Yah ke biliknya. Aku mendapat panggilan dari Abang Zam ajak lepak mapley. Ada benda nak diceritakan oleh Sam, dengar macam hal penting je. Sampai sahaja di simpang empat itu sekali lagi semak itu bergegar, kali ni gegar habis semua pokok-pokok tepi jalan termasuk di atas bukit. Masa ni lutut aku pedih sangat, memang tak boleh berlari. Takutnya ya Allah masa ni sebab kalau diserang, memang aku hanya mampu berserah pada yang Esa.

Gerulan anjing semakin jelas menuruni dari atas bukit maka keluarlah seekor anjing hitam yang besar dengan matanya yang merah sagu bersinar, terbeliak. Riaknya seperti memberi amaran pada aku, beberapa kali aku disergah dengan gonggongannya yang kuat terus jelas kelihatan taringnya yang tajam dan panjang. Anjing ini bukan anjing biasa. Masa ini bukan setakat meremang dah, satu badan mengigil ketakutan. Ini kali pertama aku melihat anjing jadian yang menakutkan depan mata. Jaraknya kini boleh kata dalam sepuluh langkah dari aku. Aku sempat lihat sekeliling, hendak menjerit namun suara aku tenggelam.


Bibir hanya mampu menyebut Allah sahaja. Aku cuba juga untuk bergerak setapak kehadapan tapi anjing itu seolah menghalang aku melarikan diri. Kali ini dia mendekati aku. Aku kaget, mati akal nak buat apa lagi, hanya kaku menunggu diserang (Allahuakbar ngeri sangat bila diingat semula kejadian ni). Tak lama selepas itu ada seorang senior, Abang Shah keluar dari kereta dan tolong menjerkah kearah anjing tu (masa ni dia tengah dating dalam kereta parkir depan GLAM). Nampaknya dia pun tergamam dengan apa yang jadi. Rasanya dia dan pasangan merupakan saksi penuh antara aku dan anjing jadian tadi. Syukurlah sebaik sahaja dia mendekati aku, anjing tu terus masuk merempuh semak-semak laju naik ke atas bukit hutan dan menghilang. Tak sempat ucap terima kasih aku terus berlari masuk dalam bangunan merentasi GLAM. Lupa terus lutut pedih.

Aku memberitahu Abang Zam kisah tadi. Dia hanya gelakkan aku. Di mapley Sam tunjukkan aku beberapa batu geliga hitam yang dimilikinya. Aku tak terkejut sebenarnya semasa Midah dirasuk Sam memegang batu geliga itu dan membantu Abang Samat. "Aku tau menda tu ada pada kau. Masa Midah kena rasuk tu aku nampak la menda tu belakang kau", aku terus paling ke belakang. "Sekarang dia takde haha". Saiko sangat gelak macam tu. Malam tu kami rancak berborak cerita-cerita hantu ni. Aku beritahu mereka juga kisah penuh anjing jadian hitam besar tadi.

Borak punya borak tak sangka dah pukul 5 pagi. Kami pun beransur la pulang menaiki kereta Sam, sampai sahaja di simpang empat depan blok 10 dan EiMAS terus terpacul mulut aku beritahu mereka "Wehhh sinilah aku jumpa anjing hitam besar tu sinilah!". Terus aku kena marah dengan Abang Zam dan Sam "Woiii ko pehal tegur menda tu aduiiiiiii dia nampak kita dah!", Sam merengus. "Lantak ko la dia memang ikut ko.. lantak".

Aku rasakan Sam sengaja nak takutkan aku. Aku gelak-gelak awkward sebab baru tersedar kesilapan aku tadi. Memang masalah aku ni suka menegur. "Weh camne ni aku takut... Jihan balik kampung!" aku dah cuak. "Dah tu takkan ko nak tidur bilik kami? Dah pandai tegur pandai la hadap aku tak tau!", Sam gelak-gelak. Dengar dia gelak aku ingatkan diorang hanya bergurau. Dengan langkah yang berat, aku naik ke bilik. Dalam hati aku beberapa minit lagi nak azan takde dah hantu-hantu ni. Aku fikir hantu dah tak aktif waktu ni. Memandai je.

Sampai je kat bilik aku baru nak duduk cabut tudung bagai, tetiba pintu bilik aku diketuk kuat gila. Rasa macam nak pecah pintu kayu tu. "Dung dung dung dung....!!!" Aku terkejut, cuak gila nak buka, hantu apa lagi yang kacau aku sorang-sorang ni??! "Siapa?!". Tiada sahutan. "Dung dung dung!!" tapi kali ni tombol pintu pula bergegar seolah-olah ada sesuatu pulas tombol pintu untuk masuk. Masa ni aku terus jerit ya Allah, kuat gila aku baca ayat Qursi, tapi tak jalan. Aku nak buat apa ni. 

Ketukan berhenti...

Aku terus teringat dulu ketua Jaksa ada bagi kami ayat pelindung diri. Aku tampal kertas tu kat blueboard pada dinding.


A'uzubillah himinassyaitanirrajim
Tahasantu bihisni Laila ha illallah Muhammaddarasulullah. 
Maksudnya :
Aku berlindung dengan Allah daripada syaitan yang direjam.
Aku berkubu dengan kubu Tiada Tuhan yang disembah melainkan Allah dan nabi Muhammad Rasulullah.

Aku hembus pada pintu dan sekeliling aku memusing ikut pusingan tawaf kaabah (ada cara lebih betul sila tanya ustaz) masa ni aku terdesak semua perlakuan aku ikut logik akal je. Aku ulang ayat tu lebih 3x dan ulang perlakuan yang sama. Ingatkan setakat itu saja gangguan. Tiba-tiba sekali lagi pintu itu diketuk kuat. Kali ini hanya dalam beberapa kali sahaja. Seingat aku ketukan terakhir tu cukup kuat berbanding sebelum ini. Macam berang yang amat. Mungkinkah yang mengetuk itu anjing hitam tadi? Betullah kata Sam yang dia sudah nampak kami sebaik sahaja aku menegur tadi.

Aku terus menelefon Abang Zam supaya dia datang ambil aku semula, aku takut gila masa ni. Setiba Abang Zam dan Sam dibawah blok, dia memaksa aku keluar saja dari bilik. Tiada pilihan. Memang aku takut, tapi dorang tak boleh naik blok perempuan. Aku jerit Allahuakbar buka pintu dan berlari ke bawah.

"Dari atas abang dengar ko lari, bergegor bangunan", nampak je muka aku terus kena bahan. Kaki aku terus lembik. "Mana kete ko?", aku tanya Sam. "Sumpah aku tak larat nak jalan sumpah! Kita kena keluar dari sini. Dia serang bilik aku tadi".

Mereka tak bawa kereta hanya berjalan kaki ke bawah. Serius aku lembik lutut nak berjalan. "Aku dah katakan mulut kau kena jaga. Memang aku tau tapi aku tak sangka dia betul-betul marahkan kau". Sepertinya Sam masih berlampik berbicara mungkin dia tahu menda tu masih berada dekat dengan kami. Mereka hanya mampu teman aku di cafe sehingga azan subuh. Tak berani naik ke bilik lagipun sudah sekian lama aku tidak solat di surau kolej. Cerah je langit, aku terus roger kawan aku Ecah dan sambung tidur dibiliknya (tak mandi sampai ke zohor). Dia juga menemani aku ke bilik ambil pakaian dan keperluan. Petang itu juga aku balik ke rumah, takutlah nak tinggal sorang-sorang tanpa Jihan.

Rentetan kisah pontianak malam tu, rupanya pada hari yang sama juga beberapa rakan teater yang lain mengadu yang mereka nampak benda putih terbang kat blok 14, iaitu blok hujung sekali. Malam tu pesta pontianak ke ape?  

4. Kisah jelmaan Jihan]

Kejadian ini berlaku waktu short sem sebelum kami pindah duduk Kolej Ungku Omar. Kolej hampir kosong, semua cuti sem. Bila usha, aras kami ada dalam dua bilik saja berpenghuni. Al kisah pelajar cemerlang biasanya tengahari baru nak bangun. Aku golek-golek atas katil layan kartun sebelum mandi tunggu Jihan bangun tidur. Tengok dia syok je selubung dalam comforter. Panas kot! Dengar je azan Zuhur, aku kejut Jihan sebab petang tu kami plan melawat rumah saudaranya di Gombak, alang-alang singgah rumah aku sekali. 


Tengok Jihan muka sememeh, terpisat-pisat mata aku bangun capai tuala dia. Kami berborak-borak macam biasa. Seingat aku, Jihan cari kunci bilik sebab kami nak mandi bersama kan, bahaya tinggal bodo je bilik ni, laptop semua ada. "Tak pe Jihan, aku ada ni ha... jom jom lewat lak kang", kunci tu aku campak dalam bakul mandian.

Kami berdua beriringan ke tandas sambil mulut tak henti berborak. Memula kami gosok gigi kat sinki dan baru mandi bersebelahan, kiranya Jihan berada di bahagian kiri aku. Kami berdua ni ada perangai pelik sejak kali pertama kami berjumpa. Kalau siapa siap mandi awal dia akan sorok tuala orang yang lambat, maka yang lambat tu terpaksa tak bertuala la ke bilik (haha korang bayang apa? Pakai baju busuk balik la ke bilik). Sebab kali ni kami berdua ada plan bersama maka acah-acah tak nak buat prank bodoh macam biasa la. Tapi aku tak pernah tertipu dengan lakonan Jihan, aku sidai tuala aku bahagian belah kanan aku. Tengah syok mandi, syampu habis. "Jihan nak syampu sikit". Jihan tak sambut pertanyaan aku tapi botol syampu dihulur. Pelik, Jihan mandi belah kiri aku...tapi yang bagi syampu belah kanan. Masa ni terus kiri kanan aku bunyi air hujan mencurah. Serius masa ni aku fikir, Jihan nak buat prank sebab tu dia kelirukan aku. Terus aku capai tuala yang disidai pada dinding kanan dan gantung pada tombol pemulas air.  Kini kiri kanan aku ada orang mandi. "Thanks, wangi doh syampu ni", Jihan masih tak respon pada aku mungkin ada orang lain mandi takut ditegur bising dalam tandas kan, maka aku masih bersangka baik. Aku hulur semula botol syampu dan disambut normal. 
Aku dah siap, tapi dengar kiri kanan aku air masih berpasang. Hehe ada peluang aku curi tuala Jihan. Aku keluar je, terus capai tuala Jihan dan berdesup berlari ke bilik. Adui, kunci dalam bakul ni susah pulak nak capai. Takut disergah Jihan maka aku kelam-kabut cari kunci nak buka pintu tiba-tiba...

"Woi noks!!! Baru bangun ke? Anak dara apa kau ni bangun lewat!", tu suara Jihan!! Aku paling muka tengok Jihan dengan helmet dikepala sambil hayun bungkusan ditangan berjalan ke arah aku.  

"Nah aku belikan ko makanan terus tak yah kuar dah", selamber je Jihan masa tu. Aku masih tercengang. Laju je tangan Jihan buka pintu bilik dan masuk. 

Tuala yang aku rembat ni siapa punya? Syampu siapa yang aku guna tadi? Siapa yang gosok gigi dengan aku tadi? Siapa yang berborak dengan aku tadi? Siapa yang tidur berselubung dalam bilik ni tadi? Gila! Ini memang GILA. 

"Kau pergi mana? Pukul berapa kau bangun?"
"Jihan nama pakwe kau apa", bertubi-tubi. Aku nak sahkan yang Jihan depan aku adalah yang original.

"Kau kenapa aku tadi setelkan pendaftaran bilik kita kat UO kau dah kenapa?", kering gila cara kau jawab.

"Nama pakwe kau apa...? Baik kau jawab", aku terus bangun buka pintu, kalau dia jawab nama lelaki lain aku memang akan lari. Pergi mati dengan bilik tu. Lantak!

"Sulaiman GILA!!!", betul tapi aku tak puas hati.

"Pakwe aku sekarang siapa?", haa soalan ni rare.

"Kau tu LONERANGER, nak cina je", Subhanallah.... nasib baik. Aku dah cuak, tuala siapa yang aku pegang ni. Adoi mesti mangsa keadaan tu tak boleh kuar jamban tuala kena rembat.

"Jihan teman aku pergi tandas jap, aku terembat tuala orang la", kami berdua ke tandas. Dalam 6 bahagian tempat mandian, hanya satu sahaja yang basah iaitu tempat aku mandi tadi.

"Tuala siapa kau ambik ni gila?", aku terus campak tuala tu pastu kami berdua lari serentak keluar. Jihan yang blur tu pun kelam-kabut lari tak memasal.

"Sumpah weh aku mandi dengan kau kita sama-sama pergi tandas tadi. Kita berborak kita share syampu...". Jihan yang berhati kering ni senyum je. 

"Ok malam ni kita balik Gombak. Aku takut owner tuala cari kau. Seriau aku tengok tuala tadi. Tah siapa-siapa punya tuala kau rembat. Sebab tu aku rasa kita kena stop aktiviti curi tuala ni. Aku syak kita galak sangat kat tandas tu sampaikan dia pun nak join", hanat betul seram gila ayat Jihan nak main sekali tu. Sejak tu kami insaf tak buat perangai camtu dah, tapi seperti aku cakap tadi aku tak pernah percayakan lakonan Jihan. 



5. Kisah surau Kolej Burhan (Kisah bonus dari pengalaman kolej lain)

Kami geng #kerarockclothing ni aktif jual baju-baju indie termasuklah hari kolej Burhan ni. Kami agak galak la kat sana, gelak-gelak memeriahkan event. Malam tu pulak ada konsert indie lupa retis indie band mana yang perform. Biasalah adat meniaga meja tak boleh tinggal kosong kang baju kena rembat. Kami tukar-tukar orang tapi galak sangat kan sampai melewatkan waktu solat. Aku turun bawah mencari surau untuk tunaikan Asar. Masa tu dah lewat lebih kurang 7 petang. Memang dah gelap. Masa nak ambil wudhuk tu aku lega sikit sebab ada orang juga. Sekali imbas dia langsing, tinggi, muda lebih kurang aku. Aku ni jenis tak menegur orang maka aku buat hal aku je. Aku sempat kerling tengok dia ambil wudhuk berulang lebih tiga kali. Mungkin dia saja nak lambat-lambat tunggu aku masuk sekali.

Aku cepat-cepat masuk surau kelam-kabut nak solat ni, sarung je telekung tiba-tiba ada jari sentuh bahu aku dan barulah ada suara "awak....". Mungkin perempuan tadi ni. Aku sarung cepat-cepat untuk respon orang yang sentuh aku tu, mungkin dia nak tanya sesuatu. Rapi sarungan telekung ke muka, aku tengok kiri kanan. Tak ada orang! Aik, siapa yang tegur aku tadi? Aku ni berkhayal ke? Masa ni suram je keadaan surau tu membuatkan aku bertambah takut. Mulanya aku berada di saf depan sebelum langsir pembahagi antara ruang solat lelaki dan perempuan. Tapi selepas apa yang berlaku tadi, aku bayangkan buatnya dia sergah aku dari belakang, lebih baik aku solat kat penjuru belakang. Aku bergerak ke belakang.

Tengok jam dah lewat sangat takut tak sempat aku terus solat. tak boleh kyusuk langsung tapi tak ada pilihan kena habiskan juga. Setiap kali aku sujud, takut sangat nak tengok kiri kanan maka aku pejamkan mata aja. Masa ni aku rasa seolah-olah ada sesuatu depan aku tengah tengok aku solat. Aku selalu ulang dalam kepala 'ni khayalan je Nadey, khayalan ok'. Rasanya nak masuk rakaat keempat. Aku bangun dari sujud aku nampak perempuan tadi duduk bersimpuh depan aku. Betul-betul mata aku bertentangan dengan mata dia. Aku terkejut sempat melatah, tak sempat takbiratulihram aku terus cabut berlari dengan telekung keluar dari surau.

Weh gila gila!!!!!!!! Tu zikir aku semasa berlari. Beberapa langkah selepas keluar dari surau ada lelaki tengok aku pelik. Dia tegur kenapa? Aku cakap, ada hantu. Dia agak terkejut dan mengajak aku masuk semula ke surau.

"Haha mana ada hantu, kitorang nak masuk ni nak azan maghrib dah", aku mengikut dia masuk semula. Yang peliknya masa aku masuk, surau terang-benderang. Ada beberapa jemaah sudah berada dihadapan saf. Keadaan berbeza yang amat masa aku mula masuk tadi, kosong dan suram. Bila masa ada jemaah yang lain ni? Padahal aku masuk tadi seorang sahaja, tak... berdua dengan hantu tadi.

Memang aku pulangkan kain telekung, aku qada' ganti je waktu Asar tu. Rempit motor ke Masjid Besar UKM lagi selamat. Maka kesimpulannya jangan lewatkan waktu solat ya.

Banyak lagi kisah yang berlaku tetapi hanya gangguan biasa, kalau gangguan kat Lab tu setakat kerusi gerak, terkunci dalam bilik sejuk beku pun pernah, kelibat jelmaan tu gangguan biasa, kena kejar babi besar hala ke rumah haiwan, babi besar depan Canselori dan banyak lagi. Kena hempap? Ermm aku hanya kena beberapa kali sahaja. Tips? Sebelum tidur 3 Qul dan ayat Qursi tiup ludah kiri kanan dan tiup sapu ke seluruh badan. Sebab tu je yang mudah diingat. Kalau aku uzur pon aku baca ayat tu je. Alhamdulillah, Allah permudahkan semua urusan aku di UKM tercinta sehingga hari graduasi. Cerita gangguan ini hanya sebagian dari memori indah aku, alhamdulillah.


Tamat Kisah UKM.

Aku akan terus menulis walaupun ada yang komen cerita aku hambar, terima kasih. Komen itu membuatkan aku lebih berkobar-kobar membaiki penulisan. Nak sampaikan cerita ini sebenarnya susah. Nak tarik pembaca berimaginasi agar jalan cerita difahami seperti pembaca itu sendiri mengalami dan menjadi seperti hero dalam sesuatu cerita itu amat payah. Saya tabik pada penulis-penulis hebat sehingga aku sendiri fanatik pada beberapa penulis.

Untuk spoiler cerita akan datang, aku akan menceritakan pengalaman yang aku alami baru-baru ni. Aku sebenarnya dah lama tak rasa pelik-pelik ni. Seperti yang beritahu di wall FB aku, mengenai Sihir Pengasih. Haha kelakar kan? Sebab aku bukan dalam kategori wanita cantik Malaysia tapi entahlah. Dugaan kan, alhamdulillah sebab tu jiwa aku terdesak nak berkongsi terutamanya pada orang yang senasib atau mangsa yang masih tidak sedar disihir (nauzubillah minta jauh). Zaman moden kita ini penuh orang yang minda kolot. Baru-baru ni juga bila aku baca satu post di FS tentang Sihir Pengasih aku terkejut. Ya Allah menangis aku, cerita aku lebih kurang tapi tak seteruk penulis tersebut. Hebat betul dugaan kau dik. Mesti ramai yang panas anggap cerita ni bersambung lagi. Maaf bukan bersambung ya tapi ini hanya SPOILER. Doakan aku sihat dan terus menulis. Jika panjang umur aku kongsikan ya, salam henshin!