Rabu, 14 Disember 2016

STORY SPOILER a.k.a SPOILER PARADOX


Baik atau Buruk?

Artikel kali ini mengupas tentang isu story spoiler atau secara terma psikologinya dikenali sebagai Spoiler Paradox. Biasanya kita kaitkan dengan spoiler bahan bacaan, novel, drama atau filem. Namun kita akan dapat lihat sikap itu terdapat pada diri kita sebenarnya. Pasti ada segelintir dari jiwa kita mempunyai sifat hidden spoiler namun masih menafikan. Sepertimana perjalanan hidup kita, tiada siapa boleh menjangkakan cerita hidup masing-masing sejak lahir hingga akhir hayat. Yang tercatat hanyalah sejarah.

Hiburan bercerita adalah sifat manusia sejagat merentangi budaya, peradaban dan masa. Cerita menghubungkan idea kompleks, dari kepercayaan keagamaan ke nilai kemasyarakatan. Kajian terkini dalam jurnal Psychological Science menyatakan bahawa ‘Spoiler Paradox’ adalah seseorang yang lebih cenderung untuk terus mengetahui penghujung jalan cerita sebelum mengikuti sesuatu cerita dari awal. Bagi mereka ini tidak akan merosakkan nikmat sesebuah cerita malah ia akan membuatkan sesebuah cerita itu lebih menarik. Siapa setuju dengan fakta ini?

Kita pasti mempunyai seorang rakan yang merupakan ‘spoiler storyteller’ sehingga kita merasakan dia adalah gangguan emosi kepada sesebuah bahan penceritaan. Jika dia membeli bahan bacaan seperti novel, dia akan membaca babak terakhir dahulu. Selain dari menjadi spoiler storyteller, kita dapat perhatikan sikapnya itu pada latihan pembelajaran. Orang seperi ini lebih cenderung untuk mendapatkan jawapan dahulu berbanding dengan berusaha pelbagai cara menyelesaikan masalah dari awal. Dengan sikap inilah orang seperti ini sering memberi idea bernas untuk merungkaikan perumitan dengan solusi mudah dan lebih jelas.

Untuk sesebuah filem atau drama, dia akan menonton episod terakhir dan seterusnya turun seperti tangga. Pelik bukan? Seperti penceritaan berbalik (reverse story). Lebih lucu untuk mengetahui lebih terperinci dia akan mencari maklumat dari spoiler-spoiler yang lain, biasanya perbincangan di forum-forum.

Lebih menarik jika saya kupaskan dengan isu TIDAK SETUJU dengan golongan ‘spoiler’ ini dahulu. Seperti artikel saya sebelum ini, manusia sememangnya kompleks. Ini tidak bermakna semuanya dari kita adalah betul. Setiap perkara mempunyai kebaikan dan keburukan, bergantung pada penerimaan seseorang mengenai golongan Spoiler Paradox.

TIDAK SETUJU? Ada yang berpendapat apabila kita mengetahui pengakhiran cerita atau kesimpulan ‘as expected’ itu pasti akan terus hilang nikmat sesebuah cerita. Walau menarik macam mana sekalipun sesebuah cerita seperti yang diviralkan, kepuasan itu masih tidak maksimum. Biarlah mengikuti perjalanan penceritaan dari awal, satu per satu kejutan babak demi babak.

SETUJU? Sebenarnya jika kita fikir berada di tempat ‘Spoiler Paradox’ ini sebenarnya ada banyak isu tersirat boleh dikupaskan. Golongan ini hanya perlukan ‘booster’ sebagai kesimpulan dari perjalanan cerita kompleks. Booster itu akan membuatkan golongan ini penuh dengan tanda tanya. Cerita tergantung tanpa solusi akan menimbulkan persoalan kenapa, apakah, siapa, bila, dimana yang mencorakkan sesebuah perjalanan cerita sehingga mempunyai pengakhiran sebegini. Dari tanda tanya inilah membuatkan sesebuah cerita itu lebih menarik.

Ini berkaitan secara psikologi dikenali sebagai “teori minda”. Mempunyai suatu teori minda bererti mempunyai keupayaan kepada sifat minda iaitu keinginan, motivasi dan tujuan menjelaskan tindakan atau kelakuan. Ini penting kerana sebuah cerita baik memenuhi fungsinya dengan berkesan dan mampu berkomunikasi maklumat kepada orang lain.

Golongan spoiler ini mampu membuatkan sesuatu cerita yang rumit menjadi suatu motif jalan cerita yang mudah ini kerana kesimpulannya atau kesudahannya sudah diketahui. Keupayaan untuk menghadam secara terperinci prosesnya dengan mudah membenarkan anda lebih melibatkan diri dalam penceritaan dan mencapai pemahaman kepada satu peringkat yang lebih dalam. 

Sebenarnya golongan pasif memerlukan golongan spoiler ini untuk mengkaji sesebuah cerita dengan lebih mendalam. Mungkin sinopsis ringkas sahaja tidak dapat memenuhi kepuasan pemikiran setiap orang.

Apa pendapat anda? Adakah anda kini tergolong dari ‘spoiler paradox’? Lumrah manusia penuh dengan sifat ingin tahu. Logik atau tidak dengan golongan reverse psychology atau psikologi berbalik ini lebih menarik sebenarnya.

2 ulasan:

ora adzlin berkata...

Agreed ! memang tak suka golongan spoiler ni !

Nice article by the way :) - From your new follower :)

Siti Nadey berkata...

hai @ora adzlin

Kaan.... ni ilham dr drama korea la.... suka sgt spoiled mood lg2 bile tau sad ending
btw thanks ora ... :)